Sunday, October 27, 2013

Pentingnya Membangun Relasi



“Bro… ane pinjem kancut ente donk… tadi gue diare..”
“Hah… masa minjem… ogah ah najis Tong..”
“Plis… ini penting banget… soanya gue harus ketemu Pak Lurah…”
“Ehm…”
“Kita Kan udah kenal, masa ente enggak mau nolong…”
“Oke deh kalo gitu, pilih aja tuh kancut sesuka loe aja.”
“…”
Pernah enggak kalian ngalamin kejadian tadi. Gimana rasanya? Annisa Cherry belle akan Gabung ke JKT 48 enggak? Kamu mau enggak jadi cewekku? Oke abaikan aja yang barusan. 

Enggak Kerasa udah di penghujung bulan Oktober. Kayakanya enggak kerasa banget deh bulan Oktober.  Waktu serasa cepet benget, tapi sampe sekarang gue aja masih betah ngeJomblo. Ya hal ini karena kesibukan gue tiap hari. Bisa kalian bayangin aja, kuliah dari jam 7 pagi, sampe kos jam 7 malem. Ngapain aja Broh? Niup ban kereta? Enggak lah… kesibukan kuliah 24 SKS, ditambah lagi acara Organisasi, jadi asisten lab membuat gue menghabisakan waktu 24 jam itu enggak sia-sia. 


Kali ini, gue bakal ngebahas tentang “Perlunya Sebuah relasi”. Relationship is more Important. Jadi gini ceritanya…

Kemarin, Himpunan mahasiswa di kampus ngadain sebuah Event, dan gue juga terlibat jadi panitia. Ada beberapa Event kayak Olimpiade Kimia se Jateng-DIY, Lomba Mading, dan enggak lupa Seminar Nasional. Gue kedapetan di acara Seminar. Tugas kepanitiaan gue cuman 1, jadi potograper sesat. Gue ikut seminar Coz pembicaranya yang lumayan. Kayak Kepala jurusan PBS, dan yang paling greget itu Inspirator penulis buat gue. Sebut saja mas Yus Ibnu Yashin… Kalo kalian pernah baca buku “Membumikan Cinta”, maka kalian pasti tau. Dia juga Trainer ESQ yang dulu bikin gue nangis sampe ngabisin stok tisue di malem Minggu.
 *Bareng YUs Ibnu YAsin (writer Membumikan Cinta)

Seminar harus pake LCD biar enggak boring. Ibarat ingus dan pilek yang enggak bisa dipisahin, begitu juga seminar tanpa LCD. Sebelum seminar dimulai tiba-tiba LCD di ruang seminar mati. Panitia udah shock banget karena LCD enggak bisa konek sama Komputer. Udah diotak-atik tetep aja enggak bisa nyambung. Enggak lama kemudian…. Teknisi dateng ke lokasi. Dia cuman masuk-keluarin shocket LCD ke laptop. Sampe mas-mas teknisi kepanasanan dan akhirnya nyerah.

Enggak mungkin kan kalo seminar nasional cuman ngomong tanpa ngerti tanpa negliat Presentasi. Bisa-bisa bengong doank.  Panitia semakin shock karena pembicara udah dateng. Akhinya gue berinisiatif nyari LCD baru aja. Engak mungkin pake LCD di ruang seminar.

Gue bingung harus nyari LCD dimana. Ruang prodi tutup karena hari libur. Mau minjem BEM juga tutup. Tiba-tian gue punya ide buat minjem UKM.
Gue dan panitia cowok nyari LCD ke UKM yang buka. Sampe di  salah satu UKM.

“Ehm… maaf mbak.. mbaknya cantik deh…”
“….”

Enggak,  bukan seperti itu kejadiaanya. Jadi kejadiaanya kayak gini.

*Tok…tok…*
“Maaf mbak… mau minjem LCD, enting banget buat seminar sekarang…”
“Ehm… Maaf mas… LCD di UKM  tidak dipinjamkan.”
“Tapi mbak… ini penting banget..  seminar udah dimulai…  LCD diruang seminar mati.”
“Sekali lagi maaf… LCD kami baru dan enggak boleh keluar, apalagi dipinjamkan.”
“…”
*gue langsung keluar terus nagis di bawah kran*

Gue makin bingung. Karena baru dapet 1 LCD di ruang seminar. Butuh dua LCD di ruang seminar. Pas keluar dari UKM menuju ke parkiran motor, tiba-tiba gue inget kalo ketua UKM tadi kakak tingkat gue dan dulu mantan asisten  praktikum gue pas semester pertama. Tiba-tiba mas Ketua UKM tadi lewat di depan gue sambil naik motor. Dengan refeks kayak orang kesurupan… gue manggil-manggil namanya tiga kali sambil menghentakan kaki ke bumi. Mas–mas tadi berhenti. Gue langsung to the point.

“Mas… boleh pinjem LCD UKM enggak?  Penting banget sekarang buat seminar.”
“Seminar HMP ya dik?”
“Iya… soalnya LCD di ruang enggak konek dan sekarang pembicara udah dateng.”
“Ya udah dik…  enggak apa-apa.. ayo ke Sekre dulu.”
“…”
Gue langsung sujud syukur setelah berhasil dapet LCD.
Dari kejadinya tadi, gue dapet pelajaran berharga banget. Kalo aja gue enggak kenal sama ketua UKM, gue enggak bakal diperbolehin pinjem LCD. Gue udah kenal sama ketua UKM ini sejak semester pertama. Kadang gue juga sering ketemu di warung makan.

Dari sini, penting banget membangun sebuah koneksi antar temen. Dalam ajaran agama gue,  kita harus menyambung tali silaturahmi. Saah satu manfaat silaturahmi itu memperlancar rejeki. Emang bener sih, rejeki itu enggak cuman duit dan harta benda.  Tuhan ngasihin rejeki buat kita lewat temen kita, so semakin banyak temen, makin banyak rejeki.

Makin banyak temen makin banyak rejeki. Misalnya lagi, kalo kita punya relasi yang banyak, temen kita ulang tahun pasti kita bakal dapet makan-makan gratis. Jika kiata punya 365 temen yang punya tanggal ulang tahun berbeda, tiap hari kita bakal dapewt makan gratis. #MentalAnakKos.
 *Mulai dari sekrang bangunlah relasi


So pesen gue, perbanyak relasi kalian. Emang manfaatnya enggak terasa sekarang, mungkin 5 tahun, 10 tahun lagi bakal terasa manfaatnya sebuah relasi. Bagi kalian yang masih minder dan enggak percaya diri dengan relasi, mulai sekarang belajar nyari relasi.
 *panitia laki-laki yang masih bertahan

Okek ini dulu aja deh pengalaman gue dan postingan minggu ini. Gue masih banyak laporan praktikum yang belum gue kerjakan. Dan yang jelas, gue masih capek sama event kemarin. So gue butuh istirahat. Makasih udah baca tulisan gue. Sankyuu..

8 comments:

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou