Loading...

The Real Angel Without Wings

Konnichiwa… alhamdulilah bulan Juni udah hampir berakhir. Iklan sirup Marjan di TV juga udah semakin sering diputer, menandakan puasa...


Konnichiwa… alhamdulilah bulan Juni udah hampir berakhir. Iklan sirup Marjan di TV juga udah semakin sering diputer, menandakan puasa sebentar lagi. Itu artinya gue juga bakal mendekati detik-detik di lokalisasi KKN. Oke… enggak apa-apa nikmati aja prosesnya. Kurangi mengeluh dan belajarlah untuk lebih banyak berterimakasih.

Yap… dua hari kemarin dikampus baru aja dipake buat ujian tulis SBMPTN. Tapi ujian tulis kali ini beda dari ujian tulis dari yang sudah-sudah. Emang bedanya apa? Ujiannya masih buletin lobang kan? Iya, masih… cuman bedanya ujian kemarin cuman diadakan sehari, beda dari sebelumnya yang diadakan dua hari.
Yap… berhubung rabu kemarin dosen juga bilang kalo enggak bisa ngisi jadi kelas gue libur dua hari. Rasa hati ingin balik ke rumah. Minggu malem udah diajak temen balik ke rumah. Iya, gue pingin balik karena weekend ini enggak bisa pulang, banyak agenda. Agenda gue banyak banget dari yang penting sampe yang super enggak penting. Kayak nyelesain Seminar Kimia, Ikutan J-Fest, nyebar paku di jalan, dateng ke talkshownya penulis favorit gue Alit Susanto. 

Senin, kesokan harinya gue pulang dari kampus seperti biasa. Wajah yang tadinya segar kayak habis sembuh dari sunat pun berubah kayak orang overdosis asam sulfat. Perih banget. Iya, hari itu gue habis ujian dan alhamdulilah sukses mengsongkan beberapa nomor di lembar jawab. (*sakit). Akhirnya gue pulang dan dapet SMS dari temen kelompok  kalo ada tugas yang harus dikumpulkan besuk. Yap, tugas bikin powerpoint. Akhirnya gue spechles. Padahal gue udah siap-siap buat balik sore itu pun harus gagal. Waduh, kalo gue pulang sekarang dan enggak ngerjain entar nama gue dicoret dari daftar kelas. Oke, akhirnya sore itu gue membatalkan untuk balik ke Magelang. 


Malem harinya, dengan semangat 45X2=90, gue pun ngerjain. Entah kenapa gue pingin banget pulang. Iya, wajar aja, semua anak-anak  kos pada pulang. Masa gue harus tidur bareng kuntilanak di kos. So, gue berniat balik ke rumah dini hari jam 2 pagi seperti yang pernah gue lakuin sebelumnya.

Yap, malem itu juga, gue pergi ke Sekre UKM. Kondisi kampus pun sepi. Ya maklum, besuk kan kampus dipakai buat ujian tulis. Pasti banyak mahasiswa yang memilih balik kampung.

Sampe di Sekre cuman ada ketua UKM aja. Yap, tanpa menunggu Raisha nikah, guepun memulai bikin powerpoint. Gue punya target selesai 2 jam. Tapi… kenyataan berkata lain. Udah 4 jam belum selesai. Kamfrett…. Tugas gue sih simple, cuman bikin power point yang disii dengan suara. Yang jadi masalah suara di power point enggak bisa diputer otomatis. Meskipun bisa, hanya 2 slide aja, laiinya enggak bisa keluar suara. Gue cuman bisa nangis dibawah hujan. Tapi sayang malem itu langit cerah enggak turun hujan.

Setelah diotak-atik, ya udahlah manual juga enggak apa-apa. Guepun mengakhiri pembuatan tugas nista ini. Gue upload ke temen-temen biar mereka bisa download. Soalnya gue keesokan hari balik ke rumah. Tugas kelar guepun sujud syukur. 

Enggak kerasa jam udah menunjukan angka 12 malem. Rencana jam 9 malem tugas harus selesai. Terus tidur dan jam 1 malem bangun dan langsung pulang. Kamfret, inikan udah jam 12 malem. Akhirnya gue buru-buru balik ke kos dan langsung tidur.

[tittttt…]

Suara alarm membangunkan  tidur gue. Bukan… bukan alarm gue yang bunyi, tapi suara anak-anak kos yang lagi asik nonton piala dunia. Guepun terbangun dan ngeliat jam di hape. Menunjukan angka 1.20am. Mata gue masih berat. Setelah nyawa terkumpul, gue bangun dan solat malem. Udah jam setengah 2 pagi, gue kudu cepet-cepet.  Akhirnya dan 2 pagi gue cabut dari kos dan  nunggu bus Surabaya-Magelang di depan kampus. Alhamdulilah, ada bus Eka yang mau berhenti. Gue pun pulang sampe magelang dengan selamat sebelum subuh. 

Sampe rumah, udah disambut bokap dan nyokap yang lagi masak. Adik gue lagi enggak ada dirumah. Dia lagi kemah, kemah enggak jauh dari rumah. Hahaha, cuman 800 meter dari rumah. Gue pun sms adik gue kalo gue udah dirumah. Sebenarnya kesokan harinya adalah hari ultah Nyokap. So gue rela balik ke rumah jam 2 pagi. Alhamdulilah, keesokan harinya gue bisa ngucapin “SELAMAT ULANG TAHUN”.  Nyokap pun terlihat bahagia saat anak laki-lakinya ngucapin ulang tahun secara langsung di depan matanya.
+++

Oke, itu sedikit cerita sesat kepulangan gue jam 1 malem. Iya, cuman ini aja yang bisa gue lakuin di hari ulang tahun nyokap. Meski enggak ngasih apa-apa, tapi setidaknya gue bisa ngucapin langsung dari mulut gue. Ya emang terlihat sepele, tapi ketika ada seseorang ingat hari ulang tahun kita, pasti senang lah hati ini. Apalagi ngasih kado, sangat senang sekali. 

Yap, kadang kita terlalu sibuk nyiapin surprise ketika cewek kita atau pacar kita mau ulang tahun. Jauh-jauh dari perantauan, ninggalin jam kuliah cuman buat ngucapin ulang tahun bagi LDR-holic. Tapi kadang kita mengabaikan orang terdekat kita. Orang yang selalu ada buat kita, yaitu Bokap dan nyokap. Apa pernah terfikir buat ngasih kejutan buat mereka? 

Ngomongin tentang Nyokap, emang enggak ada habisnya. Selalu ada cerita yang bisa diceritakan dari nyokap. Tentang kesabarannya dalam mendidik anak-anaknya. Perhatian kepada anaknya. Yap… buat gue, nyokap adalah seorang bidadari tanpa sayap yang selalu perhatian. Nyokap enggak pernah absen buat sms gue. Gue pun sampe hapal sms dari nyokap. Kayak gini:

“Lagi apa le?”
“Maem durung le?”
“Mlebu jam pira le?”
“Ujiane bisa atau ora?”
“Kapan ngasih cucu?”
“…”

Yap seperti itu bentuk kepedulian nyokap. Nyokap juga merupakan orang yang pertama khawatir saat anak laki-lakinya sakit di kosan. Hahaha, dulu gue pernah sakit, badan panas, demam tinggi, lesu. Dan nyokap adalah orang yang pertama  khawatir saat gue sakit dikosan. Sampe akhirnya, sore hari setelah balik ngajar, nyokap langsung  cabut ke Solo. Cuman buat ngeliat keadaan putranya yang paling ganteng ini.

Nyokap merupakan orang pertama yang nagasih suport saat gue gagal. Kegagalan dalam hidup gue 3 tahun lalu, sebelum gue jadi mahasiswa. Saat itu gue mengalami depresi yang berat. Dan Nyokap selalu ngasih suport biar gue bangkit dari keterpurukan. Nyokap enggak marah saat gue gagal, dia selalu ngasih suport biar gue kuat.

Nyokap juga selalu ngasih uang saku tiap gue balik ke rumah. Meski beliau lagi enggak punya uang pasti nyokap selalu ngasih uang tiap gue mau balik ke kosan. Tapi, gue selalu bohong,  kalo uang di dompet masih banyak. Entar ngambil di ATM aja. 

Dan yang jelas adalah orang yang pertama kali beresin kamar kos gue yang lebih murip banker di Gaza. Tiap nyokap dateng ke kos, hal yang dilakuin pertama pasti ngeberesin kamar. Hahaha, kamr guepun disulap jadi lebih Indah. Iya, lebih indah kayak lagunya Adera. Ciye…

Gue percaya nyokap. Apa yang dilakukan dan dikatakan nyokap adalalah yang terbaik buat gue. Nyokap itu seperti malaikat tanpa sayap. Dia enggak akan pernah ninggalin anak laki-lakinya sendirian. Dia juga enggak akan pernah nyakitin hati putra laki-laki dan tidak akan pernah menjadi PENGKHIANAT CINTA. Nyokap juga enggak akan membuat hati anaknya nangis, bahkan sampe sakit. Nyokap juga enggak akan ninggalin putranya dengan alesan udah pindah ke lain hati. Sumpah, nista banget sama cewek yang ninggalin seseorang karena CLBK sama orang yang pernah disukainya. 

Hahaha, udahlah… pokoknya “Haha wa enzeru”. Diakhir postingan ini gue cuman mau ngucapin Selamat ulang tahun lagi buat Nyokap. Semoga diberi kelancaran rejeki dan selalu dijaga kesehatannya. Cuman ini yang bisa gue kasih sebagai anak. Santai saja, doakan saja Mah…  doakan anakmu lulus on time,  dapat beasiswa lanjut pasca dan menjadi Dosen bagi negeri ini. Dan gue janji enggak akan lama-lama ngasih cucu. Hahaha, boro-boro ngasih cucu, status gue saat ini TunaAsmara. Tapi sante saja mah, “Jodoh udah disiapkan sama Tuhan.” Dan gue berharap gue dapet jodoh setelah lebaran tahun ini. :p.  Oke Mah… Happy B’day, Otanjoubi omedetou..
 *Otanjoubi omedetou

Oke, cukup ini postingan gue. Tangan gue udah mulai kram. Tunggu aja postingan gue selanjutnya. Pesen gue, buatlah orang disekitar kalian tersenyum, terutama orang yang selalu peduli, yaitu Nyokap. Iya, Surga ada ditelapak kaki Ibu, jangan sampe membuat nyokap kecewa dan murka. Dan jangan sampe membuat nyokap nangis ngeliat kelakuan kita. Sayoonara.. I Love Mom.


mahasiswa 7132403084686420306

Post a Comment

  1. wah gua jadi keinget sama film yang kemaren gua liat bareng temen-temen, jadi cinta sejati itu sebener nya bukan dengan pasangan, tapi cinta sejati itu sebener nya ada di diri ibu kita yang bener-bener mencintai kita, sekalipun itu bukan ibu kandung.

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers