Saturday, January 18, 2014

Kelebihan Dalam Keterbatasan



Hallo… ketemu lagi sama gue di Sabtu malam yang mendung ini. Iya… seharian tempat tinggal gue diguyur hujan dan endingnya gerimis. Entah kenapa Hari Sabtu langit mendung. Kenapa ketika mendekati Sabtu malem pasti hujan (*Enggak ada malem Minggu# Malem Minggu enggak berlaku buat Jomblo# Jones). Apa mungkin ini adalah doa dari para kaum Tuna Asmara. Mereka para Tuna Asmara berkumpul dan solat berjamaah, berdoa bersama-sama agar dilimpahkan hujan di Malem Minggu. Bisa jadi para Tuna Asmara yang disalahkan mengenai banjir yang melanda Jakarta, Pekalongan.

Oke… berhubung semester ini udah selesai, dan tinggal nunggu nilai aja, gue mau ngisi blog gue ini.  Beberapa hari belakang Ini, banyak banget kejadian yang melanda Indonesia. Dari Banjir yang melanda Jakarta, Banjir Semarang dan sekitarnya, kasus penangkapan Anas Urbaningrum, kicauan Oom Nazarudin, sampai kemarahan Ibu Ani di Sosmed pun jadi trending topik minggu ini. Tapi kasus tadi enggak akan berpengaruh bagi kau Tuna Asmara. Kejadian tadi enggak akan merubah keimutan Nabilah menjadi seperti Aura Kasih (*Sabun mana… mana sabun…).

Hahaha… beberapa hari yang lalu, gue sempet ngakak ketika Ibu Ani sedang marah-marah di Sosmed. Gara-gara ada follower sesat yang ngomentari photo Ibu Negara ini. Kalo enggak salah komentar tentang  hobi sosmed Ibu Ani dan banjir serta bencana alam. Sampe-sampe seorang blogger lokal bikin meme. Gue ngakak juga setelah ngeliat editan potosop karya bang Agus Mulyadi ini. Memenya kayak gini:
 *Source: Agus Mulyadi

Oke Lanjut aja.. gue enggak akan  ngebahas tentang Kemarahan Ibu Ani, dan gue enggak akan ngebahas kapan gue bisa jadian Nabilah JKT 48. Gue akan ngebahas kisah gue kemarin bersama Kakek tuna Netra tapi Daya ingatnya hebat,  nenek tua dengan tangan bengkok tapi penglihatan dan pendengaran masih oke. Oke langsung aja chek.

Kemarin, gue balik ke Solo. Kondisi kampus udah mirip kuburan, sepi banget. Ya iyalah udah sepi,  perkuliahan dan UAS udah selesai beberapa minggu lalu, tinggal nunggu Yudisium aja. Hanya ada Aktivis dan mahasiswa atas yang lagi sibuk konsultasi Skripshit. Alesan gue masih di Solo, gue harus nyelesain proposal sponsor. Iya, kalo enggak gue kerjakan, bisa-bisa gue enggak bisa liburan semesteran donk.

Pagi itu, gue disibukan nyari tanda tangan pembantu rektor III. Iya, soalnya untuk urusan keluar kampus kudu mendapatkan restu dari Pak pembantu rektor (Hallo Pak PR III). Gue kudu nyari tanda tangan sendirian, coz’ anggota kelompok gue lagi ada urusan yang enggak bisa ditinggalin (*menyusui mungkin). Mau enggak mau, enak enggak enak gue kudu nyari dan menyelesaikan belenggu ini.

Setelah sarapan, sekitar jam 8, gue ngeprint surat permohonan dana sponsor ke perusahaan. Gue cuman butuh surat itu aja yang ada tanda tangan pak PR III. Untuk proposal, gue udah dapet tanda tangan beliau. Singkat cerita, gue tancap gas ke gedung rektorat yang enggak jauh dari Warung Padang tempat gue sarapan.

Sampe di rektorat, gue langsung nemuin sekertaris Pak PR III. Iya, soalnya mekanisme  minta tanda tangan pak PR III harus lewat sekertarisnya. FYI, sekertaris pak PR III ini bapak-bapak yang udah tua. Jadi engga usah ngebayangin sekertaris cewek, masih cabe-cabean,  kayak Magdalena (*tisue mana… tisue woy). Setelah ngajuin, gue shock banget. Surat yang gue buat salah. Harus ada tanda tangan dari dekan Fakultas. Oke… gue enggak bisa mengelak. Gue balik ke kos dan segera merevisi surat permohonan tadi.
 *Sekertaris Pak PR III gak kaya gini =.="

Setelah revisi, gue buru-buru cabut ke fakultas. Masalahnya, hari itu adalah hari Jumat, dan hari Sabtu kampus libur. Sampe Fakultas, gue langsung masuk ke ruang kemahasiswaan. Gue kudu nemuin sekertaris PD III dulu sebelum minta tanda tangan beliau. Oke… sekertaris pak PD III juga laki-laki, enggak usah ngebayangin yang enggak-enggak. Gue shock setelah tau kalo surat yang gue buat kurang bener. Gue disuruh merevisi lagi. Kampret… gue baru nyadar pentingnya pelajaran Bahasa Indonesia di SD, SMP, SMA. Bikin surat dinas aja salah. Ini pasti gara-gara kebanyakan maenan udel pas guru Bahasa lagi nerangin. Oke… enggak apa-apa. Gue memberanikan diri bertanya.

Pak… pak PD III ada enggak ya? Kok ruangannya gelap”
“Gelap ya… jangan –jangan lagi…. Ke Jember”
*Gue mangap*
“Paling Pak PD III pulang Minggu”
*JDERRRRR… dunia serasa dikuasai Syeh puji, ngeri*

Gue meninggalkan ruangan yang berantakan dengan berkas-berkas. Mau enggak mau Senin harus balik lagi. Enggak mungkin ‘kan sabtu bisa selesai. Oke gue pulang dengan rasa kecewa.  

Di tengah perjalanan… mata gue tertuju ke arah sepasang kakek-nenek penjual sapu dan kemoceng. Gue udah sering ngeliat kedua orang ini berjalan bersama. Kalo gue amati, si kakek ini tuna netra. Kakek ini selalu memegang pundah si Nenek ketika berjalan. Mereka sedang duduk di jembatan samping kantor pos di kampus. Entah ada magnet apa yang membuat motor gue menuju ke arah kakek nenek ini.

Gue turun dari motor bebek gue dan bergegas mendekati kedua orang ini yang sedang duduk. Gue langsung menyapa kedua orang ini. Bener seperti dugaan gue. Si Kakek ini enggak bisa melihat, sedangkan si Nenek ini udah tua (ya iyalah.. kalo masih muda ya cabe-cabean) matanya udah sayu tapi masih jelas dalam penglihatan dan pendengaran. Tapi… setelah gue bersalaman dengan si nenek, gue sempet nyesek. Tangan nenek ini bengkok.

Penampilan yang sederhana, Si Nenek membawa sapu dari batang padi, sedangkan si Kakek membawa kemoceng yang dikalungkan di lehernya.  Singkatnya, gue ngobrol-ngobrol sama kedua orang ini. Kedua orang ini lagi menjual dagangnya. Gue ngobrol-ngobrol sama si Nenek. Ternyata beliau udah punya cucu. Rasanya kedua orang ini tertawa dalam senyum ketika gue ajak ngomong. Sampe akhirnya, gue membeli kemoceng si Kakek Tuna Netra ini. Harganya ya agak lumayan lah buat makan 1,5 hari. Tapi enggak apa-apa gue beli aja. Lagian dikosan gue juga banyak debu. Siapa tau bisa buat mainin udel pake bulu ayam di kemoceng yang gue beli ini.

Iya… enggak apa-apa. Gue malah lebih respek sama kakek nenek yang mau berusaha jualan. Daripada meminta-minta di jalan. Kadang badan masih kekar, tubuh masih sispek eh malah ngamen, ngemis di lampu merah, ngemis di kampus. Gue lebih menghargai perjuangan beliau buat mencari rejeki. Iya daripada ngemis, mending jualan. 

Enggak terasa udah mau Jumatan. Sebagai laki-laki yang ganteng, gue wajib solat Jumat. Gue pamitan kepada kedua orang ini. Sebelum pamit, si kakek nanya sesuatu ke gue.
“Mas… minta nomer HP, buat koleksi saya”
“Iya pak… 085xxx”
“Oke mas… nomernya 085xxx”
*Gue melongo*Gue mangap-mangap*
“…”

Dalam hati gue mikir. Ini kakek hebat banget. Padahal hapenya ada di sakunya. Dia belum ngeluarin hape dan gue disuruh nyebutin nomer. Hanya sekali ucap, si kakek ini udah hapal nomer gue. Padahal gue aja butuh waktu sebulan buat ngapalin nama temen-temen gue. Kadang-kadang gue  butuh waktu lama buat ngapalin plat nomer mobil yang kecelakaan (*Emang TOGEL …).

Gue pamit dan langsung balik ke kos.
Kesokan harinya, pas gue lagi di wanet…

*TITIT…TITIT..Sms..*
Hape gue berdering. Ternyata ada SMS yang masuk. Gue bingung, ini nomer siapa. Kok enggak ada kontaknya. Jangan-jangan “SMS Mama minta  jangan dikirimi Pulsa”. Setelah gue baca dengan seksama dan dalam tempo sesingkatnya, ternyata SMS dari kakek Tuna Netra penjual kemoceng kemarin.
 *Sms Dari Beliau

Busyet.. emang kakek yang kemarin. Beliau masih hapal nomer dan nama gue.  Padahal kemarin gue cuman biolang sekali tentang identitas dan nomer hape gue. Subhanallah… Allah emang Adil. Tuhan melengkapi orang yang berkebutuhan khusus dengah kelebihan. Ya salah satunya si kakek ini meski dia udah tua, Tuna Netra tapi kemampuan ingatannya gue acungin 5 jempol. Mereka jugan enggak menyerah dalam keterbatasan. Meski mereka punya keterbatasan fisik, enggak bikin mereka nyerah, enggak bikin mereka menerima nasib dengan mengemis. Semangat ini yang bisa diambil. Gue juga harus semangat. Buat menggapai mimpi-mimpi, gue enggak boleh menyerah dan putus asmara ditengah jalan.  Selama masih ada waktu, terus berusaha aja.
Anzai Sensei “Slam-Dunk” pernah bilang,” Jika kamu menyerah, maka permainan akan berakhir ho..ho..ho..”
 *Anzai Sensei

Oke.. cukup ini dulu postingan dari gue. makasih udah mau baca. Selamat bermalam Minggu buat yang punya pacar. Enggak lupa, gue ucapin selamat Sabtu malem dengan sabun buat para TunaAsmara. Oke.. Sayonara…. *Muah*

20 comments:

  1. kadang yg tdk smpurna itu membuat kita smakin kuat :) good job, keren nu tulisanny :)

    ReplyDelete
  2. kadang yg tdk smpurna itu membuat kita smakin kuat :) good job, keren nu tulisanny :)

    ReplyDelete
  3. Jangan pernah menyesal untuk dilahirkan, meskipun terlahir tidak sempurna. Karena sempurna itu milik Tuhan. -Aku dan Dunia ~ Kata Bunda Ketika Aku Pertama Kali Melihat Dunia -

    Lucu sms-nya. Hhehe... Aku kalo dapet sms kayak gitu, pasti aku bingung mau bales apa'an. Tapi, yah... karna ntuk menghormati di bales dgn sms sopan juga.

    Aku juga lebih suka dengan orang2 yg mau bekerja keras, kalo ngemis/ngamen gag tertarik deh.

    ReplyDelete
  4. wah keren. semua orang ada kekurangan dan kelebihan. Allah emang maha adil

    ReplyDelete
  5. keren... kunjungi blog gue juga ya menjadiakustory.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. Waw keren, menginspirasi. Semua orang harus sadar kalau ada kekurangan pasti ada kelebihan.

    ReplyDelete
  7. cerita yang cukup mengharukan. memang, tak ada keterbatasan tanpa suatu kelebihan. hanya saja mungkin belum nampak. Beliau orang yang hebat! :)

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou