Monday, February 4, 2013

Trip To Suwuk Beach( Spesial Tunaasmara)



Sumimasen, Halo-hola, Bulan Februari udah tiba. Bulan yang menjadi momok buat para Tunaasmara. Karena di bulan ini para tunaasmara sedang dibelenggu agar tidk bisa mencari teman. #Nyesek. Kayaknya baru kemarin bulan Januari, dan sekarang udah februari (*yaiyalah, Habis Januari masak langsung April). Gak terasa istirahat dari kuliah akan segera berakhir. FYI, kuliah itu gak ada libur kecuali hari Minggu sama hari hari besar. Dalam kuliah Cuma ada hari “Gak ada Kuliah”.

Kali ini, gw bakal ngebahas perjalanan gw piknik ke salah satu pantai
di daerah Kebumen, yaitu Pantai Suwuk. Gw pergi wisata dalam rangka melepas penat. Daripada terlalu lama, cek kidot aja. FYI Pantai Suwuk terletak di pesisir selatan Jawa, tepatnya di kabupaten Kebumen.
*Gerbang Pantai Suwuk

Minggu kemarin, kalo gw gak lupa, tanggal 3, gw pergi ke kebumen. Gw pergi bareng keluarga, ada Bokap, Nyokap, adik gw dan gak lupa nenek gw. Gw pergi nganterin nenek gw karena nenek gw ada urusan yang kudu diselesain. Gw berangkat dari rumah jam 07.00 pagi. Dengan perut kosong, gw sekeluarga berangkat dan gak lupa mampir ke warteg. Suasana jalan raya yang masih sepi dan truk-truk pengangkut barang juga masih sepi.

Singkat cerita, 6 jam kemudian gw baru nyampe rumah Nenek gw di Gombong. Maklum aja, coy, gw nyasar karena ngambil rute jauh. Bermodalkan nekad, gw nyasar terlalu jauh. Yang seharusnya cuma 3 jam lewat jalur biasa, kini berubah menjadi 6 jam karena lewat jalur alternatif.. Sesampai di rumah nenek,solat zuhur dan langsung ke Pantai selagi nenek gw nyelesain urusannya. 

Setelah muter-muter melewati lembah dan gunung, gw nyampe di Pantai . Gw langsung kenalan sama PAntai yang agak bagus tadi. Namanya Pantai Suwuk. Sore itu cuaca mendung dan agak gelap, meskipun masih jam 3, tapi seperasa jam 15.00 (yaiyalah). Gw langsung kaya orang kesurupan saat liat laut. Maklum Bro, udah lama gw gak maen di laut, dah lama juga gw gak guling-guling di atas pasir laut.

*Gw khilaf kalo liat pantai, jadi pingin koprol


Tapi sayang, gak pake BAik-Baik, kondisi pantai sangat memprihatinkan. Laut yang coklat kehitaman dan kondisi pantai yang dipenuhi dengan sampah membuat gw gak jadi ngguling-ngguling di pasir. Gw gak lupa mengabadikan momen-momen dengan poket kamera gw. Di sebelah Timur, ada sesuatu yang manarik perhatian gw. Gw melihat banyak sekali batu kali yang disusun menjadi tanggul.. Gw mencoba naik di batu yang disusun tadi. Nih gw lagi naik:

*Gw lagi naik Batu

*Kaya naik tebing

Sesampai di atas apa yang terjadi pemirsa, ternyata banyak sekali pasangan-pasangan mojok. Sebagai Tuna_asmara, gw merasa terganggu. Mereka pelukan tanpa melihat situasi. Hal ini sangat mengganggu buat kaum Tunaasmara kaya gw. Kejadian ini sangat tidak berperikeTunaAsmaraan. Gw gak lupa buat mengabadikan momen yang gak berperikemanusiaan tadi. Nih:

*busyet dah, romantis beud

Kalo gw liat, kayanya mereka masih anak sekolah. Di sepanjang pantai juga gw nemuin hal yang sama. Gw Cuma ngeliat sepanjang pantai hanya ada couple-coule yang sedang membuat film FTV. Kalo aja gw jadi sutradara film FTV, gw akan buat judul film “Cinta Bersemi di Pasir Pantai”. Gw yakin, setelah dibuat, film ini bakal dicekal sama ormas dan FPI. Hahaha.

*FTV yang akan kejar tayang

*Biarlah helm dan pasir jadi saksi cinta kita...

Karena keasikan foto-foto, gw lupa kalau batre camdik gw habis karena lupa belum dicas. Gw pingin banget liat sunset, tapi sayangnya cuaca gak mendukung karena mendung. Jam di tangan gw menunjukan 04.00, gw dan keluarga harus balik ke rumah nenek gw. Karena hari itu juga, gw pulang ke Magelang. Capek sih, tapi gw rasa gw puas bisa main ke laut aja. Meskipun di pantai banyak banget pasangan yang merdeka karena bulan ini adalah bualan Merah jambu, dimana para TunaAsmara sedang dikerangkeng dan gak bisa mengganggu para pasangan gelap.

*langitnya bagus kan, kaya mau roboh

Gw pulang ke Magelang dengan sehat selamat, sentousa dan sampai di rumah jam 08.00 malem.Mungkin, ini aja dulu buat postinagan di awal Februari. Ingat, jangan lupa tonton FTV “Cinta Bersemi di atas Pasir Pantai”. Gw juga pesen buat para couple-couple yang mengumbar kemesraan di tempat umum, hargai para Tunaasmara. Oh iya, Hukum orang berzina itu halal buat di rajam. Hahahaha. #JombloNyariTemen.

Sayonara, Mata ashita.. Au revoir, sampe ketememu dipostingan selanjutnya.. hidup Mahasiswa dan Hidup TunasAsmara.

16 comments:

  1. Banyak yang pacaran di tepi pantai ... jadi ingat lagunya Jamrud dulu #eh

    ReplyDelete
  2. setuju, ayo kita rajam mereka, pake pasir sama helm, kalo perlu kita lelepin di laut.... *efek jomblo

    kalo ane bukannya jomblo ngenes kayak sodara, tapi JOSH!

    ReplyDelete
  3. eh sob, elo adek-nya alitt ya? kok mirip, apa jangan2 kalian kembar siam terus dipisah pake mantra "avadra kadavra" Voldemort? *okelebe, sorry2, gue emang suka berfantasy

    wah keren tuh pantainya (serius), soale gue di jakarta kalo ke pantai paling ke ancol, bukannya mesra2an sama pacar (orang), gue malah mungut2 sampah *maklum mhs gogreen *uhuk

    but anyway, saran buat tuna_asmara, ketika elo ngeliat pasangan lagi berduaan di pantai dan gerakan mereka mulai mencurigakan, semprotlah mereka dgn baigon.

    sekian.

    eh salam ya ke alitt, dapet salam dari dosbing gue, "buruan lulus" :)
    -----

    visit me at www.skripsit.com

    ReplyDelete
  4. rmh gue jg dket danau gitu, jadi banyak org pada kelakuan geje pas pacaran disana. banyak obyek lahh haha :p

    ReplyDelete
  5. emang sih pemandangan kek begitu merusak suasana aja ya ga? banyak aura org ketiga, hii serem

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou