Loading...

Nostalgila BAreng Permainan Jaman Kecil

Hello para Mahasiswa punya cerita Lovers, Akhirnya gue nongol lagi. Gimana apakah merindukan tulisan aneh gue? Semoga aja enggak. Banyak...


Hello para Mahasiswa punya cerita Lovers, Akhirnya gue nongol lagi. Gimana apakah merindukan tulisan aneh gue? Semoga aja enggak. Banyak orang yang pusing setelah membaca blog gue. Gue juga pusing karna enggak tau mau nulis apa.

Beberapa hari ini gue lagi sibuk menyimak berita kisruhnya Adi Bing Slamet dan eyang Subur. Semenjak Nama Eyang Subur muncul dan menjadi trend center di infotaiment, sekarang jadi banyak bermunculan EYANG-EYANg yang lain. Kayak Eyang Sigit, Eyang Sabar, Eyang naik haji. Dari kisruhnya Adi sama Eyang Subur, gue jadi dapet inspirasi buat nulis. Oke, kali ini gue akaan membahas permainan jaman
kecil gue. Buat kalian yang pernah kecil di tahun 90-an, pasti tau sama permainan ini. Gue pingin nostalgila sama permaninan jaman kecil yang sering gue mainin bareng temen-temen gue.

Oke, langsung aja daripada kelamaan. Oke, Permainan yang sering gue mainin jaman kecil.

1. Demprak
*demprak, emang asik

Jaman kecil gue sering mainan demprak. Kalo tempat gue namanya demprak. Permainan loncat dengan kaki satu melintasi kotak kotak. Gue juga harus mempunyai senjata. Kalo gue sering pake pecahan eternit. Senjata ini bakal di lempar ke tiap tingkat kotak. Permainan ini berakhir saat senjata gue berhasil melewati kotak dan balik ke start.


Game ini bikin gue kangen. Gue masih inget, pertama kali gue memainkan game ini pas masih kelas 1 SD. Gue diajarin sama temen gue, sebut saja Heri Pamungkas.

2. Petak Umpet
*hide and seek Sesat

Permainan yang dikenal orang Zimbawe dengan “Hide and Seek” ini gue mainin pertama kalinya pas kelas 1 SD juga. Permainannya simple sih, gue harus suit dulu dan yang kalah bakal jaga. Dan ironisnya gue selalu kalah kalo lagi suit. Sampe sekarang gue selalu kalah dalam hal suit.

Gue harus menyandarkan tangan dan kepala gue di tembok sambil menutup mata. Gue haruss ngitung dari 1 sampe 50. Sesat banget kan, setelah selesai menghitung, gue harus nemuin temen-temen gue yang sembunyi. Kalo udah ketemu, gue harus cepet-cepet lari ke posisi start gue dan bilang dor sambil megang tempat bersadar gue tadi.


3. Lompat Tali
*gak cowok gak cewek main ini

Emang kedengarannya aneh, cowok main lompat tali. Jaman kecil gue, engak cowok enggak cewek pada join sama game ini. Gue harus lompat-lompat kayak orang kesurupan Nabilah JKT 48 sambil tepok tangang. Tali yang dipake adalah karet gelang. Bagi yang kalah, harus megangin karet gelang sambil di puter.

Kalo dipikir, ternyata banyak manfaatnya lho permainan cewek ini. Menggabungkan olahraga dengan permainan. Gue juga bertamabah tinggi dan dapet kepuasan mainan bareng-bareng temen gue. Tapi ironisnya, jaman sekarang udah enggak pernah gue lihat anak-anak main bareng temennya. Mereka lebih asik main game sambil teriak teriak dan kata-kata kotor keluar semua sampe tumpa-tumpah. Atau, anak jaman sekarang lebih asik maen Androidnya dibandingkan interaksi secara langsung sama orang.


4. Lompat Tinggi
*Lompat tinggi :D

Jaman kecil, gue juga sering main lompat tinggi. Biasanya kalao habis lompat tali, gue bareng anak-anak main lompat tinggi pake karet gelang. Gue harus melompati karet gelang tanpa menyentuh gelang. Ya lebih tepatnya kayak orang lompat tinggi gitu.
Mula-mula, tingginya 0 cm dari tanah, lama kelamaan naik mejadi di atas kepala. Kalo udah tinggi gelang melebihi tinggi gue, yag bisa gue lakukan cuman nangis di bawah rok. Enggak lah!!! Gu harus pake trik agar bisa melewati karet gelang. Biawsanya gue injek karet gelang dan gue salto. Hahahah.


5. Kelereng
*Seberapa hebat kamu

Pasti buat anak cowok pernah main kelereng. Iya, mainan benda bullet-bulet yang dilempar. Jaman kecil gue sering main kelereng, dan gue selalu kalah. Permainanya simple, gue harus masang kelereng gue ke arena yang udah ditentukan. Lalu dari jarak 5 meter, gue harus ngelempar kelereng andalan gue menuju kelereng yang gue taruh tadi. Gue harus bisa ngenain kelereng yang ada di depan gue. Kalo kelereng yang dipasang para pemain kena, so kelereng yang kena bakal jadi milik gue. Tapi kalo kelereng orang lain kena kelereng senjata gue, maka gue kalah dan harus keluar dari game. Secara enggak sadar, gue udah main judi, main taruhan. Hahahah.


6. Tepok Gambar

Permainan simple ini pertama kali gue mainin pas kelas 1 SD. Jaman kecil, gue sering ngumpulin gambar kecil berukuran layar hape. Biasanya gambar kartun kayak Dragon Ball, Digimon dan Miyabi. Eh, jaman kecil kan belun ada Miyabi, adanya Mie Ayam. Hahahah.

Gue harus nepokin gambar gue sama temen gue. Gambar yang posisinya menghdap pemain maka dia yang menang. Bagi yang kalah harus ngasih 1 gambar ke pemenang. Dan gue selalu menang tiap main. Dulu ide kreatif gue muncul, gue nyari kartu yang punya gambar sama. Lalu gue lem jadi bolak balik. Akhirnya gue menang terus deh. Hahaha. Permainan ini juga ngajarin kita judi lho.. tapi pas kecil kan gue belum ngerti apa-apa. Yang penting main dan have fun :D

7. BENTHIK
*Kalo bisa mecahin kaca pake ini, permainan makin seru

Yap, gue kanal sama permainan ini pas gue masih kelas 5 SD. Emang kedengarannya asing. Iya, ini adalah permainan anak kampong. Gue juga enggak yakin kalo anak kota tau permainan ini.
Permainan yang hanya menggunakan sebuah kayu/ sebilah bambu sebagai pemukul dan sebagai yang dipukul/
Caranya simple, gue meletekan sepotong kayu/ bambu ke tanah atau bata, dan gue harus memukul menggunakan kayu yang lain. Diusahakan agar kayu yang kita pukul enggak tertangkap oleh pemain lain. Kalo udah di lempar, gue harus lari menuju ke seberang. Lebih tepatnya permainan ini kayak Kasti.


Dan masih banyak banget permainan jaman kecil yang gue kangenin. Kayak lari-larian gitu. Gue kadang sering nangis sendiri di bawah siraman gayung kamar mandi. Gue udah enggak pernah lihat ada anak-anak kecil yang mainan permainan social ini. Jaman udah berubah, anak-anak malah lebih asik mainan computer sampe matanya enggak bisa ereksi. Inilah pengaruh perubahan jaman dan kemajuan IpTEK. Menjauhkan yang dekat dan mendekatkan yang jauh..

Oke, gue kira cukup ini aja postingan gue. Selamat dating Aprril. Semoga fenomena kisruhnya Eyang Subur segera selesai. Thanks udah baca tulisan gue.
sma 3 magelang 6724751143144407668

Post a Comment

  1. semuanya ngangenin gue.. tapi kenapa ya, anak sekarang jarang main gituan. padahal gue dulu sering main abis pulang dari sekolah. :D

    ReplyDelete
  2. just a same. Muntilan ga beda jauh bro. Di tempat ku bukan demprak tapi ENGLKING

    ReplyDelete
  3. mangnya sekarang udah nggak ada yang namanya maen petak umpet ya, bang ??? kasian bangt anak'' zaman sekarang.
    nah kalo permaenan no.7 gue belom pernah liat, selaen itu udah pernah gue rasain smuanya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. permainan no 7 itu permainan kampung, kalo kalian pernha ke desa,pasti udah permnah main ini.

      Delete
  4. kyaaaaaa >0<
    smw ini gw mainin wkt gw TK ama SD dulu... jd inget lagi..
    kalo demprak, waktu gw di papua namanya "gicik" pas pindah ke jawa namanya "gejlik". trus yg lu sbut tepok kartu tuh, di tempat gw bilangnya "wayangan".. itu kartu kalo dulu bli blm dgunting, jd biasanya kalo males, gw minta emak gw yg guntingin tuh kartu. gambarnya macem2 plg suka gambar tokoh disney, soalnya jarang bgt yang jual #curcol
    permainan yg no.7 tuh gw rasain pas di papua dulu, asik tapi jujur aja, susah mainnya.. tp yg namanya anak jadul mah asik2 aja, soalnya brg2 mainnya.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. permiann jaman dulu itu permainan Sosial, yg melibatkan interaksi sosial langsung..

      Delete
  5. semuanya udah pernah ngerasain, cuma benthik yang belum .-.

    ReplyDelete
  6. semuanya pernah ane mainin, memang seru ya... ahhaha.. tapi ada penamaan yang berbeda nih, sekedar sharing ya...
    1. Cengkah
    2. Renjong
    3. Main tali
    4. Main karet
    5. guli
    6. gambaran
    7. patuk lele

    ReplyDelete
  7. ooh jadi itu namanya demprak. baru tau =))
    semuanya pernah aku mainin kecuali benthik haha
    ah.. jadi kangen masa kecil :")

    ReplyDelete
  8. yeay gue anak kampung, entah harus seneng atau sedih
    tapi gue kangen sama permainan yang kaya gitu lagi yang sudah semakin jarang dimainin sama anak jaman sekarang :(

    ReplyDelete
  9. hahaha jadi inget temen gue yang masuk rumah sakit gara2 main benthik kena kayu matanya -__-

    ReplyDelete
  10. Ini bener banget bang, sekarang mah gak ada tuh anak kecil pada maen begituan. Banyakan pada oel, maen game, etc. Alhamdulillah masa kecil gue terselamatkan :D

    ReplyDelete
  11. emang miris kalau lihat fakta anak kecil jaman sekarang. tapi yah itulah namanya perkembangan jaman. selalu ada pergesaran budaya. kita berharap aja smga permainan itu gak punah. karena gue yakin, prmainan itu msih ada yang mainin mskipun cuma satu dua..
    btw, yang no 7 itu biasa dikampung gue di sebut patok lele. gak tahu deh apa hubungannya sama lele..

    ReplyDelete
  12. wah... bener2 bener di kampung nih =D
    dan ternyata gw juga tau semua permainan lo, dan itu tandanya gw juga kampung -_-
    hhahaaa

    thanks udah main ke blog gw..

    jangan lupa di follow juga mas =D hehe

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers