Loading...

Apa Ini Wajah Pertelevisian Indonesia Sekarang?

Konbanwa minna… udah hampir setengah bulan di tahun 2014 ini. Enggak kerasa kan, kayaknya baru tahun kemarin Jakarta kebanjiran, da...




Konbanwa minna… udah hampir setengah bulan di tahun 2014 ini. Enggak kerasa kan, kayaknya baru tahun kemarin Jakarta kebanjiran, dan tahun ini juga kebanjiran lagi. Gimana nasib personil JKT 48? Apa kah rumah member JKT 48 terendam banjir? Apakah mereka mengungsi? Gimana nasib para Wota? Oke lupakan.

Gue nyempetin buat ngisi blog gue ini. Minggu ini, gue baru bisa beristirahat dari kejamnya dunia perkuliahan. Ujian ulang, remidi dosen, tugas nyari sponsor  udah lewat. Sekarang tinggal nunggu KHS aja. Moga aja IPK semester ini naik. Amin.


Dua hari ini, gue pulang ke rumah. Suasana di kos udah sepi. Tinggal angkatan tua aja yang masih betah nyari wangsit buat ngerjain skripshit. Gue juga baru nyadar kalo gue ini mendekati angkatan tua. Oke… langsung ke topik aja.

Beberapa hari di rumah, kerjaan gue simple. Makan, nyapu, boker, tidur, nonton TV.  Sore tadi, gue bingung mau ngapain. Mau tidur udah enggak ngantuk, mau main di luar hujan. Mau jalan, ehm… lupain aja. Gue nonton TV buat membunuh kesepian ini. Udah lama enggak nonton TV, soalnya kesibukan di kampus membuat gue jarang ngeliat TV. 

Sore tadi gue dibuat jengkel sama acara TV. Gimana enggak emosi. Semua acara TV enggak ada  yang bagus. Enggak ada yang menghibur. Gue pindah dari satu chanel ke chanel yang lain. Sampe-sampe orang disekeliling gue pusing ngeliat. Acara TV cuman goyang-goyang, kampanye bagi-bagi  hadiah,  debat Gaje yang enggak ada tindak lanjutnya. Apakah ini akhir dari pertelevisian Indonesia?

Apa cuman perasaaan gue aja, kalo Acara TV di Indonesia sekarang lebih banyak  “Enggak Mutu” ketimbang manfaat yang didapet. Coba aja deh… kalo gue lihat acara TV di Indonesia sekarang itu lebih menonjolkan “Kefrontal-an”, lebih menonjolkan “Main fisik”, “Main Hati”.  Masih bingung? Yuk, gue akan ngebahas biar lebih jelas.
*Goyang buat anak kecil?
 
Tiap sore, di sebuah TV Swasta, sebut saja TR*ANS TV. Kalian pasti pada tau kan acara  Joget-joget kaga jelas? Para penonton disuruh memakai kostum aneh-aneh. Habis itu nari-nari enggak jelas. Apalagi penyanyi dan penarinya juga gratisin paha mereka. Sumpah… apa kayak gini acara untuk Indonesia? Yang nonton kan enggak cuman bapak-bapak, tapi juga anak-anak kecil. Jam segitu anak-anak belum tidur. Mereka pasti nonton acara tadi. Efeknya, mereka akan mengcopy hal-hal yang mereka dapatkan dari tontonan mereka. Mereka akan bergoyang erotis, hasilnya bisa dilihat munculnya “Goyang Kimcil” yang beberapa waktu menggegerkan dunia Per-Yutuban.
*Pilih paha atau dada?

Enggak cuman satu acara aja. Gue juga sempet shock pas ngeliat acara di A*TV. Kalo enggak salah acaranya namanya “Peshboker”. Gue sempet bengong sama acara satu ini. Ada orang dihina secara fisik.  Pemain enggak ngapa-ngapain disiram tepung. Semua penonton di studio ngakak. Kalo mereka ngakak berarti acara mereka sukses. Gue enggak habis pikir. Apa dengan main fisik, dan menghina fisik pemain akan menghasilkan lelucon yang keren? Apa dengan nyiram tepung/ bedak ke kepala pemain bakal membuat penonton terhibur dan ngakak sepuasnya. Gue rasa ini bukan komedi. Jika kalian balik lagi ke acara komedi tahun 90-an kalian akan ngeliat perbedaan yang sangat jelas. Beda banget kan komedi “Dono, Kasino, Indro” Warkop dengan lawakan jaman sekarang?
 *apa untungnya nyiram bedak?

Gue enggak habis  pikir, kenapa menggunakan kekurangan, kecacatan orang sebagai bahan hiburan, sebagai bahan tertawaan. Gimana perasaan anak istri, serta kerbat keluarga si orang yang dihina ini?

Enggak cuman itu, gue juga udah bosen sama acara pencitraan Capres. Sekarang ini,  media TV udah enggak netral lagi. beberapa stasiun TV udah dikuasai parpol-parpol jadi bisa kalian lihat di TV cuman ada pencitraan-pencitraan semu buat pilpres 2014. Beberapa minggu lalu, gue lihat TV isinya capres lagi kampane, lagi  kunjungan ke sekolah terus bagi-bagi lepi. Ada juga bagi-bagi hadiah lewat kuis sesat. Si pemberi pertanyaan belum selesai membacakan soal, eh si penelpon udah tau jawabanya. Sumpah, pasti ini konspirasi Wahyudi, Rhemason, balpirik dan antek-anteknya.
 *inget ini?

Menurut gue, cuman TVRI aja yang masih mempunyai unsur pendidikan dalam acaranya. TV nasional ini lebih enggak ngebosenin daripada acara TV swasta. Tapi sayangnya, TV ini lebih banyak enggak dilihat. Katanya kuno, enggak gaul, monotone, acaranya enggak erotis, enggak ada paha dan dada. Kemarin gue sempet baca kalo jam siaran TV ini dikurangi.
 *acara TV tiap Minggu

Selain itu, jika gue lihat acara TV di hari Minggu. Kayaknya beda banget sama acara TV jaman gue kecil dulu. Jaman gue kecil dulu, dari jam 5 pagi sampe jam 12 siang semua acara TV isinya acara Anak. Film-film kartun masih berjaya. Sampe iklan-iklan di TV pun berisi iklan anak-anak. Rasanya masa kecil gue terselamatkan. 
 *Tontonan Anak tiap Minggu pagi

Jika kita lihat sekarang,  acara TV di hari Minggu. Gue cuman bisa mangap-mangap sambil ngelus dada. Acara buat anak-anak cuman sedikit. Acara anak dari jam 7 sampe jam 9 doank.  Selepas jam itu, anak-anak disuguhi sama acara nyanyi-nyanyi gaje. Nyanyi lipsing, pamer paha sama dada. Sumpah…  apa udah rusak kayak gini acara TV di Indonesia. Kemanakah acara TV yang menayangkan kartun-kartun  yang berisi semangat perjuangan, rasa setia kawan dan pantang menyerah?
 *Acara kartun yang dinanti

Sampe akhirnya, gue  lebih milih acara TV NHK daripada TV di Indonesia.  Bukannya gue enggak punya rasa nasionalis.  Jujur aja, acara TV NHK lebih banyak berisi knowledge, berisi  informasi yang lebih bermutu ketimbang acara TV Indonesia. Meski TV Jepang ini berbahasa Inggris tanpa subtitle, gue lebih milih nonton ini. Itung-itung ngelatih telinga gue ngedengerin bahasa Inggris.
 *mending nonton ini aja

Oke… gue rasa ini aja pendapat gue pribadi. Terserah kalian mau pro atau kontra sama pendapat gue ini. Emang realitanya seperti ini. Semoga aja dunia pertelevisian Indonesia kembali berjaya. Kami, dan dan anak-anak merindukan acara yang bermutu, merindukan acara anak tiap hari Minggu. Sayonara….
renungan 1340224070008788791

Post a Comment

  1. bener banget nih. pertelevisian indonesia udah makin kacau kayaknya. kalau gua cuma nonton net tv doang. itu tv percobaan, tapi acaranya bagus. tv yang lain gak tau deh. seragam semua acaranya. cuma untung msh ada SUC dan indonesia lawak klub. itu becandaan paling enak menurut gua

    ReplyDelete
  2. Kemana perginya kartun hari minggu yang dulu mengisi minggu pagi guee? T_T

    ReplyDelete
  3. Orang2 tipi Indo latah akan acara rating tinggi. Sementang yekaes ratingnya tinggi, banyak program tipi yang ngikutin dengan alih-alih dapet rating tinggi. Gue makin lama gondok dibuatnya. Kalo lawakan yang masih bagus itu ya SUC, Indonesia Lawak Club, The Comment.
    Dan, untungnya masih ada 2 channel tipi yang membuat kita masih bisa ngerasain nonton tv. Ada NET. ama Kompas Tv.

    ReplyDelete
  4. muatan lokal di tv lokal mungkin malah lebih hidup dan menghidupkan bro....

    ReplyDelete
  5. Gimana indonesia mau jadi negara maju, kalo acara TV saja suda tidak mutu. Apalagi yang lain dan lainya...

    ReplyDelete
  6. Acara kartun yang dinanti kenapa malah nayangin "To-Love Ru"?? =___=

    Aniwei, ini nasib pertelevisian yang cuma ngejar rating ketimbang pesan ke masyarakat #imho

    ReplyDelete
  7. Emang bener bro pertelevisian kita sudah seperti itu. Gue stuju banget.
    Kalau diliat negatifnya... kartun tiap minggu pagi itu juga bisa dibilang sama aja kayak acara-acara televisi sekarang ini. Ya itu kalau dilihat dari sisi negatifnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. :v lebih banyak negatifnya.. dan acara religi cuman diputer pagi hari dimana orang lagi sibuk dan gak sempet nonton Tipi

      Delete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers