Monday, March 10, 2014

Bebek Aja Bisa Antree Cuk





Hahaha… hallo-halow,, Bisa nyempetin nulis lagi ditengah sibuknya kuliah dan ujian. Ya macem-macem ujian lah, dari ujian dari dosen, ujian hidup sampai ujian batin. Hahaha, berhubung besuk tanggal 11 Maret bertepatan dengan Dies Natalis kampus gue, so perkuliahan diliburkan. Menurut SK rektor yang beredar tadi, Perkuliahan ditiadakan sampai jam 12 siang.

Mantep kan…  perkuliahan off selama setengah hari. Tapi… kayakanya enggak ngaruh buat gue deh. Pagi hari gue emang enggak ada kuliah Cuk! Gue ada kelas jam 1 siang, jadi SK rektor udah enggak berlaku lagi. Demi apa coba ini.
Hahah… tadi siang, gue dibikin mangap-mangap sama kelakuan mahasiswi. Sumpah…  jadi kayak gini ceritnya… 

Kenalin… nama gue  Tama. Umur gue masih  belasan tahun lebih dikit. Hari ini perkuliahan udah selesai. Perkuliahan selanjutnya masih dua jam lagi. Untuk membunuh waktu, gue berencana ngeprint proposal penelitian. Bukan penelitian berapa jumlah mahasiswa dan mahasiswi yang masih single, tapi penelitian kimia. Besuk kampus libur karena Dies Natalis Universitas. Kalau enggak diurus sekarang bisa-bisa enggak selesai.


File perijinan masih ada di flasdisk, dan FD ketinggalan di kos. Oke… pinter banget kan? So gue buru-buru-buru balik ke kos.  sampe di kos, gue ambil FD dan pergi ke warnet dekat kos. pas sampe di kos,  oom-oom dengan tatapan Hidung Zebra bilang ke gue. “Listriknya mati mas…”

Oke… lengkap banget kan. Niat mau ngeprint biar cepet beres eh malah mati lampu.  Mau enggak mau gue harus balik ke kampus. Siapa tau di kampus enggak mati lampu.

 Sampe di kampus, suasana masih sama, masih tetep rame. Banyak mahasiswa yang guling-guling karena keasikan hotspotan di depan lobi. Lobi yang lumayan besar. Banyak banget aktivitas mahasiswa, dari yang nyalin tugas, hotspotan sampe nada yang guling-guling  gara-gara speed internet lemot.

Saat tau Wi-fi konek,  berarti  listrik nyala. Buru-buru gue pergi ke Central komputer di kampus. Ya alternatif tempat ngeprint ya di komputer fakultas. Letaknya yang deket, cuman di depan gedung tempat hotspotan. 

Sampe di dalem ruang print, terlihat seorang mahasiswi yang lagi make komputer dan printer. Oke.. enggak apa-apa kayaknya gue telat. Nunggu sebentar enggak apa-apa. Lagian perkuliahan masih setengah jam lagi. gue duduk di kursi biru di belakang mbak-mbak yang lagi ngeprint.

Sambil menunggu gue ngupil. Pas lagi ngupil pake jempol kaki, datang 3 mahasiswi rame-rame. Kalo gue tebak mereka pasti lagi mau ngeprint. Ah.. biarin aja, yang penting gue  urutan ke dua. Kalo gue amatin  mahasiswi ini kayak korban cabe-cabean tapi enggak  laku, cerewet banget.

Gue cuman duduk sambil muterin flasdisk yang ada di tangan. Nunggu giliran ngeprint. Kayaknya lama banget deh, udah seperempat jam si mbak-mbak yang ngeprint belum kelar juga. 

Enggak lama mbak-mbak tadi udah ngejek FD dari komputer. Kesimpulanya dia udah selesai ngeprint. Gikiran gue ngeprint deh. Pas lagi mau berdiri, tiba-tiba…. Salah satu mahasiswi korban  cabe-cabean ini langsung nancepin FD setelah mbak-mbak tadi pergi. Gue cuman bisa mangap-mangap ngeliat kelakuan mahasiwi satu ini. Apa enggak ngeliat kalo ada gue? apa gue dianggep tembus pandang, apa gue dianggep transparan jadi enggak terlihat. Jancuk…  main nyerobot aja…  dia juga tau kalo gue dateng dulu dari dia. Oke deh… gue cuman bisa ngelus dada gue yang datar ini, daripada gue ngelus dada mbaknya bisa-bisa gue digampar orang sekampus.  Rasanya pingin ngelempar monitor komputer ke kepala Cabe satu ini sambil bilang, “Darah itu Merah Meneer.”
*Sekian*

Yap. Seperti itu gambaran singkat yang baru gue alamin tadi siang. Kayaknya karakter buat antre itu susah banget ya. Enggak cuman anak kecil, tapi kali ini oknum yang udah tua, udah puber akhir. Yang lebih parah lagi budaya nerobos oleh orang berinTELEKtual, seorang mahasiswa yang harusnya memberi contoh yang baik. 

Kayaknya penting banget pendidikan karakter biar negara ini bisa maju. Enggak cuman teori dan materi kuliah pendidikan karakter aja. Karakter ya harus dibiasakan sejak di rumah. Ya bisa kalian liat tadi. Mahasiswa yang udah tua aja bisa nyerobot hak orang lain. 

Kalo dilihat dia juga enggak mendesak  banget. Misalnya aja dia buru-buru nyelamatin dosen yang bitih banget printout, atau dia lagi mencret , kalo enggak ngeprint bisa-bisa diarenya enggak mampet. Tapi kayaknya dia enggak mendesak. Kalo mendesak kenapa harus bertiga.

Ya sebagai refleksi aja, hewan aja yang enggak punya akal aja bisa baris, bisa antre. Lha ini manusia yang punya otak, punya nafsu malah kaga bisa antre dan main nyelonong.

Hahah, bebek aja bisa antre Cuk… masa mahasiswa enggak bisa antre… berarti lebih hina dari dari bebek. Donk.. ntar lebih rendah dari kayak gini:
Seharian gue udah capek banget. Kuliah dari jam 7 sampe jam 3. Untuk melepaskan penat gue jalan-jalan ke Gramedia. Ngapain ke gramed? Nayri cabe? Hahah, ya nyari buku lah. Pas lagi asik nyari buku, gue nemu buku ginian. Gue ini paling cepet  kalo urusan buku. Akhirnya gue beli deh buku satu ini.

Setelah selesai, gue turun ke stand musik. Gue kan baru belajar biola. Jadi gue beli tuner biola. Yap… gue karena gue suka yang di tiup, gue beli tuner manual, bukan digital. Ya untuk ngelatih pendengaran gue, haranya juga lumayan murah. Hahaha. Daripada beli tuner digital, bisa-bisa gue puasa seminggu.
Oke… ini aja postingan gue. makasih udah mau baca. Oke.. tunggu postingan gue selanjutnya.

14 comments:

  1. Haha, emang malesin banget kalo udah ngantri lama-lama, taunya diserobot -_-

    Btw, kasian mbaknya lu bilang cabe.. Wkwk

    ReplyDelete
  2. Aaaaaaa............

    Itu kenapa ada ayam? ayamnya ngapain lagi?

    ReplyDelete
  3. njir itu perkawinan silang ayam ama bebek? hahaha *bau tau*

    ReplyDelete
  4. hahah welcome to indonesia :D , emang kebiasaan gan orang nyerobot gak punya sopan2nya -_-, visit balik gan

    ReplyDelete
  5. gue sering banget ngalamin ketika antri dan diserobot orang. rasanya mau bukul palanya -__-
    kayak gak tau arti antri aja, pdhl tulisannya sudah ada

    jadi emosi sendiri ( '-')

    ReplyDelete
  6. nyerobot? emak-emak ga pernah sekolah dan bego yang cuma ada di sekolah gua waktu bayar uang spp, itu emak-emak udah salah pake minta maaf lagi, main nyerobot aja gua pas lagi didepan, kan kampret, kok gua jadi curhat gini? yaudah inti nya gu ga suka.

    ReplyDelete
  7. kenapa ga coba di tepak pantat mbakmbaknya dari belakang?

    wih calon master biola nih kayanya :D

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou