Saturday, July 12, 2014

KKN Punya Cerita


Hai…Hai… Juli. Enggak terasa udah 12 hari terlewati di bulan ini. Akhirnya gue bisa nulis lagi di blog. Setelah sekian lama mencari koneksi internet dan alhasil berhasil menemukan koneksi. Bulan ini merupakan momen yang paling mendebarkan. Ya, bukan karena Piala dunia atau Pilpres, tapi karena bulan ini adalah akhir semester. Yap… pasati banyak yang nanya, gimana Ipmu? Nilai A ada berapa? Jumlah C ada berapa? Oke… gue enggak akan ngebahas nilai dan IP gue semester ini. Gue udah tau kalo IP semester ini menurun. Iya, karena faktor X. Tapi ya udahlah. Itu udah lewat. Hanya Tuhan dan gue aja yang tahu berapa IP gue.


Bulan puasa juga udah hampir mendekati 15 hari. Iya, enggak kerasa sih. Sebentar lagi juga bulan purnama. Terus? Skip aja deh. Puasa kali ini berbeda dari puasa sebelum-sebelumnya. Iya, kenapa gue katakan berbeda karena puasa kali ini gue jalani enggak bareng keluarga di rumah. Puasa kali ini gue habiskan di tempat KKN bareng sahabat-sahabat kKn. Yap, sahabat-sahabat yang berasal dari background yang berbeda. Ada dari Sastra, Pendidikan Ekonomi, Hukum, PGSD, Kedokteran. Yang pastinya gue harus bisa menyesuaikan diri bareng mereka. Hahahaaha.


FYI, gue bakal tinggal bareng mereka selama 40 hari. Alhamdulilah, waktu yang sangat singkat jika dibandingkan kampus yang lain. Rata-rata kampus lain harus menjalani KKN selama 3 bulan. 

KKN kali ini, gue harus nginep di sebuah rumah kosong yang udah disediakan pak Lurah. Rumah yang cukup besar dan baru. Iya, rumah ini baru dibangun setelah gempa Jogja tahun 2006 lalu. Sebelumnya gue sempet ngeri dan merinding tinggal di sini. Jujur aja, dulu gue enggak ikut survei lokasi karena gue sibuk ngurus perijinan penelitian di Tawangmangu. So gue cuman menerima hasil akhir. Setelah gue tahu, gue cuman bisa mangap-mangap sambil ngiris pergelangan tangan. Hahaha, gimana enggak horor. Rumah besar tapi enggak ada kamar. Selain itu, kamar mandi enggak beratap dan berpintu. Horor kan entar kalo gue lagi mandi tiba-tiba diintip sama cewek gimana? Belakang rumah juga terdapat kuburan desa. Hahaha?
*Kamar mandi

Tapi untung aja, di rumah ini enggak ada berkas bercak darah di lantai. Dan enggak ada pula tali  tambang yang menggantung di langit-langit. Dan yang jelas WC enggak nyambung langsung ke sungai. 
*Ruang tamu bukan ruang Rindu

Tapi, apa yang gue takutkan pun hilang. Pemilik rumah pun udah memasang pintu kamar mandi dan membersihkan rumah. Meski belum ada kamar, tapi pemilik rumah berusaha bikin kamar dengan dinding dari kain. Sumpah, demi air kobokan warteg, udah kayak film FTV-FTV. Kayaknya FTV yang gue tonton enggak ada yang bener deh.

Yap… udah 2 hari gue lalui di lokalisasi KKN. Pengalaman hidup udah dimulai. Hari pertama di sini udah dapet respek positif dari masyarakat. Banyak anak-anak yang main di posko. FYI, posko KKN gue ya dirumah depan kuburan. Kehadiran anak-anak kecil ke posko menandakan kalo gue dan sahabat diterima oleh masyarakat.

Dosen gue pernah bilang, “kalau kalian disukai atau tidak lihat lah dari jumlah anak-anak yang main ke posko  kalian.”

Anak-anak juga enggak takut main ke rumah. Mereka aja tiap habis saur pasti udah ngajakin JJS. Minggu ini gue dan kelompok belum menjalankan program. Minggu ini fokus perkenalan dengan penduduk. Main ke rumah pak lurah, Pak RW, Pak Pemilik TPA. Siapa tahu entar dikenalin sama putri beliau. (:p)


Orang-orang di sekitar juga ramah. Jarak rumah antar penduduk juga enggak terlalu jauh. Depan rumah ada rumah Pak RW, sebelahnya ada PAUD dan yang lebih menjiwai di depan rumah ada sungai yang mengalir. Udah mirip FTV kan? FTV sesat…

Pengalaman baru langsung gue alamin kemarin pagi. Pagi itu seperti biasa sehabis sahur gue ke masjid. Gue bukan pingin nyari tambahan sahur,  tapi ingin masuk ke dalam lingkungan mereka. 

“Assalamualikum pak”
“Wassalam,”
*Salaman*
“Kok belum pernah lihat kamu mas.” Kata bapak yang akan ke masjid.
“kami mahasiswa KKN Pak”
“Mas… nanti ngisi kultum ya.”
*gue langsung guling-guling di depan masjid

Gue shock. Baru pertama langsung disuruh ngisi kultum subuh. Mau diisi apa coba, belum persiapan. Enggak mungkin kan kalo gue isi sama kisah masa lalu gue? Oke… plis… enggak usah ngebahas masa lalu.

Sepanjang nunggu iqomah, gue terus mikir-dan terus mikir. Semakin gue pikirkan, bayang-bayang masa lalu semakin dekat. Eh, salah kenapa jadi ngawur kayak gini. Maksud gue bayang-bayang masa lalu gue dulu pas ngisi kultum. Oke… fix, akhirnya gue udah dapet materi. Meski masih samar-samar.

Selesai solat subuh, gue pun siap-siap setelah mendapat aba-aba dari bapak-bapak yang tadi nyuruh gue. Pas  mau ngangkat pantat, tiba-tiba dari depan, seorang bapak-bapak maju ke mimbar. Kalo gue simpulkan si bapak pasti mau ngisi kultum, bukan mau orasi.

Alhamdulilah, gue selamat.  Yap… hari-hari gue udah terasa bewarna kembali. Setelah beberapa bulan mengalami hitam-putih pikiran dan perasaan. Ehm… bisa dibilang hidup gue udah mengalami titik balik. Yap… mungkin ini kado dari Tuhan sebagai penghibur lara beberapa bulan lalu. Gue akan menikmati skenario kehidupan dari Tuhan. Gue anggep, gue sedang main film yang bernama “Kehidupan”. Dimana gue adalah  aktor utamanya. Gue akan berusaha agar semua berakhir happy Ending. Iya, gue sebagai aktor utama,bukan sebagai figuran.

Oke… ini aja dulu cerita dari gue. Tunggu cerita selanjutnya. Maklum disini kalo mau interntan harus naik Tower Sutet dulu. Susah sinyal. Makasih udah mau baca tulisan gue. Kamu harus strong Cah Bagus!!! Abaikan yang udah lewat, nikmati yang sedang terjadi. Arigatou… sayonara…

No comments:

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou