Friday, February 14, 2014

Jum'at Vulkanik, Peringatankah?



"Hai manusia, sesungguhnya aku adalah seorang pemberi peringatan yang nyata kepada kamu" QS 22:49
Jumat pagi ini, gue digegerkan dengan berita gunung Kelud. Yap, pagi ini gue enggak sengaja baru buka FB. Pas ngeliat timeline, banyak banget temen-temen Solo yang pada update status Gempa. Ada juga yang update tentang suara gemuruh, sampai akhirnya status Gunung Kelud.
 *Timeline heboh soal Kelud

Gue kira temen-temen gue cuman HOAX. Soalnya pas gue lihat status temen-temen udah 5 jam lalu. Enggak lama kemudian, gue baca tautan Solo Pos kalo tadi malem emang padahal heboh di Solo. Tadi malem emang ada suara gemuruh kayak petir, suara ledakan dll. Ternyata Gunung Kelud emang bener-bener meletus. Hari ini gue masih di rumah, Magelang. Gue belum balik kos meski kemarin udah kuliah.


Pagi tadi, sekitar jam 5 gue shock banget.  Tiba-tiba tercium bau belerang di rumah. Padahal gue enggak nimbun  tai ayam, tapi kenapa ada bau belerang?  Karena kebanyakan bau belerang,  perut gue berkontraksi. Yap, udah waktunya. Udah waktunya nongkrong di WC. Buru-buru gue pergi ke WC yang ada di luar rumah. Mau boker di dalem rumah, KM lagi dipake mandi. Pas keluar rumah, tiba-tiba mata gue perih banget. Rasanya kayak ada debu yang masuk. Gue jadi inget lagunya Rumor, Butiran debu. Gue mendadak galau. Lupa kalo kebelet boker.

Sampe di dalem WC, gue kaget. Baju hitam yang gue pake berubah warna putih.  Gue sempet mikir, pasti bukan ketombe. Setelah sadar, kotoran debu yang ada di baju adalah abu.  Gue nengok ke luar WC dan Hujan abupun turun membasahi bumi (*lebay Cuk). Ternyata ketebalan Abu udah tebal banget. Abu vulkanik udah menghiasi daun-daun  dan pohon di halaman rumah. 

Setelah ritual nongkrong di WC selesai, gue masuk ke kamar. Rasanya ada yang ganjil deh. Gue bingung apa yang ganjil ya? Perasaan tadi gue udah cebok pake tangan kiri, terus apa yang ganjil ya? Enggak lama kemudian, gue sadar ada yang aneh dengan  cuaca hari ini. Biasanya jam setengah 6 di rumah udah terang banget. Tapi… sekarang kok gelap. Kayak masih jam 3 pagi. enggak lama kemudian angin berubah kencang. Gue takut banget kalo terjadi angin ribut. Gue jadi inget pilem-pilem yang pernah gue tonton kayak The Day after Tomorrow, Tornado, 2012. Enggak lama kemudian hujan deras bersama angin besar pun turun. Seakan menyapu butiran debu yang menghiasi genting rumah dan dedaunan.

Alhamdulilah, setelah hujan turun, langit yang tadinya gelap kini mulai cerah. Cahaya dari matahari mulai terlihat. Nih kayak gini:
*Langit udah agak cerah



Gue jadi teringat kejadian Hujan abu Merapi yang melanda rumah 3 taun lalu.  Hujan abu yang ngeri banget kayak gini:

*Erupsi Merapi 3 tahun lalu

Enggak cuman di Magelang aja yang ngalamin hujan abu ini. Temen-temen Solo, Jogja, bahkan JaBar juga lagi  rame. Berdasarkan hasil foto-foto yang pada diUpload di FB, gue yakin kalo tempat mereka juga ngalamin hal yang sama. Nih ada beberapa Foto yang gue dapet di FB temen-temen gue.
 *kondisi depan Kampus UNS

 *Malioboro

Ngeri banget kan. Hari semakin siang. Tapi matahari juga enggak keliatan. Rasanya kayak di pilem-pilem FTV gitu. Efek yang terjadi akibat abu vulkanik dari Gunung Kelud pun gue rasakan. Nih beberapa Pohon dirumah  pada Letoy, Atap rumah dari Fiber  pun kotor dan gelap gara-gara Abu bercampur hujan. Yang leih parah lagi jalanan juga tertutup  abu yang lumayan tebal. Kolam ikan gue juga berubah jadi kolam lumpur. Sumpah, horor banget.
*Kolam lele berubah Kolam Abu

Mau enggak mau banyak sekolah di Magelang yang meliburkan siswanya. Ya sama persis ama yang gue alamin dulu pas terjadi letusan Merapi. Tadi gue juga sempet njemput adik pake motor. Gue kaget banget,  di jalan raya ditutupi abu vulkanik yang tebal. Nih beberapa Foto yang berhasil gue dapet di Jalan Borobudur-Salaman.
*Jalan ke Borobudur



Subhanallah…  padahal yang meledak di Jawa Timur, jauh dari rumah gue. tapi efeknya ngeri banget di sini. Terus gimana yang ada di Kediri? Suasananya pasti mencekam banget. Jujur aja, pasti ngeri banget. Dulu pas jaman Erupsi merapi, di Magelang, rumah gue seperti kota mati. Kayak kota yang enggak berpenghuni. Listrik mati selama sebulan, abu vulkanik ada dimana-mana, dan yang jelas penjual masker di jalan-jalan semakin banyak.

 Yap… mungkin ini teguran dari Tuhan buat kita semua agar lebih ingat.  Padahal Gunung Sinabung aja masih batuk, eh gunung Kelud malah udah muntah-muntah. Mending kita bedoa bersama-sama untuk para korban gunung Kelud. Semoga cepat berakhir dah. Mungkin ini teguran buat bangsa Ini. Hahaha…. Supaya kita tobat dan lebih ingat sama Pembuat Nyawa.

Menurut berita BMKG, letusan Gunung Kelud terjadi pada pukul 22.49.  Rasanya kejadian ini udah tertulis di Kitab Suci gue, Qur’an. Yap… gue coba nyari surat 22 ayat 49. Gue makin kaget setelah membaca artinya. Buru-buru gue istigfar. Gimana enggak kaget,  nih ayat dan artinya:


Gimana? Pasti hal ini enggak terjadi kebetulan aja. Sebagai manusia yang berakal pastinya dituntut untuk berfikir. Kejadian yang terjadi menimpa Negeri ini. Bencana yang melanda Indonesia harusnya kita bisa belajar. Mungkin alam udah mulai bosen sama tingkah laku kita. Yang bikin gue merinding lagi, kenapa bencana ini terjadi di hari Jumat? Apa ini peringatan dari Allah?  Dalam Agama yang gue anut dikatakan bahwa:


Yap… mari kita instropeksi diri. Perbaiki tingkah laku kita. Dekatkan diri dan ingat pada Sang Pencipta. Semoga Para Korban bencana Gunung Sinabung, Gunung Kelud harus sabar. Terus berdoa pada Tuhan. #PrayForKeludAndSinabung.

Oke… cukup ini tulisan dari gue. Semoga ada makna yang bisa kita ambil dari bencana ini.

11 comments:

  1. #prayforkelud gue yang tinggal di kalimantan juga turut ikut mendoakan para korban yang terkena musibah. semoga mereka semua selamat sampai musibah selesai. amin.

    ReplyDelete
  2. Aamiin, wah nasib kosan ane... mudah"an cepet reda muntahnya gunung kelud

    ReplyDelete
  3. Aamiin semoga saudara-saudara yang terkena musibah selalu dalam pelukan Allah. Semacam serem juga tadi pagi langsung mati lampu dan gelap banget padahal udah jam 6. Begitu keluar rumah, langsung semuanya udah putih-putih kena abunya Kelud.

    ReplyDelete
  4. #prayforkelud tapi bang asli walaupun ini berita penting tapi pembawaan aricle ini kocak banget :D jadi santai banget bacanya nice, visit balik yak bang

    ReplyDelete
  5. Waaahhh.. semoga alam baik2 saja, dan tidak berhenti untuk berdoa :)

    ReplyDelete
  6. serem juga.. tapi kok kayak kota kota di eropa lagi kena salju, ya?

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou