Tuesday, May 28, 2013

Fenomena Dewasa Karbitan


Halo para pembaca blog gue yang setia, akhirnya gue bisa muncul lagi. Sebelumnya gue mau nyapa adik-adik SMA pembaca blog gue yang baru aja lulus dan ada yang udah lolos SNMPTN undangan. Bagi yang belum lolos, kalian dapet KONDANGAN kok. Hahaha, Jangan menyerah adik-adik SMA, jangan sampe kalian bunuh diri loncat ke sungai gara-gara gagal SNMPTN, masih ada kesempatan di SBMPTN besuk Junii. Disiapin aja masih ada beberapa minggu.

Beberapa hari ini gue sempet disibukan dengan responsi praktikum (yang gagal). Minggu penuh ujian dan tugas sampe menyita waktu nebar paku di jalan. Haha, enggak kok, bercanda. Oke, kali ini, gue akan ngebahas tentang “Kedewasaan
Dini”.

Oke, maksudnya mau bahas apa ya Prof Wis? Apakah mau ngebahas Sinetron Akibat Pernikahan Dini? Atau mau ngebahas Dini yang menjadi Dewa, Dewa ranjang maksudnya. :P. kayaknya asik nih kalo ngebahas seputar Dini kayak ejakulasi dini.. hahaha..

Gue enggak akan ngebahas ejakualsi dini atau pernikahan dini. Gue akan ngebahas fenomena yang ada disekitar gue yang enggak biasa. Daripada terlalu lama bacot, kita kupas tuntas aja setajam tikungan F1. Cek Kidot..

Beberapa waktu lalu, seperti biasa, di hari Minggu yang cerah gue jalan-jalan keliling kampus. Alasan gue jalan-jalan keliling kampus cuman dua, yang pertama buat olah raga dan buat nyari sarapan di pasar pagi. Pas lagi jalan, gue ngelihat segerombolan anak-anak cowok dan cewek yang lagi nongkrong. Kalo gue lihat, mereka masih terlalu kecil, kira-kira mereka masih SD. Gue sempet mangap-mangap ngelihat penampilan si anak cewek, di usia yang terlalu lkecil, dia memakai pakaian “kehabisan kain”. Iya, pakai Hotpain dengan baju yang sangat ketat banget.. Gue sempet mikir, anak sekecil itu masa “Itu”nya udah besar banget, padahal masih masih bau jahe.

Dari fenomena tadi, gue jadi mikir dan pinjem mesin waktu Doraemon untuk balik ke jaman gue masih SMP. Jaman gue, anak-anak cewek baru dateng bulan saat mereka SMP, bahkan dipertengahan kelas 2 masih sedikit yang “kedatangan tamu.” Tapi, sekarang anak masih kelas 4 SD aja udah kedantangan” Tamu” tiap bulan. Hal ini nunjukin kalo pertumbuhan anak jaman sekarang sepertinya lebih cepat dari yang biasanya.

Hal ini nunjukin kalo organ reproduksi mereka udah aktif. Jaman sekarang, di usia 12 tahun, anak-anak udah masuk ke dunia pubernya. Normalnya, di usia 16 tahun mereka harusnya baru dewasa. Survei yang dilakukan situs Netmums ini menemukan hasil yang cukup mengejutkan. Sebanyak 70 persen wanita mengatakan anak-anak mereka mulai dewasa pada usia 12 tahun

Kayaknya bikin merinding deh kalo lihat berita kayak gitu, lebih merinding dari ngelihat Jupe jadi bintang sabun colek sampe tupeh-tumpeh. Kayaknya anak-anak jaman sekarang dipaksa buat jadi dewasa. Kalo diibaratkan, buah yang belum masak, dicampur gas karbit dan buah yang mentah tadi jadi matang, meskipun rasana enggak enak.

Di jaman globalisasi enggak dipungkiri, membuat anak-anak kecil jadi “Dewasa Karbitan”. Gimana enggak cepet dewasa kalo tiap hari disuguhi hal-hal yang bikin cepet bikin mereka dewasa. Nih beberapa pengamatan gue, hal-hal yang bikin cepet dewasa:

1. Internet

Dijaman globalisasi kayak gini, internet udah jadi kebutuhan primer lagi, termasuk gue sebagai anak kos. Sehari enggak konek internet, bikin gue sakaw nyakar-nyakar modem. Tapi gue kan udah dewasa, jadi enggak apa-apa.
Jaman kecil gue, belum ada internet, kalaupun ada, itu masih jadi barang langka dan yang punya baru Pak Bupati. Tapi sekarang anak-anak udah gampang mengakses yang namanya internet. Semua info dapat diakses pakai internet termasuk situs Bokep. Kalo anak kecil masih SD udah buka situ Bokep dan nonton Bokep berjamaah tiap hari gimana enggak cepet dewasa.
Ya, gue bias lihat fenomena yang terjadi. Beberpa waktu yang lalu kana da berita pemerkosaan yang dilakukan oleh anak SD di gudang masjd. Ngerei banget kan???

2. Tontonan TV

Tontonan TV juga mempengaruhin kedewasaan anak-anak. Jaman gue kecil, tiap hari minggu semua acara di TV buat anak –anak semua. Iklan yang enggak ada hubungannya sama anak-anak pasti enggak tayang kalo hari Minggu. Tapi sekarang kita lihat acara TV tiap waktu, apalagi tiap hari. Lebih banyak nampilin acara anak dewasa daripada anak-anak. Lihat aja kayak acara D*hs**t, Twitterr yang ngajarin adegan yang enggak pantes ditonton anak kecil, apalagi yang ditontonin paha para presenternya. Gue pesen dada aja daripada paha (*lhoh).

3. Musik

Menurut analisa gue, music sangat berpengaruh sama kedewasaan anak kecil. Coba kita lihat music jaman sekarang, lebih banyak music cinta-cintaaan atau music anak-anak? Kalo gue lihta, music anak malah enggak ada yang ditampilin dan diputerin di TV. Ada ajang pencaarian bakat nyanyi Anak kecil aja lagunya udah “cinta-cinta”an. Bikin nangis para TunaAsmara Guys.. jaman gue masih kecil dan harga bensin seliter seribu rupiah, penyanyi anak-anak kayak Taufik Hidayat, Dr Boyke selalau nyanyiin lagu “Diobok-obok”. Tapi jaman sekarang, anak Kecil lagunya “Iwak Peyek” Cinta satu malam”. Busyet deh, Cinta Satu malam? Kayak Penjaja Seks aja..

4. Makanan

Makanan juga hal vital yang mempengaruhi karbitan Anak-anak. Jaman sekarang kita lebih nemin makanan cepet saji dan praktis dengan bumbu kimia yang dapat merangsang hormone seks anak-anak agar cepat matang. Menurut video dan buku yang gue baca, semua emang udah dirancang. Kayak konspirasi Wahyudi yang membuat biar anak-anak cepat dewasa. Ibarat ayam Potong, selalu diberi makanan perangsang agar lebih cepat bertelur. Begitu juga sama anak kecil yang diberi makanan yang lebih banyak mengandung bahan kimia buatan yang menstimulus hormone anak-anak.


Masih banyak lagi factor yang engga bias gue tulis lagi, soalnya gue udah capek heheheh. Semua udah terjadi, yang bisa dilakukan saat ini adalah ngajarin anak tentang hal-hal yang enggak boleh dilakuain dan apa yang harus dilakukan. Misalnya, ngasih anak baju yang enggak ngumbar nafsu bagi yang ngelihat, ngajarin tentang pendidikan Seks dlll, . Pas masuk ke dunia pubertas, keingintahuan anak sedang besar dan nafsunya juga besar. Biar enggak kecewa, lebih baik mencegah daripada terlambat.

Oke, cukup ini dulu tulisan Prof. Wisnu, semoga bermanfaat, kalo enggak manfaat ya dipakasa biar manfaat. Gue ucapin selamat buat pak Ganjar Pranowo yang udah siap jadi Gubernur Jateng, semoga bisa membuat kebijakan untuk memberikan Ipad dan Iphone gratis buat anak kos kayak gue. Oke.. Arigatou gozaimasu, Merci beacoup, Sankyu, matur nuwunudah baca tulisan gue ini..

12 comments:

  1. ngeri iiih.. terus anak gue nanti gimana?? #lho

    ReplyDelete
  2. miris klo liat anak skrg berbakat tp cara pencitraannya di muka umum trlalu keluar jalur dr presepsi layaknya seorang anak kecil pada umumnya.

    ReplyDelete
  3. iya setuju nih soal musik, makanan juga berakibat nggak sabar menunggu :|

    ReplyDelete
  4. jangan samapi indonesia kayak begitu lah, ini semua ya pengaruh dari barat, orangtuanya yang berperan sebagai protektor mulai hilang kontrol..

    ReplyDelete
  5. Biasanya akibat dari orang tua yang 'lepas tangan' terhadap kehidupan anaknya.

    ReplyDelete
  6. setuju soal musik, mana musik jaman sekarang ababil banget -___-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Musik sekarang gak bisa dibedakan mana yg anak kecil mana yg tua..

      Delete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou