Loading...

Oh.. Ini toh yang namanya Emas 24 Karat?

*Tittit….Titit…titit….* Suara hape gue terdengar samar-samar di atas meja.   Cepet-cepet gue terbangun meski mata gue masih mer...




*Tittit….Titit…titit….*

Suara hape gue terdengar samar-samar di atas meja.  Cepet-cepet gue terbangun meski mata gue masih merem. Siapa tau SMS dari Nabilah JKT 48 yang nyasar ke HP gue. Atau mungkin sms dari penerbit buku. Cepet-cepet gue ambil Hape yang udah diam tadi. Gue baca, ternyata SMS dari operator bejat. Enggak mungkin ada cewek SMS ke HP gue. Biasanya yang sms ke hape gue cuman tukang tambal ban, tukang laundry,  penyewaan jamban goyang, tawaran jadi agen MLM Bethadine di jalur Gaza . Gue baru sadar kalo gue ini kan TunaAsmara. 

Gue balik tiduran di kamar yang ukurannya enggak beda sama makam Fir’aun. Siang ini enggak ada kuliah. Mau ketemuan sama dosen tapi beliau lagi ada acara ke Jogja.


*Titit…Titit…titit….*

Hape gue kembali berbunyi. Pasti kali ini SMS Kakak minta pacar. Soalnya SMS mama minta pulsaudah etrlalu mainstream. Gue cek, ternyata SMS dari sohib gue.

“Ayo Entar malem main ke Solo Expo Cah Bagus, di Beteng Vastenburg”

“Meh ngapain? Nggodain mbak-mbak SPG?”

“Nonton Pameran duit Kuno.”

“Berdua tok? Oke wes…”

“…”

Gue masih setengah sadar ngebales sms dari sohib. 

Malem hari,nya, langit gelap berawan, bulan purnama menghiasi gelapnya malem Jumat. Gue mendadak galau. Gue ini tipe cowok yang mudah galau. Ngeliat orang gandengan, galau. Ngeliat kucing kawin, mendadak galau. Ngeliat iklan “Truk Gandeng”, langsung matiin tipi terus nelpon mbak-mabak operator.  Bulan aja menyinari langit yang gelap, masa kamu masih Jomblo? *Jleb.

Udara malem ini engak begitu dingin. Engak seperti malam-malam sebelumnya. Setelah solat isya, gue siap-siap pergi ke Solo Expo. Besuk kuliah siang, jadi enggak apa-apa kalo keluar malem ini.  Enggak lama, sohib gue dateng. Gue capcus ke Lokasi yang ada di Benteng di Solo.

Sampe di sana, gue shock banget. Udah banyak kendaraan parkir di sekitar Benteng. Cepet-cept gue masuk ke dalam Benteng. Sampe di depan gerbang, gue terhenti. Kenapa ada ticekt Book? Berarti bayar donk. Oke lah, karena udah jauh-jauh datang, gue lihat harga tiket masuk.

Dewasa=10.000

Pelajar=5000

Jomblo=Pulang aja.

*Lupaan kata-kata yang terakhir*

Gue kaget. Sepuluh ribu?  Duit segitu kan bisa buat makan sehari. Kalo gue beli tiket, masak besuk gue harus puasa?

Mbak-mbak di depan gue tiba-tiba ngeluarin ATM dari dompetnya. Dalam pikrian gue, busyet… udah canggih nih bayar pake ATM. Setelah gue amati… ternyata bukan ATM, melainkan kartu Mahasiswa. Oke, brilian Nuk… gue kan juga pelajar. Gue ikut-ikutan ngeluarin kartu mahasiswa yang udah enggak layak. Kartu mahasiswa yang sering kelipet di dompet, didudukin, kena air hujan.

Sampe di dalem Benteng, gue melihat bangunan besar yang terbuat dari daun kering. Kalo diperhatikan mirip  tempat penyimpanan tembakau di daerah Klaten. Cepet-cepet, gue masuk ke dalam ngeliat stand-stan pameran. Siapa tau ketemu sama Nabilah JKT 48 yang namar jadi SPG di acara reality Show.

 Banyak banget stan kerajinan dan usaha. Kayak furnitut, ukiran, batik, kain butik. Selain itu juga ada pameran media koran,  dan transportasi Kereta Api. Ada juga barang-barang seni kayak gitar batik,  lukisan, batik lukis dll. Enggak lupa gue mengabadikan moment tadi dengan kamera sohib  gue.


 *Mirip ditempat Simbah

*The art is beauty



Langkah gue terhenti di sebuah stand sovener boneka. Mata gue tertuju pada boneka couple di atas meja.  Boneka handmade ini membuat gua galau. Gue mendadak galau seketika. Dalam hati samar-samar terdengar, “Boneka aja Couplean, masa kamu enggak”. Gue langsung nangis di pangkuan Mbak-mbak penjaga Stand.
 *boneka aja couplelan

Setelah puas, perjalan berlanjut. Sampe juga di stand Uang Kuno. Di sini gue bisa melihat duit dari jaman  majapahit sampe duit gambar Proklamator bewarna merah. Gue sangat seneng karena gue bisa bernostalgila sama duit-duit Indonesia jaman dulu. Ada duit goceng bergambar Pak Harto Mesem, terus ada duit bergambar WR Soepratman, Duit bergambar Kartini. Secara enggak langsung gue balik ke jaman kecil. Disini  juga terdapat Emas murini 24 karat. Ini pertama kalinya gue ngeliat langsung emas murni yang lumayan besar. Gue enggak mau ngelewatin moment berharga dalam hidup gue. Gue pegang langsung emas murni yang berbentuk batang ini. Pas gue angkat, sumpah berat banget. Kira-kira beratnya lebih dari sekilo. Bisa kalian bayangin emas murni 24 karat dengan berat lebih dari sekilo. Pasti harganya lebih dari 1M. kalo ditukar sama kerupuk, bisa dapet berapa tangker ya…
 *Dua emas, Emas 24 karatn eMas Wisnu

Setelah capek muter-muter, gue dan sobat gue duduk di meja sambil minum teh. Gue ngobrol-ngobrol  ngebahas bisnis, kuliah, bahkan ketunaasmaraan. Ngobrol-ngobrol, enggak terasa udah jam 10 lebih.  Udah saatnya gue balik ke kos. Enggak mau kan kalo gue dicap sebagai lelaki malem. Tiap pulang selalu diatas jam 12. Bisa-bisa  gue diusir dari kos gara-gara sering pulang pagi.
 *reunian sama duit jaman kecil

  *Pinging =="

It’s my interesting trip. Pertama kalinya gue pegang dan ngangkat emas murni 24 karat. Ya siapa tau besuk gue udah enggak kaget lagi kalo punya emas seberat kapal Titanic.
seputar Solo 3510513811805981397

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers