Loading...

Tradisi Lebaran Jaman Kecil

  “Minal Aizin ya Beb…. minta maaf kalo ada salah…” “Aku juga ya… maaf kalo aku ada salah..” “Kita putus ya Beb… berhubung masih ...



 
“Minal Aizin ya Beb…. minta maaf kalo ada salah…”
“Aku juga ya… maaf kalo aku ada salah..”
“Kita putus ya Beb… berhubung masih lebaran”
“…”
Enggak terasa udah sebulan menjalani puasa. Kayaknya kemarin masih sibuk nyari takjil dari masjid ke masjid. Nyari buka gratis di rumah temen yang enggak kos, nyari  Eh… enggak tau besuk udah lebaran. Waktu itu ibarat berputar dengan cepat ya. 

Suara takbir udah mulai terdengar, suara petasan juga udah mulai terlihat. setelah mengikuti sidang Isbat, akhirnya besuk  lebaran juga. 


Lebaran sebentar lagi. momen kayak gini adalah momen yang pas untuk memperbaiki diri. Moment lebaran juga bisa dimanfaatin buat memperbaiki hubungan sama mantan, yang lebih ekstrem lagi bisa dimanfaatin untuk mutusin pacar. Ekstrem banget.

Ngomongin lebaran, gue jadi inget masa kecil gue dulu. Masa kecil gue tuh bahagia banget , dimana lagu anak-anak enggak pake cinta-cintaan kayak sekarang. Ngomongin lebaran, pasti enggak lepas dari tradisi. oke.. kali ini gue akan ngebahas tradisi lebaran jaman gue kecil dulu.

   1. Pawai Obor

Pasti enggak bisa dipisahin anatara pawai obor dan lebaran. udah hal wajib pawai obor keliling kampung saat malem takbiran. biasanya sore hari anak kecil udah nagis enggak pake baju minta dibikinin obor. terus, setelah solat isya, anak-anak bakal ngumpul di masjid. sekitar jam 9-nan, mereka bakal keliling kampung sambil takbiran. Ada yang bawa beduk, ada yang petasan, ada yang bawa obor, ada juga yang bawa kenangan mantan gebetan.. ciye… *JombloNgenes*gagalMoveOn*

2. Bakar Petasan

Siapa yang enggak kenal petasan. Dari jaman Firaun jualan Fixie sampe bisnis batagor, petasan udah menjadi menu utama menyambut lebaran. bisanya, awal puasa udah bikin amunisi ini. kalo jaman gue kecil dulu ampe sekarang, anak-anak kampung bikin petasan sendiri.Ini terinspirasi dari teori Eintein dengan persamaan E=MC2 yang menjadi dasar teori BOM atom Hiroshima nagasaki. Dengan berbekal kertas bekas LKS , kertas makalah dosen, cetakan bambu, kertas sumbu, dan bumbu petasan udah bisa ngerakit petasan sendiri. Gue jadi terinspirasi, kenapa enggak pake TNT atau pake uranium untuk obat petasan? Hahaha, bisa-bisa ketangkep densus 88 dan enggak jadi lebaran. 

Tiap malem takbiran, petasan bakal di bakar di jalan. jadi bisa diliat pagi hari setelah solat id, pasti jalan bakal penuh dengan sampah kertas.

3.  Sungkeman

Sugkeman setelah solad id itu hukumnya wajib buat gue. Minta maaf sama orang tua, nenek, saudara-saudara. kalo sampe enggak sungkem, pasti enggak akan dikasih THR. hahahah.

4. Halal Bihalal Keliling Kampung

Jaman kecil dulu, setelah sungkeman sama keluarga, gue dan anak-anak kampung pasti pergi silaturahim ke semua rumah warga. Biasanya si pemilik rumah udah nyiapin makanan di ruang tamu. ada juga  yang nyiapin makan besar. Kalo di rumah yang dituju  enggak disuruh makan, pasti anak-anak langsung ngajak pulang. 

4. Makan OPOR

Makanan yang harus ada sebelum solat Id ya opor ayam, lontong dan kering kentang. Makanan kayak gini adalah menu wajib.  Biasanya nenek gue sebelum hari H udah pesen lontong opor. Tapi awas… jangan mengumbar NAFSU… biasanya kalo lebaran kayak gini Rumah sakit dan UGD bakal penuh dengan pasien. biasanya penyakit mereka sama, sakit perut dan DIARE. hahaha.. gue jadi inget, tiap lebaran pasti gue ke UGD gara-gara diare. sumpah,, this is kampret You Know..

Oke… meski lebaran udah hampir leat, jangan lupa move on… di moment lebaran ini, silahakn buata kalian memperbaiki hubungan dengan mantan kalian. gue jamin, mantan kalian enggak bakal marah-marah dan dendam lagi. Terus, lebaran juga bisa kalian jadiin moment untuk putus sama pacar kalian.

“Sayang… nol.. nol ya…”
“Iya… beb.. minal Aizin juga yah…”
“jangan marah ya… aku minta putus..”
“…”
“Hayo… lebaran… jangan marah…”
*mewek*
Kalo enggak juga bisa dijadikan moment untuk balikan sama mantan.

“Eh… met idul Fitri yach…”
“Iya.. maafin kesalahanku ya di masa lalu.”
“Aku juga ya… kita balikan yuk…”
“EMOH!!!!!! Makan Tuh BALIKAN”

Oke… yang barusan enggak usah dicontoh. Detik demi detik terus berjalan. Saat berkata mungkin berdusta. Saat berjanji pasti mengingkari. Saat bercanda mungkin menyakiti. kesempurnaan hanya milik Allah SWT. Sebelum Ramadhan pergi, sebelum Solat ID dimulai, dan Sebelum Nabilah JKT 48 jadi mantan, gue pribadi, Wisnu Pratama sebagai writer Mahasiwa Punya Cerita mengucapkan 


“Taqabballahu Minna Wa Minkum,Minal Aidin walfaizin, Mohon maaf lahir dan Batin..”
Mohon maaf apabila dalam gue menulis ada kata-kata yang menyinggung pembaca, gue enggak ada niatan. itu cuman khilaf gue aja. 



oke… cukup ini dulu postingan gue. Selamat hari Raya Idul Fitri…
sma 3 magelang 1522204528924231175

Post a Comment

  1. Selamat Hari Raya Idul Fitri \o/

    Doh, gue kepingin banget tuh pawai obor ~
    Tapi sayangnya di tempat tinggal gue gak ada begituan dari kecil. Pt :(

    ReplyDelete
  2. Minal aidin walfaidzin meskipun udah telat, maaf. baru baca ding :P

    ReplyDelete
  3. Eh, kreatif bener yg bikin petasan. Sip. Sip. D kampungku lebaran udah sepi. :(

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Subscribe My Youtube

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers