Loading...

Gak Yakin, Ndak Usah Kuliah....

“Bro gue mau pindah kuliah… gue lolos.” “Tapi Gog… elu kan udah mau skripsi, tinggal selangkah lagi jadi sarjana.” “Masa depan ...




“Bro gue mau pindah kuliah… gue lolos.”
“Tapi Gog… elu kan udah mau skripsi, tinggal selangkah lagi jadi sarjana.”
“Masa depan gue lebih cerah kalo masuk sini Ngga, meski harus balik semester 1”
“Jadi elu ninggalin temen-temen yang percaya sama elu…”
“Ini udah jalan gue…”
*tut…tut…tut…*

Percakapan Rangga dan Begog berakhir dengan tragis. Pulsa Begog habis buat nelpon gebetannya yang ada di luar kota. Dia adalah korban LDR tingkat akut. Rangga melempar hape nokia 3310 yang katanya bisa bikin sapi mandul ke kasur. Dia agak syok setelah mendengar kabar kalo sohibnya, Begog bakal pindah kuliah. 

Rangga dan
Begog adalah sepasang sahabat yang enggak pernah terpisah. Ibarat pinang di belah dua. Mereka udah bersama selama 4 tahan. Mereka udah saling kenal semenjak OSPEK fakultas. Sebelumnya, mereka enggak saling kenal. Rangga berasal dari lereng Merbabu, dan Begog berasal dari lereng Merapi. Mereka bertemu di Universitas Negeri di atas Gunung Semeru.

Perkenalan mereka bermula saat terjadi perploncoan OSPEK. Saat itu, mereka masih MABA. Masih polos, masih belum ngerti apa itu Oppai dan anime Hentai. Suatu hari senior lagi marah karena para Maba enggak membawa tugas dari senior, terutama Rangga dan Begog. Senior murka dan memberi hukuman kepada Rangga dan Begog. Hukuman yang enggak bakal bisa mereka lupain. Hukumannya, mereka harus kayak gini:


 *Gak tega Komen deh*
*Mimisan*

Semenjak saat itu, mereka berdua dan semua temen-teman Rangga enggak doyan makan selama tiga hari tiga malem.ditambah lagi, drah segar keluar dari hidung mereka. Dari situlah, jalinan persahabatan Rangga dan Begog dimulai.
Meski dianggap kembar oleh temen-temennya, Begog lebih agresif daripada Rangga. Hampir semua dosen  mengenal Begog.  Tiap mau kuliah, Begog selalu membawakan  LCD dosen. Tiap selesai kuliah, Begog juga mengembalikan LCD ke tempat semula. Dia ibarat abdi dalem para Dosen. Temen-temen sekelasnya juga menyukai Begog. Tiap  setengah jam sebelum kuliah selesai, si Begog selalu mengajukan beberapa pertanyaan kepada dosen. Jadi ketika keadaaan kelas udah mulai boring, waktu serasa lambat bergerak, si Begog mulai beraksi. Dengan pertanyaan yang dianggap enggak masuk akal, maka dosen akan ceramah menjelaskan pertanyaan Begog. Semua teman-teman Begog bisa tidur dengan tenang di kelas.

Selain jago bertanya, Si Begog juga pandai melobi. Tiap ada jadwal kulah yang berdiri sendiri, dia bakal ngelobi dosen agar libur dulu. Ataupun ada hari kecepit nasional (Harpitnas) Si Begog bakal memprovokasi dosen agar libur dulu kuliahnya. Oleh karena itu, Si Begog mendapat kepercayaan teman-teman sekelasnya untuk menjadi sesepuh di angkatannya. Dia dinobatkan sebagi sesepuh seumur hidup.

Semester demi semester udah berlalu. Enggak terasa, Begog dan Rangga udah memasuki tingkat keempat. Hari demi mereka lalui bersama. Suka duka, riang gembira udah terasa seperti bumbu hidup mereka. 

Sebenarnya si Begog enggak begitu yakin dengan kuliahnya. Dia diterima di fakultas Kedokteran, pilihan keduanya di SNMPTN dulu. Dia agak kecewa karena enggak bisa masuk ke pilihan pertama. Pilihan pertamanya adalah Kebidanan.  Dia ingin jadi bidan Cowok pertama di Indonesia, menyaingi dokter Boyke. Tiap tahun, dia nyoba ikut SNMPTN lagi dan lagi. tapi semua hampir berhasil. Tahun pertama, dia ikut SNMPTN. Tapi sayang, dia enggak lolos pada tahap terakhir. Dia gagal dalam wawancara. Dia keceplosan saat panitia memberinya pertanyaan seperti ini,


“Jika anda jadi bidan, mana yang akan anda selamatkan dulu, wanita cantik, muda, masih gadis, ataukah ibu-ibu janda yang ditinggal suami perang dan dia masih kayak ABG?”

“Saya akan milih kedua-duanya…” jawab Begog kepada panitia.

Akhirnya, tahun pertama gagal SNMPTN. Enggak pantang menyerah, tahun kedua dia ikut SNMPTN lagi. tapi sayang… tahun kedua, pemerintah enggak membuka SNMPTN jurusan kebidanan. Karena jumlah dan persediaan Bidan saat itu masih banyak, jadi pemerintah enggak membuka jurusan bidan.

Belum menyerah juga, Begog mencoba ikut seleksi D3 Bidan. Meski dia udah mau KOAS, dia tetep nekad ikutan seleksi bidan. Cita-citanya untuk menjadi bidan cowok pertama membuat dia enggak mau menyerah. Meski umurnya udah berkepala dua. Di tahun ketiga, Begog berhasil lolos tes tertulis dan tes wawancara Kebidanan. Tapi sayang, dia belum lolos di tes kesehatan. Dia gagal dalam tes lari keliling lapangan dengan tangan. 

Si Rangga selalu memberi dukungan dan wejangan untuk sohibnya, Begog. Rangga memberi saran agar si Begog jadi dokter aja. Tapi Si Begog enggak yakin. Soalnya, kalo dia jadi dokter, dia enggak bisa jadi pegawai negeri. Kalo dia masuk Kebidanan, setelah lulus dia bakal jadi pegawai negeri dan gaji yang besar.

Koas udah lewat, materi kuliah udah selesai.  Tibalah detik-detik menghadapi musuh terbesar mahasiswa yaitu Skripsi. Enggak kerasa, Begog dan Rangga udah masuk ke tahun keempat. Mereka udah menjadi mapala, sekaligus mahasiswa tingkat akhir. Sebentar lagi, mereka berdua bakal jadi dokter.

Pagi itu, semuanya terjadi…

Seperti biasa, tiap pagi setelah boker, Rangga  selalu buka facebook. Rangga tipe orang kepo. Dia selalu ngepoin calon gebetannya yang sampe saat ini belum dia tembak. Meski gebetannya udah punya pacar. Tiba-tiba, matanya tertuju ke sebuah akun facebook. Dia cuman mangap-mangap. Dia enggak ngeliat foto bugil korban MLM. Dia juga enggak ngeliat foto-foto mantanya dengan pacar barunya. Atau dia enggak ngeliat foto gebetannya lagi boker sambil tengkurap. Pandangannya tertuju pada status adik tingkatnya.

“Omedetou Gozaimasu buat temen* yang keterima kebidanan.. ada Supri Bidan hewan, Begog Prakoso Pendidikan Bidan,  Gina Kebidanan S1.”

Rangga masih enggak yakin kalo temen karibnya, Si Begog ketrima kebidanan. Cepet-cepet, Rangga mengambil hape yang masih tergeletak di atas tumpukan jemuran kancut yang belum disetrika. Dia langsung nelpon Si Begog.

*Tut….Tut….*
“Pagi Gog…halo…”

“Ada apa Ngga…”

“Telpon balik donk…”
*tut…tut…tut…*
Begog menelpon balik si Rangga. Rangga meminta klarifikasi kepada Begog tentang kebenaran yang terjadi. Ternyata Benar… Si Begog diterima di Kebidanan. Rangga masih belum percaya. Mau enggak mau, si Begog harus meninggalkan teman-temannya di Fakultas Kedokteran dan pindah ke kebidanan. Si Begog diam-diam mengikuti seleksi penerimaan Bidan tanpa memberi tahu teman-temannya dan sohibnya, Rangga.  Karena ini udah jalan yang harus dipilih Begog, teman-teman fakultas kedokteran pun mengikhlaskan kepergian Begog kebidanan selama-lamanya. Si Begogpun pindah ke kampus kebidanan di puncak Gunung JayaWiyaya.
*LAgu gugur bunga mengalun*
*Tamat*

Pasti udah banyak kasus kayak gitu. Udah kuliah beberapa semester, terus pindah kuliah gara-gara enggak sesuai sama pilihan. Gue juga sering ngalamin kayak gitu. Udah banyak temen-temen gue yang ikut SNMPTN lagi dan pindah jurusan kuliah. Masalahnya sepele, mereka enggak bisa masuk pada pilihan pertama SNMPTN dan nyobain lagi tahun berikutnya.

Kasus tadi juga udah melanda temen-temen seangkatan gue. enggak cuman temen seangkatan, bahkan adik tingkat dan kakak tingkat juga. Awal-awal masuk kuliah, tepatnya pas ospek, jumlah mahasiswa seangkatan ada 80-an, tapi lama kelamaan tinggal bersisa 60-an sampe 50an biji doank.

Gue kadang sering mikir kalo lagi boker. Kenapa banyak mahasiswa yang udah berjalan, tiba-tiba harus berhenti dan pindah kuliah. Apakah bisa masuk kuliah, terutama di PTN itu sesuatu hal yang mudah? Apakah semudah melorotin celana kalo lagi boker? Ato semudah ngelpas tali Beha kalo mau mandi? Gue rasa, masuk perkuliahan itu sangat sulit banget. Lo harus ngalahin berjuta-juta calon mahasiswa agar bisa dapet kursi di Universitas yang kalian idam-idamkan. Banyak calon mahasiwa yang kecewa gara-gara enggak lolos SNMPTN, ataupun gagal masuk perguruan tinggi negeri favorit. Sebenarnya, ada beberapa pertimbangan kalo lo mau pindah kuliah. Kayak gini ini:

1.   Duit
Kalo lo mau pindah kuliah, lihat udah berapa duit nyokap dan bokap lo yang udah dikeluarin untuk bayar kuliah. Kuliah itu enggak murah Men… Orang tua banting tulang  buat nyekolahin lo biar kelak lo jadi sarjana yang bermanfaat dunia akhirat.

Oke, gue kasih contoh aja. Kita kalkulasi aja pake biaya termurah kuliah di PTN. Gue ambil biaya kuliah fakultas paling murah. Awal masuk kuliah harus bayar duit 9 Juta. Tiap semester harus bayar 2,5 juta. Belum lagi duit buku, duit kos, duit makan, duit beli pembalut dan tisue. Lo kalkulasi aja dalam 3-4 semester aja. Udah berapa juta duit orang tua yang dikeluarin. 

Duit aja masih minta ortu, baju aja masih minta pake duit ortu. Kecuali, lo kuliah bayar sendiri, lo kos juga pake duit lo sendiri, enggak minta sepeserpun dari orang tua. Itu sih hak-hak lo aja. 

Itu aja kalkulasi fakultas paling murah. Gimana kalo kalian yang kuliah di fakultas Teknik, fakultas yang lain yang budgetnya lebih gedhe?

2.   UMUR
Semakin bertambah tahun, semakin berkurang umur lo, dan lo bakal semakin tua.  Enggak mungkin kan masa muda kalian dihabiskan cuman buat ngulang semester pertama lagi. Lo udah tingkat akhir, dan sebentar lagi skripsi, tiba-tiba DO, pindah kuliah.  Inget umur, lo harus punya target. Misalnya aja,  21 tahun harus udah sarjana, 24 tahun udah master, 30 tahun udah profesor, punya anak, naik haji.

Kecuali lo dulu aksel pas SD, SMP dan SMA. jadi pas kuliah pertama umur lo masih 13 tahun dan elo udah dibolehin nyetir mobil Lancer sendiri. Terserah lo tiap tahun mau pindah kuliah tiap tahun. Rata-rata mahasiswa tingkat pertama berumur 19 tahun. Pas umur 20-21, pindah kuliah dan balik ke semester 1 lagi. jadi kemungkinan pada umur 23-24 baru bisa lulus kuliah. Itu aja kalo enggak molor dan enggak kena DO dulu.

3.   Seberapa Jauh Melangkah
Saat sedang berjuang, jangan lah melihat jauh ke atas, melihat orang-orang yang udah sukses dan berduit. Tapi… lihatlah udah seberapa jauh lo melangkah. Jadi saat terjadi sandungan kecil, lo enggak bakal berhenti di tengah jalan karena tersandung kecil.

Prinsip gue seperti itu… hidup itu maju ke depan. Gue harus bisa menyelesaikan apa yang udah gue mulai. Kalo gue kabur, berarti gue  cuman lari dari kenyataan. 

Daripada lo ngulang dari awal, mending lo terusin aja ke depan. Kalo lo anak kuliahan, daripada ngulang dari semester dan jadi maba lagi,mending lo ngelanjutin jadi MABA S2, S3. 

4.   Enggak Yakin Masa Depan
Bang, kalo gue kuliah di sini, masa depan gue bakal suram, gue enggak bakal dapet istri dokter, kalo gue kuliah di sana, gue bakal jadi pegwai negeri, punya selir-selir yang banyak..”

Itu mah alesan kuno. Kalo emang lo enggak yakin sama kuliah lo sekarang, ngapain lo kuliah. Mending lo ikut kursus dulu sampe ada pendaftaran Maba impian lo dibuka. 

Di dunia ini berlaku hukum sebab akibat, barang siapa menanam pasti bakal menuai. Kalao kita mendalami sesuatu, pasti ilmu itu akan ada timbal baliknya.
Coba gimana rasanya calon mahasiswa yang gagal gara-gara kursinya dipake lo, dan sekarang lo pindah kuliah. Nyesek banget kan… lebih nyesek dari kaosnya Jupe dan Syahrini.

Ya, semua sih tergantung lo semua. Itu hak lo semua mau pindah kuliah. Gue enggak ngelarang kok. Gue cuman berargumen aja. Gue ulang lagi, nyari kuliah itu enggak semudah melorotin celana kalo mau boker, atao ngelepas BeHA kalo mau mandi. Nyari kuliah, ikut Seleksi itu ibarat perang jiwa raga ngerebutin kursi.  Dulu gue pernah ngalamin rasanya gagal. Daftar di PTN ini gagal, Di PTN itu gagal. Oh iya, gue lupa. Kalian yang kuliah di PTN ato perguruan tinggi Negeri, kalian harusnya  bersyukur karena kalian dapet subsidi dari negara. 

Satu lagi pesen gue buat adik-adik yang belum yakin sama cita-citanya, mending enggak usah kuliah dulu. Daripada kalian udah kuliah tapi enggak kalian senangi, dan ditengah jalan pindah. Kalo kalian udah mantep sama pilihan kalian, ya dijalani aja sampe selesai. Enggak usah terpengaruh dengan keadaan sekitar. Meski banyak temen-temen lo yang pindah kuliah, lo harus fokus ke depan. Anggap aja itu cobaan buat kalian. Semua itu akan indah pada waktunya.


Oke deh, kayaknya jari-ajri gue udah mulai varises gara-gara kebanyakan ngetik di atas keyboard. Padahal gue udah privat sama Om AderAy agar bisa pushUp di atas Keyboard sambil ngetik. 
Makasih udah mau baca tulisan gue ini. Tetep semangat. Kulaih yang bener…. Orang tua udah banyak berkorban agar bisa nelihat anaknya jadi sarjana.  Arigatou … sayounara…
renungan 8606880707905909910

Post a Comment

  1. Sebenernya siihh.. mungkin awalnya kita mau kuliah "disana" tapi gak kesampaian makanya kita ambil kesempatan kuliah "disini". Awalnya agak kecewa, tapi setelah dipikir-pikir, inilah jalan Tuhan, lagipula yang baik menurut kita belum tentu baik menurut Tuhan kan? Toh, sebenernya kuliah "disana" atau "disini" juga sama aja. Jodoh kan.. ehmaap.. maksudnya rezeki kan gak kemana ini.. *sok bijak*

    Kunjungi blog aku ya kakaaa.. Follow (kalo mau follow) juga boleh :)
    My Life Journey

    ReplyDelete
  2. Kalau udah masuk jurang ya nyelem aja.. pasti ada yang indah, ada yang bisa bikin kita hidup juga :D

    ReplyDelete
  3. gue juga sempat kepikiran buat pindah kuliah. tapi ya, itu: mengingat duit yg udah di keluarin, umur, blablabla... salam kenal ya mas bro. ttd, mahasiswa panik. hehehe

    ReplyDelete
  4. gue baru masuk kuliah dan gue rasa gue nggak salah pilih. semoga aja gue nggak mampet ditengah jalan apalagi tergiur buat pindah kuliah kan sayang juga duitnya hahaha

    ReplyDelete
  5. Ga ada yg salah ttg hijrah menuju sesuatu yg lebih baik mah.

    ReplyDelete
  6. kalo udah ngomongin soal kuliah emang serba beda, apalagi kalo kiblat kita masih kyk anak Sma -__-

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Subscribe My Youtube

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers