Sunday, July 27, 2014

23MEI2014 #1 (Kereta)




“Mas… besuk kumpul jam 5 pagi di Solo Balapan aja ya…”

“Hah.. jam lima pagi? Oke… deh..”

“Jangan telat, kita ikut Prameks aja.”

“siap boss…”

*plung*

“…”

Malam Jumat yang sunyi. Jam di dinding udah menunjukan angka 11. Kondisi kampus dan sekre juga udah hening.  Hanya terdengar suara kertas yang berjatuhan dari atas printer. Kadang kala masih terdengar suara terompet dan kulintang anak marching band. Malam ini juga karya tulis harus segera diprint. 


Besuk, tepatnya hari Jumat, gue harus ke Jogja. Gue dan tim menjadi finalis lomba di salah satu univesitas negeri Islam di Jogja. Hanya dua tim dari kami yang lolos. Kelompok gue dan satunya adalah tim adik tingkat. Oke… sepertinya udah cukup aja. Gue pun balik ke kos. Besuk habis subuh udah harus cabut ke stasiun. 

Keesokan harinya, gue mandi lebih awal dari biasanya. Biasanya mandi jam 6, tapi kini gue harus mandi jam setengah lima. Brr… dingin banget man…. Tapi dinginnya air di kos enggak lebih dingin dari dinginnya sikapmu.

Hari ini gue ke Jogja berempat. Tiap tim cuman bawa dua personil. Gue, Res, si Jon, dan Fajar. Sebenarnya masing-masing berangotakan 3 biji. Tapi salah satu anggota sedang ada acara, so mau enggak mau kami pergi berempat.

Jam menunjukan angka lima dan gue buru-buru cabut ke belakang kampus. Gue nunggu temen. Maklum, enggak mungkin kan kalo gue ninggalin temen gue sendirian. Gue kan cowok yang enggak suka ninggalin orang. Gue benci banget sama orang yang ninggalin orang karena alasan busuk. Alesan yang enggak masuk akal, alesan kasihan. 

*kringggg*
Hape gue berbunyi. Semoga aja bukan dari operator iseng. Udah bosen banget tiap pagi selalu dapat sms “Selamat Pagi” dari Indosat. Gue sih pingin dapet sms nyasar dari Nabilah JKT 48.

“M45 Bro… Q d4h d B4LaPaN. TaK tun99u d s1ni 4j4.
K4mu LangsuNg Aj4 K3siNi yaCh”

Mendadak mata gue mengalami disfungsi ereksi setelah ngebaca sms. Oke.. jam udah menunjukan jam 5.15am. tapi enggak ada tanda-tanda dari temen gue. Gue telpon enggak diangkat. Gue sms enggak dibales. Gue mesege BBM, tapi… waktu itu gue belum punya hape canggih. Gue nangis sekencengnya.  Jangan –jangan dia belum bangun. Gue brondong SMS ke hp dia. Tak lama kemudian, ada balasan sms masuk.

Maap Nu… aku baru bangun. Kamu ke balapan aja dulu.

Setelah ngebaca SMS, gue langsung guling-guling di tengah jalan. Siapa tau ada kendaraan yang lewat kayak di FTV. Dimana ada cewek nabrak. Terus kita jadian deh.  Tapi sayang kondisi jalan masih sepi. Hanya ada suara angin pagi yang terdengar. Oke deh gue tunggu sampe selesai. Lagian kereta berangkat jam 05.30, dan sekarang udah  05.25. gue makin cepat guling-guling di jalan.

Untung aja gue udah SMS sobat gue masalah kereta pagi yang ke jogja. Dan ternyata jam enam pagi juga ada kereta yang ke Jogja. Oke deh… sedikit bernafas lega. Enggak lama kemudian, gue ngeliat temen gue di seberang jalan. Tak lama kemudian temen gue udah ninggalin gue duluan ke Balapan. Kampret… gue buru-buru ngejar temen gue satu ini. Ditungguin malah ditinggalin. Dimana-mana emang sama aja. Udah ditunggu lama banget, endingnya ditinggalin gitu aja. Semua cewek sama aja.

Akhirnya gue nyampe di Balapan. Temen gue udah duluan. Dari kejauhan dia udah nunggu gue di peron. Gue buru-buru masuk ke kereta. Oh iya, gue belum liat kedua adik tingkat gue. Buru-buru gue SMS dia. Ternyata mereka udah di dalam kereta. Terlihat kereta api bergerbong hijau udah nunggu gue. Kalo dilihat dari warna hijau di gerbong paling depan, pasti ini Prameks yang terkenal itu. Gue pun segera naik dan  mencari bangku kosong. Semua bangku di sini masih kosong semua. Maklum, semua kereta start di sini. Kami berdua duduk di dekat jendela.


Enggak lama kemudian, kereta bergerak. Gue buru-buru telpon kedua adik tingkat. Biar bisa kumpul bareng. Sebentar… ada keanehan yang gue alamin. Gue merasa janggal. Gue ngeliat jam tangan. Katanya Prameks berangkat setengah 6, kok ini jam 6 baru berangkat. Dalam hati gue cuman bisa bilang, “Namanya Juga Indonesia.”

*Kring…kring..*
Hape gue berbunyi. Gue cek, ternyata dari si Fajar.
“Halo mas… kamu sebelah mana?”

“Aku digerbong dua dari belakang, dekat pintu.”

“Oke… aku kesana..”

Gue pun menikmati perjalanan ke Jogja ini. Ini pertama kalinya gue pergi ke Jogja naik kereta sendiri tanpa orang dewasa. Terakhir naik kerta api ketika gue masih kelas 2 SMP. Sumpah, norak banget. enggak apa-apa deh. Pengalaman itu berharga banget.

*Kring….*
“Yak… halo Jar… ada apa?”

“Kamu sebelah mana mas? Aku udah di gerbong dua dari belakang. Kok gak ada”

“Aku deket pintu ini.”

“Enggak ada mas…”

*tut…tut…tut…

Sekejap, suara Fajar hilang ditelan kerasnya roda kereta. Iseng-iseng sambil nunggu mereka, gue cek tiket kereta. Gue amati dengan seksama.

Nama Kereta: Sriwedari Solo-Jogja


Mendadak gue terdiam. Emang sejak kapan kereta Prameks ganti nama jadi Sriwedari. Apa gue salah baca. Gue pun pinjam tiket si Res. Gue baca dengan teliti dan ternyata sama Guys. Gue mendadak shock. Buru-buru gue telpon si Fajar.

“Hallo mas… ada apa”

“Jar… kayaknya aku salah naik kereta. Aku enggak naik Prameks.”

“Lah.. pantes aja, enggak ketemu kamu. Aku udah cari kayak orang hilang.”

“Aku di kereta belakang kamu. Kamu tunggu di Lempuyangan aja. Jam 7 lebih dikit nyampe.”

*tut…tut…tuut*

Panggilan terputus dengan indahnya. Layaknya hubungan yang udah dibangun sejak lama dan harus berakhir gara-gara orang ketiga. Tapi panggilan telpon ini enggak disebabkan oleh orang ketiga. Gue penasaran kenapa putus sendiri. Setelah gue cek, ternyata pulsa gue habis. Gue nangis sekencengnya di pangkuan masinis.

Sejam kemudian gue nyampe di stasiun Lempuyangan. Gue sempet mendadak katrok. Soalnya gue jarang naik kereta. Naik kereta pertama aja udah salah. Gue takut kalo nyasar di stasiun. Tiap kereta berhenti, gue lihat nama stasiun. Siapa tau udah lewat. Maguwo-Lempuyangan dan sampailah juga. Gue udah disambut kedua adik tingkat yang setia nungguin kakak tingkatnya. Setelah gue amatin, kenapa ada satu orang lagi yang ikut. Dan ternyata dia ketua Himpunan yang baru. Oke, sip, jadi gue enggak sendirian. 

“Kampret lu… mas… tadi gue kayak orang ilang.” Kata si Fajar menyambut

“Sori jar… tadi gue juga lupa, tadi gerbongnya juga ijo. Tapi ternyata gerbong yang lain warna pink.” Jawab gue sambil mbenerin celana.

“Tadi gue udah nyari kayak orang ilang, akhirnya gue pura-pura nelpon kamu terus kabur. Malu dilihat penumpang lain.”

“…”

Kamipun pergi meninggakan stasiun Lempuyangan. Gue nyari dimanakah panitianya? Kok enggak ada mahasiswa pake almamater di gerbang luar. Setelah muter-muter, terlihat dua orang mahasiswi dengan almamter hijau. Guepun sujud syukur karena yang jemput cewek…


(To be Continued)

No comments:

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou