Wednesday, July 17, 2013

Nilai...Oh...Nilai...





Minna… alhamdulilah enggak kerasa udah hampir seminggu memasuki bulan puasa. Enggak kerasa puasa tahun ini lebih cepet daripada puasa tahun lalu. Gue masih inget, dua tahun yang lalu gue habiskan bulan puasa di kosan, ospek di kampus.  Dimana tiap sore harus beburu takjil di masjid deket kos-kosan sambil nunggu solat magrib berjamaah. Hahah… modus anak kos. Untung aja, kuliah semester ini berakhir sebelum lebaran, so gue bisa menikmati puasa bareng keluarga di rumah. Meski perkuliahan sempet molor beberapa hari yang harus membuat gue harus melewati sahur dan puasa pertama di kosan.
Oke… sedikit nostalgila seputar awal puasa. Oke.. di bulan yang penuh berkah ini gue akan sedikit curcol. Setelah mengikuti sidang isbat penentuan 1 syawal dan rapat Fatwa MUI, gue akan  mengungkapkan risalah hati. Jadi gini ceritanya…

Di pagi yang dingin, setelah  sahur… tiba-tiba perut gue  memberontak enggak karuan. Dapat disimpulkan, ternyata gue kebelet boker. Tanpa harus menunggu jadian sama Nabilah JKT 48, gue langusng bergegas menuju WC. Dengan konsentarasi tinggi dan sinergi anatara nafas dan tenaga, akhirnya perut gue udah lega. Perasaan gue seneng banget. Tiba-tiba… gue teringat masa-masa dibangku sekolah. Teringat jelas gue selalu dapet nilai 9, 10 dengan mudahnya… gue merenung sejenak… kenapa memasuki dunia perkuliahan  susah banget dapet nilai 8? JDERRR… gue teringat wajah dosen yang selalu pelit nilai…




Emang bener sih… dari jaman Firaun masih jualan gelang balance sampe jualan Powerbank, gue selalu dapet nilai 80 sampe seratus dengan mudah. Memasuki dunia perkuliahan rasanya dapet nilai 7 aja udah sangat bersyukur. Standar nilai gue udah mulai berubah… kalo jaman SMA, matematika, Fisika target dapet nilai 90.. kini saat memasuki dunia perkuliahan, target gue cuman 70.
Kalo jaman SMA, SMP, beda angka 2,3 itu menjadi masalah. Misalnya aja ulangan dapet nilai 80, temen kalian dapet 90, itu menjadi masalah karena nilai terpaut sangat jauh. Tapi pas masuk didunia mahasiswa, paradigma tentang nilai kayak gitu udah berubah. Misalnya gue dapet 80 dan temen gue dapet 100, gue cuman bisa senyum dan bersyukur. Mau dapet 80, 90, tetep aja nilai di dunia kuliah itu udah dikonversi kedalam bentuk huruf. Untuk kampus gue pake sistem kayaka gini:
a.   Nilai 80-100 =A
b.   Nilai 70-79= B
c.   Nilai 60-69= C
d.   Nilai 49-59=D
Tetep aja, masih ada masalah. Banyak banget kejadiaan saat nilai kalian nyerempet titik aman. Misalnya aja nilai ujian kalian dapet 79,95 atau 79,5. Gimana rasanya kalian sebagai mahasiswa. Pasti kesel banget.. kurang 0,1 nilai kalian menjadi A, tapi kenyatanya cuman dapet B. enggak beda kan sama yang dapet nilai 70…
 *thats right

        Tiap mahasiswa punya standar nilai sendiri. Beda  fakultas beda target nilai. Misalnya anak Teknik… jaman SMA, dapet nilai 100, 90 itu udah biasa…  saat memasuki dunia erkuliahan yang kejam, mereka hanya memasang target lulus dengan standar C. Dapet nilai 60 udah membuat mereka senengnya enggak karuan, melebihi senangnya ketemu sama Nabilah JKT 48.  Iya… jujur aja kalo gue lihat nilai anak-anak teknik, dapet IP 2,5 itu udah hebat… dilihat dari KHS mereka, rata-rata nilai mereka djarum… maksudnya??? Iya, tujuh…enam…tujuh…enam…

        Beda lagi sama anak hukum dan anak ekonomi. Bagi mereka dapet nilai A itu udah wajar. Gue lihat nilai temen-temen gue cukup bikin gue mangap-mangap…
        Entah faktor apa yang mempengaruhi fenomena nista ini. Padahal udah belajar semaksimal mungkin… belajar sebelum ujian dan belajar pas lagi ujian…. Hagh..hag…hagh… yang jelas faktor dosen juga mempengaruhi, ada dosen yang baik hati dan enggak fakir kalo urusan nilai. Tapi ada juga dosen yang perfeksionis… yang selalu ngasih nilai berdasar objektivitas mahasiswa…Biasanya dosen yang enggak fakir nilai bakal jadi dosen favorit mahasiswa meski mahasiswa merasa enggak nyaman  kalo diajar.


        Enggak terasa udah mendekati Yudisium. Banyak mahasiswa, termasuk gue yang dibuat senam jantung gara-gara nilai KHS… yang bisa dilakukan mahasiswa cuman tidur biar engga galau dengan tangan kanan megangin tasbih dan tangan kiri megang gadget buat update info nilai kuliah… sumpah… ini gue banget…
        Apapun hasilya… diterima dengan dada lapang… jangan diterima dengan dada Jupe… entah apa maksudnya kata-kata gue barusan… Andai saja nilai kuliah sebaik nilai jaman sekolah di SMA…  Yang penting proses dan ilmu yang didapet berkah dan bermanfaat udah cukup. Semoga IPK semester ini lebih baik dari semesnter lalu…
 *amin deh...
Gue kira cukup ini dulu curcolan gue.  Gomenasai… malem-malem menggalau. Maklum aja… gue ini tipe cowok yang udah galau. Liat kucing kawin, galau. Liat langit mendung, jadi galau. Liat orang pacaran disemak-semak, galau. Liat Nabilah JKT 48, enggak galau… hagh…hagh…hag….Oke.. Sayonara Minna… gue mengucapkan “MARHABAN YA RAMDHAN”. Selamat menunaikan ibadah Puasa untuk kalian yang meenjalankan…

16 comments:

  1. ow gitu yaaaa, lumayan nih buat referensi maba baru kak hahaha
    main balik kan :))

    ReplyDelete
  2. stuju gue.
    tiap fakultas memiliki standar tersendiri soal nilai dan ipk Muahahahue :p

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. ya namanya juga kuliah :) semakin tinggi semakin besar anu yang menerpa :D

      Delete
  4. IPK gue belum terbit, belum ujian semester malah. toloooonng :'(

    ReplyDelete
  5. iya gue kesel banget, udah belajar bener-bener nilai gue kecil. Giliran org yg jarang masuk nilainya gede :(

    ReplyDelete
  6. kayaknya gue harus siap-siap menghadapinya nih :)

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou