Loading...

Hadapilah dengan Senyuman

Bonjour para pembaca setia Blog gue ini. Gimana kabarnya? Gimana puasanya? Masih komplit atau udah bolong? Udah move on atau belum?...



Bonjour para pembaca setia Blog gue ini. Gimana kabarnya? Gimana puasanya? Masih komplit atau udah bolong? Udah move on atau belum? Udah nemuin tulang rusuk atau belum? Hahaha, bukan tulang rusuk yang ketemu tapi tulang ayam kremes pakai sambel kosek. Oke… skip aja. Lagi puasa enggak boleh ngebahas makanan.


Oke Guys, enggak kerasa udah dua minggu gue dilokasi KKN. Rasanya itu kayak naik bus Sumber Kencono. Cepet banget gitu. Iya.. gue aja sempet kaget. Rasanya cepet banget. Apalagi minggu ini udah mau masuk sepuluh hari terakhir bulan puasa. Kayaknya baru kemarin puasa, saur pertama dirumah dan esoknya berangkat KKN. 

Enggak kerasa juga kalo gue udah hidup bareng ke 8 temen gue. Banyak banget pelajaran dan  pengalaman yang didapet. Iya… rasanya bulan puasa gue tahun ini berbeda. Biasanya kalo dikos enggak ada yang nyiapin makanan. Tapi disini tiap mau makan udah disiapin. Biasanya kalo di kos nyuci piring sendiri tapi disini udah dicuciin sama cewek-cewek. Yang paling penting, biasanya tiap saur selalu dibangunin petasan atau tukang ronda, tapi disini gue dibangunin cewek men. Hahahaha. Ramandhan yang indah… hahahah.

Tapi… ada yang masih tetap enggak berubah Guys. Pola tidur gue tetep aja sama. Tidur jam 12 bangun jam 3. Habis itu enggak tidur lagi. Entar tidur kalo udah jam 10-11 pagi. Hahaha, terbawa kebiasaan kuliah Coy. Tiap pagi tugas anak-anak laki-laki adalah ngambil saur ditempat pemilik  rumah. Yang letaknya 500 meter lah dari rumah yang gue tempati. Dan gue yang paling sering kedapatan ngambil saur. Yap.. ibarat bokap yang harus nyari sarapan buat anak-anaknya yang mau berangkat sekolah. 

Untuk urusan makan, alhamdulilah selama dua minggu ini gue enggak kekurangan stok makanan. Iyalah, malah sampe tumpah-tumpah kayak perasaan LDR terus ketemuan. Bisa kalian banyangin aja, tiap sore dapet kiriman tetangga. Kiriman nasi, saur , buah. Bahkan kemarin dapet undangan buka bersama anak-anak SD. Bahkan beberapa hari ini gue makan ayam, ayam dan ayam. Dari segala jenis ayam gue makan dalam beberapa hari ini. Dari Dada, sampe paha. Dari ayam potong, sampe ayam Kampus. Eh… maksud gue ayam Kampung. Ini baru pertama kalinya gue ngerasa enek makan ayam. Biasanya di kos makan ayam cuman sebulan sekali. Itu aja tiap ada acara UKM atau acara kampus.
 Efek Buka bersama #AnakKosGakmauKalah

Gue ngerasa kalo gue lagi enggak KKN. Rasanya gue lagi liburan di sebuah desa dan nyewa sebuah Villa. Melepas semua beban Kuliah dan organisasi selama 40 hari. Sumpah.. mungkin ini obat dari Tuhan buat gue. Buat ngehibur gue. Biar gue lupa kalo gue pernah sakit hati.

Tapi dibalik “Liburan” , banyak kegiatan yang gue kerjain. Enggak mungkin kan kalo KKN cuman numpang pindah tempat tidur dan boker aja. Disini gue dan temen temen kedapatan tema “Peningkatan pendidikan”. Dan sasaran dari program kita adalah anak-anak. Alhamdulilah. Kegiatan gue cuman ngajar anak-anak TPA. Ngajar anak-anak SD. Dan kadang-kadang dapet panggilan dari PAUD buat ngisi. Oke… enggak apa-apa. Gue kan bukan Oom pedopil yang suka grepe-grepe anak  kecil. Hahahaha.
 *Buber bareng anak-anak SD

*Back to Elementary

Selama dua minggu ini, banyak banget fenomena-fenomena yang gue dapet. Yang jelas bukan fenomena seorang mahasiswa diketahui menikahi anak SD yang masih dibawah umur. :P Oke, langsung aja. Gue mau ngeshare fenomena yang bikin gue mangap-mangap.
 *Where there is a place, there is a camera
 *Gelang Balance

Jadi cerita berawal ketika Negeri Api menyerang (*Skip). Enggak kok. Sekarang serius. Ketika gue lagi duduk ngamatin temen-temen gue ngajar, padangan gue tertuju kepada salah satu anak laki-laki di dalam kelas.  Iya, tubuh anak kecil yang masih kecil menandakan kalau dia masih TK. Wajahnya yang sensasional dan familiar membuat gue yakin kalo dia anak pak Tukang yang  memperbaiki kontrakan kita berapa hari yang lalu.

Sebut saja Namanya Qiqi. Laki-laki dengan rambut belah pinggir. Kalau diamati mirip kayak Vocalis WestLife jaman Firaun masih jualan gelang balance, Bryan. Tepatnya Bryan keracunan batagor. Dilihat sekilah emang kayak anak kecil pada umunya. Bermain, nakal, teriak-teriak, usil. Tapi ada yang membuat bengong dan terus berfikir. Dia selalu tersenyum.

Oke, dia enggak gila kok, dia waras. Dia selalu tersenyum apapun yang terjadi. Mesti dia dibully sama temennya, capek juga tersenyum. Tapi ada saatnya dia enggak tersenyum, ya itu ketika dia makan dia enggak tersenyum. Suatu hari gue ngeliat dia lagi TPA. Yap, hari itu gue dapet jatah ngajar di TPA deket kontrakan. Gue ngeliat si Qiqi ini lagi dibully dan dikerjain oleh temen-temennya yang lebih dewasa. Dia ditipu  sama temenya buat makan cabe yang udah dipotong ujungnya. Setelah dimakan si Qiqi pun reflek berubah jadi Donal bebek. Dan endingnya seluruh anak-anak TPA ngakak sampe berak dicelana.

Tapi ada hal yang membuat gue bengong. Sejak ketemu Qiqi, dia selalu tersenyum. Dia enggak marah dan enggak membalas.  Yap mungkin gue harus lebih banyak belajar. Belajar tersenyum. Belajar menyembunyikan kesedihan dibalik senyuman. Meski dilanda prahara, maka hadapilah dengan senyuman. Cukup tersenyum saja pada orang yang membuat sakit hati, dan terus maju oke… pelajaran yang dapat diambil.

Oke… semangat Nu… kayaknya doa-doamu terkabul. Tuhan udah ngirimin obat buat laramu kemarin. Syukuri aja… tuh kan, udah mulai lupa. Oek,, semangat Nu… Dari kejadian si Qiqi, gue dapat pelajaran kalau gue kudu tersenyum Jika hidup harus memberimu seratus alasan untuk tersenyum, kenapa harus besedih. 
 *Always Smile

Makasih udah mau baca tulisan gue. Lagi enggak bisa posting panjang-panjang. Soalnya lagi Sibuk KKN. *Alibi
mahasiswa 1500901545273353532

Post a Comment

  1. wah~ kayaknya kita sekampus, aku baru nyadar... tapi aku kkn nya nunggu tahun depan sih.... baca cerita2 kkn mu bikin aku deg2 an haa~ (-_-)

    jangan lupa main2 ke blogku juga ya^^ http://kagura-sohma.blogspot.com/

    ReplyDelete
  2. wah jadi ngunjungin anak yatim nih bang, keren banget deh!

    ReplyDelete
  3. Gue juga pernah KKN, awalnya ragu bakal betah apa enggak, eh ternyata betah-betah aja, pengen lagi malah. :D

    ReplyDelete
  4. Emm.. kalau gue ntar kayaknya sih pengmas bukan KKN namannya, atau malah nggak ada. :D

    ReplyDelete
  5. dalam KKN memang sering muncul seribu satu cerita yang kelak akan selalu terkenang-kenang....sukses bro!

    ReplyDelete
  6. Maaf numpang dulu, Bagi yg mau income hingga Rp 3,000,000 atau lebih, per-hari tanpa modal…Daripada kita ber FB, ber-wechat, whatsapp n bbman tp gak menghasilkan..Saya mau berbagi 1 program yg bisa buat duit sampingan. Free register tnpa dikenakan biaya. Tiada modus penipuan (kalau Anda rasa program ini bohong…Anda gak rugi apa2 juga, Anda gak keluar modal pun kan?). Anda hanya perlu buka link di bwh dan register sebagai member. Sesudah register Anda langsung dpt $25 x 10,000 = Rp.250,000..kemudian Anda akan dapat link Anda sendiri spt saya di bwh. Apa lagi Anda copy link Anda sendiri dan paste di fb, twitter, chat dan sbgnya. Setiap org yg buka link Anda dan Register, Anda akan menerima upah sebesar $10 x 10,000 = Rp.100,000 , mudahkan..? Perusahaan ini membayar kita sbg pengiklan untuk meningkatkan trafic situs webnya setiap hari. Pencairan duit Anda bisa pilih, duitnya mau ditransfer ke rekening bank atau cek yang akan dipos langsung ke alamat rumah Anda. Tunggu apa lagi register skrg link di bawah dan mulai berbagi. Selamat mencoba dan menikmati duit gratis dari pengiklanan trafic. ini linknya klik:
    http://WeeklyYouthPay.com/?ref=142029

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Subscribe My Youtube

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers