Thursday, January 23, 2014

Perjalanan Pulang X Penerjemah Dadakan X Bule

Next week I will go walk-walk with friends
Congratulation Night,  I will eat night with my darling
Sorry Mister, I no what what
!@#$%^&*(&678*90&$% *kesleo lidah
“…”
Yahooo…  konbanwa Minna…  alhamdulillah bisa ngepost tulisan lagi.  Ya seperti biasa badan gue masih capek. Gue kudu bolak balik Solo-Magelang selama seminggu ini meski kampus udah libur. Kondisi kampus udah sangat sepi gara-gara mahasiswa pada libur. Sampe-sampe penjual Mie ayam langganan Mahasiswa  memilih menutup usahanya sementara dan memilih jadi tukang ojek gara-gara sepi mahasiswa.
Oke… kali ini gue bakal sharing pengalaman gue kemarin pas pulang ke rumah. Banyak banget kejadian nista yang melanda gue kemarin. Dari dilihatin mbak-mbak petugas bank gara-gara  dikira anak magang, mau pulang malah jadi penerjemah anatara Kondektur dan 3 cewek bule. Daripada kelamaan langsung aja deh.
Setelah urusan gue di Solo selesai, gue memilih buat pulang kampung lagi. Masalahnya, gue belum sempet menikmati indahnya liburan semester ini, eh…. Tiba tiba udah mau masuk lagi. Waktu serasa lebih cepet. Ibarat kayak ingus. Lama naiknya, cepet turunnya. Bener banget…  kuliah di kampus selama satu semester serasa lama banget  tapi begitu udah libur eh rasanya cepet banget.
Sebelumnya, gue pergi ke Bank  yang ada si sepanjang Jalan Slamet Riyadi Solo.  Alesan gue pergi ke Bank bukan buat ngutang atau nggodain mbak-mbak petugas teller. Gue cuman mau ngajuin proposal, proposal Tunaasmara. (#Jones). Enggak kok, gue emang ngajuin proposal ke bank untuk acara  internal.
Sampe akhirnya gue menginjakan kaki ke Bank BR*I (*sensor). Setelah menemui resepsionis, gue disuruh menemui petugas penerima sponsor di lantai atas. Gue kaget banget, gue enggak tau apa-apa malah  langsung disuruh ke kantor kerja. Sampe di atas, gue ngeliat  ruang kerja bersekat mirip bilik warnet. Persis kayak dipilem-pilem FTV gitu. Banyak banget pegawai bank yang lagi asik sendiri. Ada yang lagi sibuk telpon-telponan, ada yang lagi asik mainan kaca, ada yang lagi dandan, ada yang lagi mantengin HP, ada juga yang lagi ngupil pake jempol kaki.

Gue bingung mau tanya ke siapa. Soalnya orang-orang lagi asik sendiri. Enggak enak kan kalo lagi telpon tiba-tiba gue bilang, “ Maaf Bu XXX di mana ya? Ruangannya sebelah mana? Beliau cantik enggak? Umurnya masih 20-an enggak?”
Bisa-bisa gue dituduh sebagai penjahat kelamin atau arahnya bisa-bisa gue dituduh sebagai mahasiswa pecinta Tante-tante Pegawai Bank. Hahaha… endingnya gue ditendang dari Bank.
Tiba-tiba gue ngeliat mbak-mbak berambut panjang selesai dandan. Akhirnya dengan bermodalkan wajah polos, gue memberanikan diri menayakan si penerima proposal.
“Maaf mbak… mau ketemu bu XXX”
“Masuk ke dalam aja mas… dilahkan ditunggu”

Gue masuk ke ruang micro. Disana gue duduk di sofa yang empuk dan besar. Kondisi ruangan yang enggak rapi menambah kesan kalo ruangan ini sedang padat. Berkas tertumpuk di lantai,  kerdus berisi paket juga tertumpuk di sini.  Gue merasa ada yang aneh di sini. Setelah gue telaah, di ruangan ini cuman gue yang punya Otong. Kampret… dalam ruangan ini semua pegawainya cewek. Gue mencoba tetep Cool, enggak boleh panik.
Udah 10 menit Si Ibu XXX belum menampakan hidungnya. Gue masih menunggu dan menunggu.  Karena kelamaan nungguin si Ibu ini, mbak-mbak resepsionis yang nyuruh gue duduk tadi malah lagi asik didandanin sama petugas yang lain. Dari kejauhan, gue mendengar percakapan kedua pegawai bank ini.
“Eh… masnya itu lagi magang di sini ya luamyan ganteng tuh?”

“Enggak.. dia mau nyari bu XXX”

“…”
Gue shock. Cowok seganteng gue masa dikira orang magang. Enggak habis-habisnya gue memandangi jam tangan. Gue terdiam sesaat. Dan gue baru nyadar kalo baju yang gue pake sama warnanya sama baju yang dipake pegawai Bank kemarin. Kampret… Akhirnya si Ibu XXX dateng dan gue langsung to the point aja.
***
Setelah urusan beres, gue balik ke kampus. Langit yang tadinya panas, tiba-tiba langsung meneteskan air dari langit (Sumpah ini tulisannya lebai banget).  Padahal udah jam 3 sore. Gue belum packing pulang. Padahal bis terakhir lewat jam 4. Setelah menunggu hujan reda, gue buru-buru bali ke kos untuk packing pulang ke Magelang.
Selesai solat ashar, gue buru-buru cabut dari kos. Jam tangan udah menunjukan angka 4. Bisa bahaya kalo bus eksekutif udah lewat.
Enggak kerasa udah setengah jam gue berdiri nungguin bis di depan kampus. Mau duduk enggak ada tempat duduk. Mau kelesotan batu pada basah gara-gara habis hujan. Tiba-tiba Bus Jurusan Magelang lewat. Gue sujud syukur sambil kayang di tengah jalan.
Gue naik bus dan mencari tempat duduk yang kosong. Tiba-tiba mata gue terhenti pada sebuah pemandangan yang enggak biasa. Gue melihat  3 cewek Bule duduk di kursi biasa. Enggak biasa bus Jurusan Surabaya-Magelang ada penumpang Bule. Emangnya Bus White Horse. Gue terus berjalan, pas sampe di samping mbak-mbak bule ini, kursi di sebelah bule ini dikasih tas. Hahah, gagal modus deh. Akhirnya gue duduk dibelakang salah satu Bule ini.
Badan gue capek banget. Udah tiga hari ini kurang tidur terus. Jam 12 malem baru balik ke kos. gue mencoba tidur di bus. Tiba-tiba ibu-ibu sebelah gue malah ngajakin curhat. Sampe di Klaten, si Ibu-ibu ini turun dan gue gagal tidur.
Langit juga udah mulai gelap, matahari perlahan turun. Pandangan gue  tertuju pada Bule yang lagi sibuk mainin lampu di Bus. Dia mau nyalain lampu tapi enggak bisa soalnya dari depan enggak dinyalain. Gue penasaran emang mau ngapain nyalain lampu. Setelah beberapa saat, dia ngeluarin buku dari pangkuannya. Gue shock banget  di perjalanan mereka masih aja nyempetin baca-baca buku. Gue perhatikan penumpang lain malah lagi sibuk tidur. Ada yang sibuk ngegosip. Apa ini perbedaan budaya Indonesia dan orang luar dalam memanfaatkan waktu? Ketika semua sedang tidur, orang-orang luar menghabiskan waktu di bus dengan membaca buku.
Dalam pikiran gue, masih tersimpan  beberapa pertanyaan. Tiga bule ini pasti satu grup. Tapi kenapa mereka duduknya terpisah.  Kenapa mereka duduknya sendiri-sendiri? Apa mereka lagi marahan gara-gara rebutan cowok? Jadi  dua kursi dipake sendirian. Yang lebih sesat lagi mereka  pake selimut di bus. Hahah, gue ngakak aja udah tau naik bus AC, pake baju bolong-bolong dan AC tetep dibuka. Ya pasti adhem toh. *Peluk*Peluk*
Gue semakin deg-degan. Bukan karena depan gue  bule, tapi gue belum ngeliat IP. Temen-temen di kampus udah pada heboh ngomongin IP yang udah keluar. Ah… biarin aja lah. Entar aja kalo udah nyampe rumah aja ngecek IP-nya.
Tiba-tiba, pak Kondektur datang menghapiri gue. gue kaget banget. Adahal gue kan udah bayar lunas. Gue juga udah minta uang kembalian. Jangan-jangan… tanpang gue dianggap sebagai DPO.
“Mas… dirimu bisa bahasa Inggris?”

“Piye pak? Enak jamanku toh” (*apa maksudnya?)

“Coba tanyain si Bule ini mau turun mana.”

“…”

Gue diam. Kaget. Mau nolak juga enggak enak. Gue kan mahasiswa masa enggak berani. Pengalaman di SMP, gue kehabisan kata-kata buat ngomong sama bule yang didatengin dari Ausi. Waktu itu nanya sama Si Anaknya Om bule kalo dia udah punya pacar atau belum. Dan tatapan si Bapak Bule ini berubah jadi tatapan Oom yang mengisyaratkan buat menjauh dari anak ceweknya. Semenjak saat itu, gue trauma dan enggak asal ceplas ceplos ngomong sama bule, apalagi bule cewek.
Oke…  gue memberanikan diri memanggil bule yang duduk di depan gue.
“Permisi…”

“Iya… ada apa?”

“Kamu mau ke mana? Mau turun di mana?”

“Jogja…”

“Turun di terminal?”

“Iya bener”

“…”
Setelah mendengar penjelasan dari gue, si pak kondektur balik lagi kedepan. Oke Nu… misi ngomong sama bule berhasil. Gue jadi penerjemah Dadakan ini. Hahaha. Enggak puas sampe disini aja. Masa gue enggak memanfaatkan momen ini buat ngelatih konversasi bahasa Inggris gue. Oke… kali ini gue memberanikan diri ngomong sama bule lagi.


“Permisi…  apakah ini pertama kali kamu ke Indonesia?”

“Iya bener, saya habis dari Lombok”

“Kamu berasal dari mana?”

“Dari England, saya lagi liburan.”

“Dimanakah anda akan menginap? Besuk mau ke objek mana saja?”

”belum tau ini, kami juga bingung.” (*dikira mau nawarin penginapan)

“saya saranin ke keraton Joga,  Malioboro, Candi Borobudur aja.”

“keraton? Oke besuk saya akan ke sana makasih atas infonya.”

“Maaf kamu masih sekolah?”

“Tidak… saya udah selesai..”

*Jeder…. #GagalModus

Engga kerasa udah sampe terminal Giwangan Jogja. Gue buru-buru memberi info ke bule di depan gue kalo udah sampe. Mereka bertiga pun memasukan selimut ke tas  dan turun. Sebelum turun bule yang gue aja ngomong tadi enggak lupa pamitan sama gue sambil bilang makasi.

Oke… ini aja kisah sesat dari gue. semoga bisa menjadi hiburan dan inspirasi kalian. Siapa tau bisa menginpisrasi kalian buat ngelatih  skill Inggris kalian dan membuat kalian pingin ngomong sama bule. Arigatou ydah baca tulisan gue. kalo kalian punya pendapat silahkan share di kotak komentar.. Bye…

14 comments:

  1. Wah terahir ke Jogja nggak nemu bule cewek muda, ketemu yang lekong-lekong hahaha...

    ReplyDelete
  2. pake bahasa inggris nya juga dong, nanti baru di subtitle pake indo, gua aja ga bisa bahasa inggris -_-

    ReplyDelete
  3. gue kadang juga suka ngajak ngomong bule gitu kalo lagi wisata. cuman nggak semua bule tuh gampang buat diajakin ngobrol. kadang ada yang judes, suka nyolot juga kalo diajakin ngobrol. :/

    ReplyDelete
  4. Kami Dari CITRASHOP Menjelan Bulan Rahmadan Menawarkan Produk Kami Semuanya Asli Original,Dan
    Ada Garansi Resmi Distributor dan Semua Produk Kami Baru dan Msh Tersegel dLm BOX_nya.dan Buruan belanja dan dapatkan promo dar kamii untuk semua produk kami.Dijual> BlackBerry> Nokia> Samsung> Apple> Acer> Dell> Nikon. beminat hub/sms.< 08568657794> atau klik website resmi kami http:/Citra-shopelektroniik.blogspot.com

    Ready Stock !
    BlackBerry 9380 Orlando - Black
    Rp.900.000,-

    Ready Stock !
    BlackBerry Curve 8520 Gemini
    Rp.500.000,-

    Ready Stock !
    BlackBerry Bold 9780 Onyx 2
    Rp.800.000,-

    Ready Stock !
    Blackberry Curve 9320
    Rp.700.000,-

    Ready Stock !
    Samsung Galaxy Tab 2 (7.0)
    Rp. 1.000.000

    Ready Stock !
    Samsung Galaxy Nexus I9250 - Titanium Si
    Rp.1.500.000,-

    Ready Stock !
    Samsung Galaxy Note N7000 - Pink
    Rp.1.700.000

    Ready Stock !
    Samsung Galaxy Y S5360 GSM - Pure White
    Rp.500.000,-

    Nokia Lumia 800 MORE PICTURES
    Ready Stock !
    Nokia Lumia 800 - Matt Black
    Rp.1.700.000,-

    Ready Stock !
    Nokia Lumia-710-white
    Rp. 900.000,

    Ready Stock !
    BlackBerry 9380 Orlando - Black
    Rp.900.000,-

    Ready Stock !
    BlackBerry Curve 8520 Gemini
    Rp.500.000,-

    Ready Stock !
    BlackBerry Bold 9780 Onyx 2
    Rp.800.000,-

    Ready Stock !
    Blackberry Curve 9320
    Rp.700.000,-

    Ready Stock !
    Samsung Galaxy Tab 2 (7.0)
    Rp. 1.000.000

    Ready Stock !
    Samsung Galaxy Nexus I9250 - Titanium Si
    Rp.1.500.000,-

    Ready Stock !
    Samsung Galaxy Note N7000 - Pink
    Rp.1.700.000

    Ready Stock !
    Samsung Galaxy Y S5360 GSM - Pure White
    Rp.500.000,-

    Nokia Lumia 800 MORE PICTURES
    Ready Stock !
    Nokia Lumia 800 - Matt Black
    Rp.1.700.000,-

    Ready Stock
    Nokia Lumia-710-white
    Rp. 900.000,-

    ReplyDelete
  5. Hati-hati dengan mie instan ya..
    Kunjungan balik yah ditunggu ke Dus Makanan

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou