Tuesday, February 18, 2014

Dampak Positif Letusan Gunung Kelud



Bonjour… Ohayou… Sugeng Enjang…. Enggak kerasa udah  empat hari pasca gunung Kelud meletus. Efeknya sampe hari ini masih kerasa. Debu-debu masih banyak berkeliaran di jalanan, di kampus, dan di Lokalisasi. Efek yang bikin ngenes itu mau makan tapi tau kalo banyak debu di warung makan. Dilema banget kan.

Meski kemarin di daerah kos udah hujan badai, halintar tetep aja enggak bisa ngurangin debu di jalanan. Yap… ibarat udah disakitin mantan, terus minta maap. Tetep aja enggak bisa ngilangin sakit hati. #EEAAA.

Meski Hujan abu dan letusan gunung Kelud ngeri banget, banyak korban yang mengungsi, tapi… dibalik itu semua muncul sisi positif. Iya… ibarat duit yang punya dua sisi.  Pasti ada sisi atas ada sisi bawah. Kan enggak enak kalo atas terus. Bagian bawah juga nikmat kok. Ops.. ngomingin apa ini? Maksudnya duit logam Broh.

Dari hasil pengamatan gue, erupsi Gunung Kelud itu menghasilkan sisi positif kok. Langsung aja nih sisi positif Erupsi Gunung Kelud.

1.   Menciptakan Lapangan Kerja


Oke.. apa hubunganya tercipta lapangan kerja sama Letusan gunung? Bukanya banyak sawah yang ancur gara-gara  ketutup abu dan pasir? Coba deh kalian amati dijalan-jalan. Dengan adanya letusan gunung, banyak orang nganggur, orang yang enggak kerja pada beramai-ramai bisnis. Bisnis Maker maksudnya.
Banyak banget di jalan orang yang jualan masker. Mereka enggak segan-segan ngejual masker dengan harga yang bisa bikin Impoten. Iya, masker yang aslinya seribu perbiji dijual dua ribu sampe 3000 perbiji. Dengan terpaksa, mau enggak mau pengendara jalan pasti beli.  Pengalaman kemarin, masker yang dijual di apotek pun diborong habis. Bahkan stok habis. Enggak kalaha sama stok sabun di kosan.

Kemarin, gue ingin beli masker yang ada filternya. Iya… secara kesehatan itu mahal. So gue rencana mau beli Online. Pas gue mau beli, tiba-tiba dalam pikiran gue bilang, “Nu , elo kan anak Kimia. Masa masker kaga unya? Apalagi masker respirator?
Iya emang sesat juga sih. Anak kimia tapi enggak punya masker. Gue nyari di internet. Sampe akhirnya gue nemu. Gue deal beli. Duit udah gue transfer. Eh… esok harinya dapet kabar kalo stok gudang habis. Akhirnya gue guling-guling diatas abu.


 *mau pesen tapi stok abis
Kalaupun ada, harganya dibikn dua kalilipat. Yang biasanya cuman 50.000 dijual sampe ratusan ribu. Ngeri banget kan?

2.   Cuci Mobil Ramai


Banyak debu di jalanan membuat kendaraan jadi enggak beda sama traktor habis ngebajak sawah. Sama-sama kotor. Sumpah… di jalan, mobil yang mahal, mobil Avansa, SUSUki, pun enggak keliatan kayak mobil mahal. Demi membersihkan mobil atau kendaraan kesayangan, mereka enggak mau nyuci sendiri. Pasti bakal make jasa tukang cuci mobil atau motor. Bisa kalian lihat banyak banget antrean di cuci motor.

3.   Daleman laris manis

Efek dari hujan abu kemarin membuat orang enggak bisa nyucil. Iya, mau nyuci enggak ada  panas. Kalau dijemur, banyak debu. Akhirnya enggak kerasa udah seminggu enggak nyuci, lupa ganti daleman.
Akhirnya, jalan satu-satunya beli daleman baru.

4.   Material Gratis


Efek letusan gunung Kelud kemarin membawa material kayak abu dan pasir. Pasir jadi banyak dimana-mana. Pasir yang dimuntahkan kemarin bisa dikumpulin terus bisa dijual. Bisa juga dipake buat bangun rumah. Kalo enggak dibisnisin, dapet duit. Terus bisa jadi modal kawin sama mantan. So sweet kan? Belum juga kawin, udah keracunan silika deh. 

Selain itu, menurut buku karangan Dokter Boyke, abu gunung bisa bikin tanah subur.  Dari jaman gue belum tau JKT 48 sampe Annisa Keluar tetep aja Abu Vulkanik bisa bikin tanah subur. Tapi… nunggu beberapa tahun dulu. Kalo langsung biasanya tanaman jadi mati. Soalnya Abu gunung itu bersifat asam sehingga bisa ngerusak tanah.

5.   Transportasi Darat Jadi rebutan


Semenjak letusan Gunung Kelud kemarin,  transportasi darat jadi rebutan penumpang. Iya, yang biasanya naik pesawat dari Jogja-Ke Solo kini harus rebutan naik kereta. Bahkan rebutan naik bis agar bisa sampe ketempat tujuan.
Secara langsung, hal ini bisa bikin pendapatan Transportasi darat naik signifikan. Keren kan?



6. Ajang Kampanye



Adanya letusan gunung dan bencana alam di Indonesia  itu moment tepat buat nyari dukungan. Apalagi tahun ini tahun HOT. Tahun hot politik. Pasti banyak cara buat nyari simpatisan dan nyari suara. Ya karena kampanye lewat TV dan media Online udah mainstream, kini saatnya kampanye “Blusukan”.

Iya, biar kayak Jokowi, para pencari suara politik ini pun rela memberikan bantuan baik berupa sembako dan kebutuhan. Dengan harapan mereka bakal dipilih saat kampanye. Sebenernya baik sih bagi-bagi sumbangan ke korban bencana. Bagi-bagi bantuan secara gratis. Tapi… lebih baik lagi kalo ngasih sumbangan enggak usah dikasih identitas. Enggak usah dikasih label. Kalo emang niat ngasih ikhlas. Tuhan itu enggak buta kok. Dia tau niat yang ikhlas dan man niat yang buat nyari simpati.
 



Oke, ini aja dulu postingan gue di hari ini. Semoga gue dan kalian bisa lebih bersyukur karena Tuhan cuman ngasih abu dan pasir. Jangan sampe dikasih letusan yang bisa bikin Indonesia jadi kayak Tulang berserakan…. Tetep semangat ya para Korban Gunung Kelud. Tetep mengingat Sang Pencipta. Jangan sampe emosi. Menjarah yang lewat, anarkis rebutan bantuan. Tetep ingat, kita semua sama.  Oke… Bye…

10 comments:

  1. Dan bagi politikus, bencana adalah sumber pencitraan :3

    ReplyDelete
  2. Haha kenapa ada dalemannya yak. Eiya, kalo di tempatku masker mah dibagi-bagiin gratis, kagak dijual :D

    ReplyDelete
  3. selalu ada efek positif di setiap bencana yang terjadi. itu point-nya :))

    ReplyDelete
  4. Yap, gak semua bencana itu berdampak negatif, buktinya ntu beberapa pihak ketiban rezeki... alhamdulillah yaaa....

    ReplyDelete
  5. Nah, iya tuh abunya bisa dijadiin pupuk tanaman, tanah Indonesia jadi makin subur.

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou