Saturday, July 26, 2014

Modus Sesat


Lebaran sebentar lagi… Sabtu malam datang lagi… *nyanyi dibawah kran*
Yap…  sepotong lagu, bukan… tapi curahan hati para kaum Tuna Asmara yang harus melewatkan Sabtu malam dan Lebaran tanpa tulang rusuk yang masih mejadi  rahasia. Iya, Sabtu malam terakhir di bulan Puasa Guys.  Lebaran pasti tinggal menghitung hari lagi. Pasti banyak pertanyaan ketika lebaran bareng keluarga besar. “Udah lulus belum?”, “Mau kuliah berapa semester?”, “Calonnya Mana nih?” 


Skip aja, pertanyaan yang singkat padat tapi jlebnya sampe di hati. Oke, kalau ada pertanyaan “Calonnya mana?”. Gue jawab aja, “Lagi baca tulisan ini sambil senyum sendiri.” :p.

Oke… persiapan apa aja yang udah disiapin dalam menyambut lebaran guys? Udah nyiapin SMS lebaran buat mantan, atau mantan calon Gebetan, atau buat Gebetan yang udah nolak sebelum nembak? Hahaha, moment yang pas buat minta maaf dan memperbaiki hubungan. Ataukah kalian juga udah nyiapin SMS gateway yang bakalan kalian kirim ke seluruh kontak di HP tanpa ngasih Subjek. Ibarat dapet SMS dari operator aja, atau SMS Jarkom.

Alhamdulilah, gue udah mudik. Dan sekarang udah di rumah keluarga besar, tepatnya di rumah nenek gue. Gue dikasih libur selama 5 hari buat balik dan ngerayain lebaran di rumah. Meskipun udah dua minggu lebih, gue bakal tetep berbagi cerita sesat selama gue KKN bareng keluarga KKN gue. Sesuai janji gue, setiap Sabtu malem gue akan berbagi cerita KKN. Iya, buat nemenin kalian para TunaAsmara biar enggak kesepian. Gue  baik kan? #JoNesSirik

Udah hampir lebih dua minggu gue hidup bareng keluarga KKN. Suka duka, ceria bahagia udah gue lewati. Bahkan badan gue pun merah-merah dengan indahnya gara-gara tiap malem dicipok sama nyamuk. Andai saja nyamuk itu kamu, iya kamu… kamu yang masih menjadi misteri Ilahi.

Oke… back to story…
Kegiatan gue bareng kelompok selama seminggu terakhir ini emang agak padat, tapi enggak merayap. Yap… kegiatan gue masih sama seperti yang sudah-sudah kayak ngajar anak-anak kampung, ngajar anak-anak TPA. Minggu kemarin, gue dan temen-temen juga dimintai tolong buat ngebantu buat nyiapin buka bersama di kampung. Oke, tugasnya cuman simple, cuman nyusun box nasi. Dan tugas gue cuman ngangkutin nasi box ke masjid dan ngebagiin ke para jamaah pengajian. Setidaknya wajah polos gue udah nampang di depan ibu-ibu kampung.

Selain itu, kemarin gue dan sahabat gue ngajarin pengetahuan di Rumah Ceria. Ilmu pengetahuan tentang alam sekitar. Bukan pengetahuan tentang rasanya sakit hati. :P Lupain aja.  Ilmu Pengetahuan yang bisa bikin mereka terbuka akan alam sekitar dan keadaan disekeliling mereka. Agar mereka lebih peka. Iya lebih peka. 
*Praktik ngajar anak-anak, live microteaching

Contohnya aja, kemarin gue dan temen gue mendemontrasikan cara bikin gunung meletus. Dengan modal nekad dan modem, gue pun googling cara bikin letusan gunung berapi.  Yap. Ini pertama kalinya bikin percobaan kayak gini. Gue pelajari dengan seksama dan dalam tempo sesingkatnya biar enggak gagal. Kalau sampe gagal pasti nyesek deh, lebih nyesek dari ditolak cewek sebelum nembak.

Tiba sebelum Hari H, gue udah praktik dulu, dengan komposisi asal-asalan gue pun melakukan eksperimen. Dan pas dicoba… Voila…. Berhasil dengan indahnya. Gue jadi makin yakin kalo bakal berhasil. Enggak mau kan gue gagal didepan anak-anak dan temen-temen gue. Dan alhamdulilah eksekusi hari H, berhasil anak-anak juga respek dan antusias. Nih, ada sedikit cuplikan videonya:





*Salah satu kegiatan


Selain itu, gue juga dan temen-temen ngajar TPA. Setidaknya bisa berbagi ilmu yang pernah diajarkan sama guru ngaji gue. Nih beberapa dokumentasi kegiatan gue bareng kelompok gue. Biar gue enggak dibilang Omong Doank. No Pic=Hoax.
*Putaran Roda, dulu diajarin sama guru, sekarang jadi guru

*Ceria Bersama anak-anak

*Salim sama OOm dulu

Back to story…
Akhirnya tiba Hari buat balik kampung. Iyap, setelah melobi, gue dan tim dapet ijin buat libur lebaran. Sebelum mudik, gue beres-beres rumah dulu. Segala barang dan koper dijadikan satu. Enggak lupa “Barang” juga udah gue cuci. Tapi.. ada satu problem. Baju dan kemeja gue masih kotor. Enggak mungkin kan kalo harus gue bawa balik Ke solo, dan gue laundry di Solo. Nambah beban aja. Beban hidup aja udah berat, masa masih harus ditambah. FYI, gue balik ke kos dulu baru balik ke rumah. Iya, motor gue tinggal di Kos. Males mudik pake motor. Capek di jalan, lagian di jok belakang enggak ada yang nemenin sih.. *kode*

Oke… fix, baju dan kemeja gue laundry di lokasi KKN aja. Meski harga laundry disini emang agak ngeri daripada di Solo. Disini sekilo 3000, padahal di Solo 2500. Eits.. cuman beda 500 jadi problem? Ya problem lah... bagi anak kos duit 500 dikali berapa kilo bisa buat beli teh anget. #AnakKosGakMauKalah
Setelah packing, gue cabut ke laundry di dekat lokasi KKN. Tepatnya di deket pasar. Kurang bersyukur apa coba gue. Dapet lokasi KKN deket laundry, deket pasar, deket swalayan, deket warung, dan deket hati kamu… Ciye... *Stop*#KorbanFTV #SaveGaza #HapuskanSkripsi.
*habis ngisi pesantren kilat di sekolah

Lanjut ke cerita…

Akhirnya gue nyampe di laundry bewarna Pink. Di sana udah disambut mbak-mbak laundry yang lagi ngelayanin Ibu-ibu. Kalo gue liat bawaanya, beliau pasti mau ngelaundry. Ya iyalah, masa mau jual jemuran. Gue nunggu dan tiba giliran gue. Tanpa menunggu hati ini layu, gue taruh bungkusan gue di keranjang timbangan.

Entah kenapa tatapan mbak-mbak Laundry berubah jadi Psico. Gue diam aja cuman ngeliatin jarum yang lagi menunjuk angka.  Si Mbak-mbak ini nerusin nulis nota buat gue. Tiba-tiba aja, si mbak ini ngasih nota laundry ke gue. Padahal mbak-mbak ini belum nanyain “Atas nama siapa ini?” Gue cek nama , ternyata nama gue udah ditulis. Sejak kapan mbak-mbak ini tau nama gue? Padahal gue belum genap 6 kali ngelaundry di sini. Tapi kenapa si mbak udah tau nama gue. Jangan-jangan sejak awal gue udah dimodusin?

Suasana berubah yang tadinya cerah menjadi mendung. Dunia serasa dikuasai sama Syeh Puji, ngeri banget. jangan-jangan Si Mbak sering khilaf kalau liat perjaka pake kacamata. Gue pun buru-buru cabut sebelum terjadi hal yang enggak diinginkan. Lagian juga udah siang, dan gue harus balik ke Solo.

Oke… kayaknya ini aja cerita gue di Minggu ini. Makasih udah mau baca cerita sesat dari gue ini. Inget jangan pernah menyerah, jangan bersedih. Tuhan ngasih kita masalah biar hidup kita bewarna. Perbanyak bersyukur buat kesempatan dan nikmat yang udah dikasih Tuhan. Hidup itu cuman sekali, jadi nikmati aja apa yang sedang terjadi. Enggak usah mengungkit masa lalu. Biarlah masa lalu pergi mejauh. Tuhan ngasih kita masa lalu untuk contekan kita di masa depan. Jangan menyerah dengan keadaan, dan Hadapilah dengan Senyuman.

2 comments:

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou