Loading...

Fun Field Trip Survei KKN

 Hallo… lama enggak bersua dunia maya. Kesibukan pikiran di dunia nyata membuat gue jarang pegang laptop. Ditambah lagi koneksi inter...



 Hallo… lama enggak bersua dunia maya. Kesibukan pikiran di dunia nyata membuat gue jarang pegang laptop. Ditambah lagi koneksi internet sekarang sedang busuk. Males mau internetan kecuali pake gratisan hotspot di kampus atau di kafe. Berhubung besuk kampus gue libur karena dipake buat SMBPTN. Sumpah, kayaknya baru kemarin ikut 2 kali ujian tulis, sekarang udah ujian tulis lagi. Yap.. buat adik-adik calon mahasiswa silahkan bekerja keras biar besuk bisa ngerjain. silahkan menikmati akhir-akhir kalian di SMA. Setelah kalian masuk kuliah kalian akan merasakan kejamnya dunia kuliah. *senyumLucifer

Sebentar lagi akhir perkuliahan. Bagi gue, mahasiswa senior rasanya enggak ngaruh deh. Puasa tahun ini harus gue habiskan di lokalisasi KKN. Nyesek, tapi enggak apa-apa. Gue akan ngeshare pengalaman sesat gue hari Minggu kemarin. Yup… dariapada kelamaan langsung aja cek kidot:
Semua berawal ketika Negara api menyerang. (*lupakan). Jadi cerinta kemarin Minggu, gue dan kelompok KKN udah janjian buat survei lokasi. Soalnya tinggal menghitung hari dan kelompok gue belum survei. Entar kita tinggalnya di mana? Entar makan gimana? Anak pak lurah cantik atau enggak? Cebok pake tangan kiri atau kanan? Oke skip aja.
Kondisi badan gue beberapa hari ini lagi kurang fit. Kayakanya mau flu. Padahal minggu kemarin habis dilanda stress berat sampe-sampe berobat malah  dikasih obat Ranitidin. Padahal hari Minggu pagi gue ada janji ngebantu temen gue untuk ngadain donor darah di CFD slamet Riyadi. Untungnya gue janjian survei setelah CFD. Okelah enggak apa-apa, dua pulau terlampaui. 
 *Fotografer muncul sekali ajalah biar ada di dokumentasi
Pagi-pagi, jam setengah 6 gue langsung cabut ke Slamet Riyadi. Gue janjian sama temen gue jam segitu harus ada dilokasi. Takutnya jalan di Slamet Riyadi ditutup. Untung aja, sampe di sana belum ada yang dateng kecuali petugas dari PMI dan putra putri Solo yang bakal nge-MC. Singkat cerita, gue kedapetan jatah jadi dokemantasi. Yah… jadi enggak bisa eksis donk? 
 *Fotografer amatir (Automode)
Dengan kamera Nikon mas Ketua, gue pun untuk pertama kalinya memakai kamera Nikon. Biasanya gue pake Canon, dan kamera 360. Hahahaha, demi menjaga kejantanan gue sebagai cowok, gue pun minta sama temen gue agar kamera diset di mode Auto. Iya, gue masih awam kalo pake Nikon. Acarapun sukses dan antusias para pengunjung CFD juga banyak. Setelah selesai, gue buru-buru balik ke kampus. Udah diSMS sama Sesepuh.. dan pagi itu gue belum sarapan, cuman sarapan sepotong roti.
Setengah jam kemudian gue sampe di Fakultas Kedokteran. Kita janjian bakal ketemu disana. Sampe disana gue shock. Bukan shock karena harga gorengan turun melainkan kita jadinya survei pake motor. Untung aja tadi enggak donor darah. Lagian kondisi gue sedang meler, kepala rasanya cumpleng. Tapi setelah ngeliat rekan tim KKN yang semangat, gue mendadak sehat.
Kami berenam pun berangkat ke lokalisasi. Iyap, 3 rekan tim enggak bisa ikut survei. Ada acara lain katanya. Oke, kami berenam langsung berangkat. Hanya bermodalkan petunjuk arah  kmaipun pergi. Ditengah perjalanan, tiba-tiba salah satu temen berhenti. Gue penasaran, masak udah nyampe. Ini kan masih di daerah Solo Baru. Setelah ditelusuri dia berhenti di Indomaret. Gue lupa kalo gue juga belum sarapan, so gue ikut turun dan cuman beli ini:


 *Penyambung lapar :)
Yap, gue lagi flu. Takutnya entar panas dalam dan ujung-ujungnya sariawan. Sumpah enggak enak banget. Setelah puas, kami pun melanjutkan perjalanan. Enggak kerasa nyampe di daerah antah berantah. Hanya ada sawah di kiri kanan gue. Enggak ada perumahan. Kayaknya lokasi disini cocok banget buat syuting FTV. Gue ngebayangin dimana tokoh utama enggak sengaja nabrak seorang cewek dan jatuh ke sawah.Si cewek berdarah dan segera dilarikan ke rumah sakit. Selama siang dan malam si cowok bakal nemenin sampe si cewek sembuh. Akhirnya si cewek jatuh cinta dan mereka jadian setelah motor si cowok dijual buat nebus biaya rumah sakit.
Lanjut ke cerita yak… sekitar 20 menit dari Indomaret, tiba-tiba rombongan mengurangi kecepatan. Gue pun membaca ada tulisan “KETITANG-JUWIRING”. Gue kaget. Perasaan kok pernah lihat dan ngebaca. Tapi dimana? Agak lama loading, gue baru nyadar kalo Desa Ketitang adalah  lokasi KKN gue. Kamipun berhenti di sebuah sekolah Dasar di depan jalan raya desa. Dalam hati, kok lokasi kita disini? Ini kan udah kota. Lagian cuman 20 menit udah nyampe ke Solo Baru. Ah mbuh lah… gue pun turun dari motor dan duduk di sebuah bangku coklat di depan kelas. Rasanya udah enggak karuan. Hidung bersin terus sampe ingus mengalir dengan indahnya.
Gue dan rombongan beristirahat dan menikmati bekal yang ada. Gue cuman bisa minum teh botol yang gue beli dari Indomaret. Mau makan enggak nafsu, padahal belum sarapan. Pinginnya minum terus.
Waktu juga udah siang. Tujuan gue dan rombongan datang cuman ingin cek kondisisi lokalisasi sekaligus mengintrogasi Lurah. Kamipun bergegas mencari rumah si Kepala desa. Padahal kami juga belum tau rumah lurah,  belum tau nama beliau, apakah beliau laki-laki atau cewek, apakah dia punya anak gadis yang Jomblo atau enggak. Dia suka ngrepe-ngrepe cowok ganteng kayak gue atau enggak. Oke, skip.
Setelah tanya-tanya, ternyata rumah pak Lurah enggak jauh dari SD tempat gue istirahat tadi. Ya, kira-kira hanya 500 meter sambil koprol. Akhirnya sampe juga gue dan rombongan di tempat pak Lurah.
Sebuah rumah tua, dengan anak-anak kecil berlarian di serambi rumah. Kondisi rumah sepi. Tanpa basa-basi gue mengucapkan salam. Enggak ada respon, hanya suara anak-anak kecil yang asik bermain. Gue sih positif thinking aja. Si pemilik rumah bukan  seorang Pedopil yang suka grepe-grepe anak dibawah umur. Oke, tapi sekarang gue udah enggak dibawah umur jadi aman.
Tiba-tiba muncul seorang wanita setengah tua dengan baju kebaya. Kayaknya beliau mau berangkat atau habis pulang dari acara kondangan. Terjadialh konversasi abstrak. Gue terjemahin ke Bahasa Indonesia aja, soalnya gue pake Bahasa Jawa Halus.
“Bapaknya ada Bu? Saya mahasiswa dari UNS”
“Ada perlu apa ya mas?”
“Kami mahasiswa yang ingin KKN disini bu.. kami ingin curcol sama bapak.”
“…”
Ibu-ibu tadi langsung masuk tanpa mempersilahkan gue masuk. Gue yakin kalo dia isteri pak Lurah. Tiba-tiba Si ibu muncul dari rumah sebelah sambil membuka pintu.
“Silahkan masuk kesini mas mbak, bapak lagi mandi keramas” sambil membuka jendela yang tertutup.
Kamipun duduk di atas kursi. Bukan sofa, hanya kursi biasa. Kondisi ruangan yang luas tidak seperti ruang tamu. Tapi seperti pendopo Joglo, hampir sama kayak rumah kakek gue di Kota Klaten. Foto laki-laki memakai baju putih dan bertopi kayaknya enggak salah kalo disini emang rumah pak Lurah. Bukan rumah Nabilah JKT 48.
Dari pintu keluarlah laki-laki berbaju putih mengenakan celana bahan hitam. Yang jelas bukan Sales crem pembersih di Mall-mall.  Setelah bersalaman, ternyata beliau adalah lurah.
“Perkenalkan Pak kami mahasiswa dari UNS, yang akan KKN disini?” ucap Sesepuh Kelompok (biar enak).
“…” *bengong
“Maaf, apakah sebelumnya udah ada pemberitahuan kalau di desa Ini akan menjadi lokalisasi KKN?”
“Belum tau mbak, rencana mulai kapan, terus kalain mau nginep dimana? Berapa tahun kalian akan KKN?” kata Pak Lurah sambil busa keluar dari mulutnya.
“Kurang lebih  satu setengah bulan pak, Mulai tanggal 7. Untuk tempat tinggal kami belum tau. Kedatangan kali ini hanya ingin mengatahui permasalahan pendidikan disini.”
“…”
Gue cuman bengong ngeliatin konversasi antara pak lurah dan Sesepuh Kelompok.  Kondisi gue semakin enggak karuan. Hidung benar-benar meler, badan juga terasa dingin. Dalam hati, kok enggak dikasih makan yak kayak FTV-FTV. Dalam pikiran gue pasti bakal ada putri Pak lurah yang keluar membawakan jamuan makanan. Dengan malu-malu dia keluar dan menyajikan hidangan ala kadarnya. Karena grogi, tiba-tiba terpeleset dan air pun berjatuhan dengan indah mengenai baju. Cepet-cepet anak pak lurah minta maaf dan segera membersihkan baju gue yang kotor. Endingnya gue enggak boleh pulang sama pak lurah sampe baju gue bener-bener kering. Oke… mungkin ini efek dari penyakit flu yang gue derita. Pikiran liar gue melayang kemana-mana. Boro-boro makan besar, Air putih pun enggak keluar. Positif thingking aja, mungkin Air di rumah pak Lurah sedang tercampur Sapi Tank. Jadi pak Lurah  enggak mau ngeracuni kita.
“Pak Kantor kepala desa sebelah mana ya?” kata salah satu temen gue.
“Disamping SD dekat perempatan tadi mas. Kantornya kecil kok, enggak kuat buat membangun. Enggak ada dana.” Jawab Pak Lurah.
“…”
*Krik..Krik..*Hening
 *Kalo aku Yess
Sebagai ahli persandian dan pengkodean, gue langsung mengerti maksud omongan Pak Lurah. Hahah, Gue udah terlalu banyak makan asam lambung di dunia pengKODEan. Iya, gue sebagai penerjemah para lelaki yang enggak mudeng Kode-kode dari cewek langsung tahu kalau Pak Lurah pingin Kita menyumbangkan materi.
Gue dan rombongan pun pamit. Karena gue tahu kalo pak Lurah daritadi udah enggak nyaman dengan tempat duduknya. Gue sempet ngira kalo pantat pak Lurah kemasukan cula badak. Setelah berkata jujur, pak Lurah mau pergi ngisi acara dikampung sebelah. Kamipun pamitan dan pergi menuju rumah kepala sekolah SD tempat istirahat kami tadi.
Gue dan kelompok gue kedapatan tema peningkatan pendidikan. Jadi ya pasti berhubungan dengan yang namanya sekolah. Ditambah lagi curhatan pak Lurah yang mengatakan kalo di sini ada 3 SD dan 2 SD udah tutup. Katanya program KB telah berhasil.
Kamipun telah sampe dirumah bu kepSek, tapi sayang beliau enggak ada dirumah. Pasti lagi ada acara penikahan. Rumahnya kosong, enggak ada orang. Akhirnya gue dan temen-temen balik ke sekolahan. Ingin mengobservasi keadaan di sana. Singkat cerita, setelah survei didapatkan kondisi SD yang kayak gini:


*Lapangan udah bagus, cukup buat sunatan masal
*Tembok udah keramik, lebih bagus dari kosan gue
 
Setidaknya SD ini lebih bagus dari SD gue jaman dulu. Hahaha… Yap.. karena udah capek dan lapar, gue dan rombongan balik ke Solo. Eits… bukan kelompok 17 namanya kalo enggak narsis. Where there is 17, There is Photo.Hahaha, sebagai budak kamera, kamipun foto-foto Selfie.


*PAra korban overdosis Selfie
Gue yakin, besuk pas KKN, jumlah foto selfie kelompok gue  lebih banyak daripada foto-foto kegiatan KKN. Kamipun pulang. Tapi sebelum pulang, kami mampir untuk makan Pagi. Meski jam udah menunjukan angka 2, tapi gue baru sarapan. Hahahaha.. setidaknya perut gue udah keisi. Alhamdulilah gue berhasil balik ke kos dengan selamat. Meski Besuk ada ujian dan badan gue enggak karuan taoi gue cukup seneng. Bisa traveling bareng rekan-rekan, melepas gejolak dalam pikiran yang terkekang oleh keadaan.
Makasih udah mau baca tulisan gue. Maaf kalo terlalu panjang. Tunggu aja cerita sesat KKN yang akan datang. Hahaha, pasti bakal happy ending kayak FTV.

mahasiswa 8088789400078702290

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers