Friday, February 28, 2014

Field Report: Jawa Timur Punya Cerita




Enggak kerasa waktu  cepet banget. Bulan Februari aja udah mau berakhir, Si Dude juga udah mau nikah sama Alisa Subandono.  Hahah.. rasaya baru aja kemarin masuk semester baru, eh… dosen malah udah ngajakin ujian pertama.
Ya kali ini gue enggak akan ngebahas Ujian pertama gue. gue akan berbagi cerita perjalanan singkat gue  ke Jawa Timur. Ya.. meski sebentar seenggaknya gue bisa ke pantai. Jadi kemarin tanggal 24, gue dan temen-temen angkatan gue Kuliah lapangan di Jawa Timur. Tepatnya di Pabrik Pupuk Petrokimia. Oke… daripada kelamaan langsung aja disimak cerita sesat dari gue ini.


Jadi Malam Selasa tanggal 24 kemarin gue  pergi ke Jawa Timur dalam rangka perintah Prodi. Udah jadi tradisi di jurusan gue buat kuliah lapangan.  Meski enggak masuk KRS, kuliah lapangan kudu ada. Entah demi air kobokan , kenapa harus ada. Temen-temen gue enggak begitu mikirin Kuliah lapangan. Soalnya tahun ini tahun KKN buat angkatan gue. Tahun gue  ini jadi tahun percobaan KKN setelah dibekukan KKN pasca 98.

Gue berangkat dari Solo sekita jam 10  malem. Iya… meski berangkat jam segitu, jam 8 malem gue udah ke kampus. Niat banget kan gue… Entah kenapa harus malem hari berangkat ke Jawa Timur? Kenapa enggak pagi aja. Soalnya pagi ini kuliah sampe siang.

Setelah berangkat, gue  langsung tidur. Yap.. gue ini tipe orang yang gampang tidur dimanapun dan dalam keadaan apapun. Lagi di kelas juga tidur, di rumah temen juga tidur, bahkan di WC juga ketiduran. Pantes aja gue dapet penghargaan Adipura.

Enggak kerasa udah pagi. gue lihat jam di tangan menunjukan pukul setengah 4. Gue kaget, kenapa bus udah berhenti?  Gue cek GPS ternyata gue udah sampe di Lamongan. OMG…  harusnya subuh baru sampe, tapi ini masih terlalu pagi.

Belajar dari pengalaman gue Piknik, gue selalu kahabisan kamar mandi. Dari situlah gue enggak mau kelaman ngantri mandi. Buru-buru gue turun dan mandi. Demi apa coba gue mandi pagi-pagi. biasanya kalo lagi enggak kuliah mandi baru jam 1 siang. Hahaha…  ya kali ini situasi beda. Ada dosen gue, biar keliatan rajin.

Setelah solat subuh, langit udah mulai cerah. Gue kaget… ternyata gue udah di depan objek wisata yang bakal gue kunjungi, yaitu Wisata Bahari Lamongan.  Agenda hari ini cuman dua aja. Kuliah lapangan di pabrik Petrokimia dan wisata di WBL. Sambil membunuh waktu, gue jalan-jalan ke WBL. Gue penasaran sama WBL ini. Ini pertama kalinya gue tahu ada wisata di Lamongan. 

Sampe di depan WBL, gue kaget. Kenapa sepi banget? Kemana orang-orang yang lain? Apakah gue ada di planet yang berbeda? Taukah semalem ada  razia lokalisasi? Ini tempat wisata atau tempat prostitusi? Oke… lupakan…

Ya iyalah… masih sepi woy… ini baru jam setengah 6 pagi. WBL baru buka jam 10 siang nanti. Wooo… gue merasa katrok. Penyakit fotogenik gue mulai muncul. Enggak mau melewatkan moment kayak gini. Akhirnya gue foto-foto di entrance bus di WBL. Sumpah…  pas mau foto-foto… gue lupa kalo kamera ada di dalem tas. Enggak mau ketinggalan moment… gue nebeng foto bareng temen-temen gue. 


Jam udah menunjukan setengah 7, rombongan udah dipanggil buat ke rumah makan. Udah saatnya sarapan pagi. Kali ini… gue sarapan sedikit banget. Enggak makan sayur dulu deh… soalnya pagi ini gue belum boker. Takutnya habis gue isi, tiba-tiba diperjalanan keluar kan bisa berabe. Bisa-bisa gue diturunin di jalan terus ditinggal. Terus gue jadi gelandangan dan nangis di pangkuan  Jupe.

Setelah selesai sarapan, gue dan rombongan melanjutkan ke Gresik, tepatnya ke Petrokimia. Entah apa maksudnya perjalanan ini. Kenapa bolak balik kaga jelas. Dari WBL-Petro-WBL.  Oke… enggak apa-apa biar mainstream aja mungkin.

Dua jam kemudian, gue dan rombongan nyampe di Gresik.  Gue enggak tahu tiba-tiba udah nyampe di Petrokimia. Selama perjalanan gue ketiduran sambil dengerin lagu-lagu Kangen Band.  Gue dan rombongan langsung di sambut Humas Petrokimia di ruang pertemuan. Setelah diberi Snack dan air, pihak petro mulai memberi kuliah. Si bapak-bapak ini mulai menjelaskan tentang Petro, visi misi sampe mulut bapak-bapak ini berbusa.

Setelah dijelaskan, gue kaget. Baru nyadar kalo gue lagi berkunjung ke pabrik Pupuk. Iya… setau gue Petrokimia itu pabrik minyak. Ya soalnya ada Menara Petronas, Oli Petronas. Hhahaha. Norak banget. Ya ini pertama kalinya gue ke gresik, ke pabrik pupuk terlengkap di Indonesia.

*Kaga bisa tidur, duduk didepan

Kerasa banget udah 2 jam. Selama presentasi, gue cuman mangap-mangap. Badan capek, ngantuk, snak habis. Mau minta lagi  entar gue  bisa-bisa dimasukin karung terus dibuang di Lupur Lapindo. Setelah bagi-bagi cedera mata, gue dan rombongan diajak berkeliling pabrik. Kali ini cuman bisa ngeliat dari bus aja. Rombongan enggak diperbolehkan turun dari bus. Nyesek banget kan… kayak ngeliat gebetan jalan sama orang lain, dan kita cuman bisa ngeliat dari kejauhan.
*Kebo Mas.. entah apa maksudnya

Setelah puas, romongan balik lagi ke Lamongan. Kali ini ke tempat wisata. Setelah bus jalan, gue ketiduran lagi. dan akhirnya ketia gue membuak mata, gue udah sampe di parkiran Wisata Bahari Lamongan. Jam ditangan udah menunjukan pukul 2. Enggak mau buang waktu sia-sia, gue langsung masuk setelah solat zuhur. WBL ini bakal tutup setengah 5 sore. 
*Di Petrokimia, pabrik Pupuk bukan pabrik Oli

Setelah dibagi gelang sebagai tanda masuk, gue langsung mencoba beberapa Wahana. Gue baru nyadar kalo tempat ini mirip kayak Jawa Timur Park yang gue kunjungi beberapa tahun lalu bareng keluarga. Tempatnya lumayan lah, senggaknya di Jawa Tengah enggak ada tempat kayak gini. Kalo dilihat, mirip Dufan, Dufan Jawa Timur.

Wahana yang pertama gue coba adalah Rumah Sakit Hantu. Yap.. gue paling demen sama yang berbau horor, apalagi horor jaman sekarang. Hahah. Gue berharap bakal ada artis pilem horor modern. Terus enggak sengaja gue tabrakan sama si hantu. Setelah sadar kalo si hantu ini cewek… stop.. kayaknya gue keracunan FTV sesat deh. Enggak lupa, gue juga foto-foto sama objek di rumah sakit hantu.


 *lumayan
No Coment lah

Setelah puas, gue lanjut ke wahana lain kayak Markas Bajak Laut, Kora-kora,  Rumah Kucing, Bombom Car dan yang paling sesat itu naik Crazi Kart. Kalo gue lihat permainan ini mirip roller coaster, tapi enggak ada gandenganganya. Pas lagi naik ini jantung gue mau copot. Soalnya pas lagi ditikungan, kecepatan kereta cepet banget, sampe-sampe suara besi terdengar jelas. Gue jadi teringat film Final Destination. Gue makin lemes.

Setelah mual-mual, gue istirahat sambil menikmati pantai. Rasanya indah banget. Indonesia itu emang kaya. Dari Flora-fauna, kebudayaan sampai pantai pun indah. Tapi sayangnya banyak banget kekayaan bangsa ini yang udah pindah tangan ke Negara-negara lain. Nyesek kan..
*Pantai yang Indah deh
Muah:*

Sambil beristirahat, gue duduk-duduk. Tiba-tiba pandangan gue tertuju pada rombongan  yang baru dateng. Kalo dilihat mereka ababil. Dari pakaian ketat, pake  topi, pake headset menandakan kalo mereka masih anak SMP. Hahahah. Tiba-tiba di depan gue terlihat sepasang ababil Waduh… kayakanya anak kecil jaman sekarang mah udah ngalahin mahasiswa.

Singkat cerita, jam setengah 5 gue keluar dari lokasi. Iyap…  rombongan harus buru-buru pualng. Perjalanan ini emang singkat. Cuman sehari aja.  Setelah cuci muka, rombingan balik ke tempat rumah makan. Kali ini gue makan ditempat yang sama kayak tadi pagi. Setelah isya, gue dan rombongan balik ke Solo. menurut prediksi gue bakal nyampe jam 1 malem. Oke.. setelah naik bus gue tidur. Badan udah capek banget.

Gue kebangun dari tidur gue. kok rasanya gue belum di Solo ya? Gue cek di GPS, ternyata masih di Ngawi. Ini kenapa berhenti di Ngawai? Jangan-jangan bus yang gue tumpangi di bajak teroris? Kayakanya enggak deh. Buat apa teroris bajak Bus gue ini. Gue cek kulaur jendela,  banyak banget polisi di luar. Gue juga ngelihat sopir lagi ngedorong truk. Setelah keliatan, ternyata ada kecelakaan truk . 
*No Selfie... No Camera
*Aku Rapopo
*WBL Punya Cerita

Karena masih jauh, gue tidur lagi. sampe akhirnya jam setengah 3 rombongan nyampe di Solo dengan selamat. Yang jadi masalah, gue lupa turun di depan kampus. Mau enggak mau gue harus jalan kaki ke depan kampus. Nyesek deh.

No comments:

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou