Monday, February 25, 2013

Diskrogafi Hape Penuh Kenangan


Konbanwa Minna-san. Gak terasa liburan kuliah udah selese. Hari ini gue udah harus balik ke kos lagi, padahal kemarin baru aja dari kos. Kalo menurut kalender akademik kampus, besuk udah masuk kuliah. Tapi dewa apes lagi sama gue. Sampe hari ini, gue masih galau KRS-an. Padahal prodi lain udah siap menerima perkuliahan dari bapak Ibu dosen. Beberapa hari ini Monas juga bakal rame. Gue berpikir, pasti gara-gara berita di TV. Berita kasus korupsi, berita soal gantung-menggantung. Entah apa yang digantung, mungkin jemuran, atau tali kutang.. Gue yakin pasti Monas semakin ramai orang kalo di sana ada acara gantung-menggantung kutang dan jemuran.
Gue ikutin berita yang ada TV. Setelah gue cermati, ternyata Monas ramai karena Monas tempat piknik dan study tour apalagi hari ini hari libur. Penonton kecewa.

Trus apa gantung mengantung kutang dan jemuran sama Handpone Nu?

Gak ada hubunganya sih. Lha masalah buat Ente? Gak kok, gue cuman ngikutin yang lagi panas. Sepanas Tai Ayam yang baru keluar. Hehehe.

Beberapa hari ini gue ngamatin handpone yang gue punya. Gue merasa handpone udah bukan barang wah lagi. HP udah ada di mana-mana dan siapa aja pasti punya. Dari pejabat, sampe pengamen di terminal punya HP. Kadang anak SD yang masih kencing di celana udah bawa HP ke sekolah dan ke mana aja.

Beda banget sama jaman gue. Pas SD, belum kenal yang namanya HP. Kalo mau telpon-telponan yang ke Wartel. Baru kelas 3 SD, kalo gak salah, Andika Kangen Band masih belum dipecat dari Kangen Band, gue baru tau yang namanya HP. Saat itu, tante yang punya. Dan gue berusaha minjem HP tadi. Alhamdulilah gue sukses ngancurin HP punya tante. Sampe sekarang tante masih trauma kalo gue minjem barang-barang elektroniknya.

Pas gue kelas 5SD, hape udah mulai dikenal di kalanagan gue. Temen-temen gue udah pada punya HP dan dipamerin ke sekolah. Lha sejak saat itu, gue jadi tau cara make Hape tanpa perlu ngancurin. Oke, kali ini, gue akan bernostalgila bareng hape-hape yang pernah ada dalam hidup dan pikiran gue. Langsung aja yang pertama:


1. NOKIA 3310
Kalian pasti tau yang namanya hape di atas. Itu adalah hape yang pertama kali gue beli. Jaman dulu, gue beli harganya 700 ribu. Mahal banget kan? Gue baru punya hape kaya gitu pas gue masih kelas 6 SD. Meskipun hape masih monokrom, monophonik, tapi hape ini punya keunggulan. Seumpama kalo lagi kesel pingin ngelempar orang, tinggal lempar aja pake hape ini. Gue jamin, orang yang kena hape ini bakal amnesia. Kadang, kuda bunting kalo dilempar pake hape ini, gue jamin besuknya bakal keguguran 8 turunan.
Yang menarik, hape ini punya game kaya Space Impact, Snake, sama dakonan gitu. kalo kalian inget dan pernah maen itu, berarti masa kecil kalian selamat.

 *Bisa aja kan?
Gue seneng banget pas punya hape ini, meski pas itu udah ngetrend hape yang udah ada kameranya. But, It’s my 1st hp that I have.

2. Siemens A55

Hape N3310 di bawa nyokap sama bokap. Saat masuk SMP, gue dibeliin hape Siemens. Gue tertarik karena suaranya udah polifonik meski layarnya masih ietm kuning. Gue seneng banget, karena gue udah punya hape dan boleh bawa hape.
Tapi sayang, SMP gue gak ngebolihin siswanya bawa HP ke sekolah. Kalo sampe ketahuan bawa hape bakal kena skorsing dan dapet point 25. Di sekolah kalo pointnya udah 100 maka siap-siap buat kena kick out dari sekolah. Kalo mahasiswa ya DO.
Hape Siemens biru ini gue kasih ke nyokap. Gue jadi Tuna-Handpone sekarang. Sayangnya, nasib si Biru ini tragis banget. Dia rusak gara-gara kesiram sayur tongseng. Sumpah, ini fakta. Saat ini, Hape Siemens udah gulung tikar dan milih buka pabrik Empek-empek. Sekarang gue gak pernah liat hape siemens di konter dan toko obat terdekat.

Oh iya, Hape ini ada gamenya juga lho. Kalo gak salah, yang nyusun balon itu, apa namanya gue lupa.


3. Sonny Ericsson K310i

Ini hape ketiga yang gue punya. Ceritanya, pas mau piknik ke Jakarta, gue kan gak punya hape. Soalnya hape udah gue kasih ke nyokap. Gue mau study tour ke Jakarta masa gak bawa alat komunikasi. Karena ortu was-was kalo gue nyasar ke rumah Om Anas, Nyokap ngebeliin hape ini 2 hari sebelum berangkat ke Jakarta. Gue masih inget, gue beli pas Malem minggu, Coz, Senin sore gue berangkat ke Jakarta.

Ini adalah hape tercanggih yang gue punya. Soalnya, hapenya udah bewarna, udah bisa muter mp3 meski memorinya cuma 15 MB. Hehehe, gue juga inget, memorinya udah penuh karena gue isi 2 lagu. Yang lebih wah, hape ini udah bisa buat video.
Selain itu, hape ini udah bisa buat internetan, trus ngirim file pake infrared. Gue seneng banget jadi bisa tranfer video sama temen gue. Video apa hayo??? Ada aja. Meskipun waktu itu, hape temen-temen gue udah pake bluetooth.

Yang lucu lagi kalo mau ngirim file, pasti ditempelin, kaya cacing kawin. Kadang gue tindihin juga kalo mau ngirim file. Heheh.

4. Nokia 6600

Memasuki masa SMA, gue punya keinginan buat ganti hape. So gue ngekual SE k310i yang canggih ini ke tukang hape bekas. Gue tuker tambah sama hape N6600. Gue baru bisa beli karna hapenya udah murah. Dulu, pas gue masih kelas 6 SD, hape ini harganya 3 juta. Dan pas gue beli, harganya udah 500 ribu. Sumpah, udah lama gue pingin hape ini. Akhirnya, dengan hati berat, gue tuker SE K310i sama hape bekas N6600.

Sayang, tapi gak tau sayang sama siapa, baru beberapa hari, hape ini mengalamai disEreksi. Penyakit hape mulai muncul kaya Joistik rusak. Gue inget, gue udah 5 kali ganti joistik dalam waktu setahun.

Tapi gue bangga, meski hape ini lebih mirip Sabun daripada hape. Keunggulan hape ini, udah ada blututh sama infrared. Yang paling hebat itu, layarnya yang gedhe banget. Jadi kalo buat nonton pilem, jadi lebih mantep. Hehehe.

5. Sony Ericsson K530i

Hape berikutnya, gue balik sama hape Sony. Gue trauma pake Nokia. Semenjak hape gue yang kaya sabun rewel, gue milih SE lagi. Soalnya, SE itu harganya murah, lengkap, suaranya juga CETAR mebahana melebihi Soimah, meski harga jualnya jeblok.
Akhirnya, pas kelas 2 SMA, gue ganti hape SE K530i. Hape ini udah sangat canggih buat gue. Soalnya udah 3G jadi gue bisa videocallan. Selain itu, hape cantik gue ini juga keren kalo buat ngegame. Biasanya kalo buat maen Miami night, orangnya bisa berlarian gitu.

Tapi naasnya, hape gue gak bertahan dari setahun. Hape keren gue ini, dimabil sama MALING biadap. Kalo malingnya botak, gue kasih sebutan BOBY. Boby singkatan dari Botak Biadap.

6. Sony Ericsson K770i

Setelah hape gue direnggut keperawannanya sama maling biadap, gue dibelikan bokap. Soalnya, gue ngerasa kesulitan buat komunikasi. Kalo mau pingin telpon harus ke Wartel. Yang lebih ironis, sekarang wartel udah pada gulung tikar. Mereka lebih milih buka usaha prostitusi Online ketimbang buka wartel.

Demi menjaga komunikasi, gue dibeliin hape ini. Gue masih belum bisa move on dari Sony Ericsson. Semakin bertambahnya tahun, semakin lengkapa dan canggih hape gue ini. Hape gue ini udah punya kamera 3.2 Mp. Dan yang bikin gemes, udah bisa autofokus. Jadi gue bisa motret objek dalam jarak deket kaya buku/ teks.

Dengan gini, gue jadi bisa motret jawaban ulangan minggu depan. Hahah, gak lah, gue kan Twiboy yang baik hati. :D
Nasib hape gue ini juga sama seperti hape gue yang lain. Hape gue ini rusak dan konslet bertahun-tahun. Masalahnya sih cuman sepele. Doi kesiram air pas gue lagi mandi. Gue masih inget, kejadian ini pas gue tes UMPTN gitu. heheheh.

*Hape multifungsi, bisa buat demo juga

Oke, gue kira, ini aja kisah gue bareng hp kesayangn gue. Semoga bisa ngembaliin ingatan kalian tentang hp masa lalu. Jaman sekarang udah gak bisa kalian temukan hape yang kaya gitu lagi. Model sekarang sama semua. Semua serba tunyuk-tunyuk gitu. Kadang gue jadi gak bisa ngupil kalo lagi pake hape yang di gesek-gesek itu. Entah apa namanya. Oke, happy Februari. Tetep konsisten posting Nuk. See You Guys

18 comments:

  1. Buanyak amat :o
    Ane cuma punya 3 'mantan' HP doang #malahcurhat

    ReplyDelete
  2. nokia 6600 lebih mirip sabun ketimbang hape. ngakak boleh? HAHAHAH XD nice post :)

    ReplyDelete
  3. dulu ane juga sempet punya nokia 3310 lho,, barang yang udah ketinggal gini kan dulu helpful banget

    ReplyDelete
  4. jadi inget tahun 2000 punya hp kaya gitu kerennya selangit gan, tp klo sekarang mah dijual lagi juga gak banyak yang minat hehe

    Mampir kesini ya, salam kenal Peta Indonesia Karya Anak Negeri

    ReplyDelete
  5. banyak banget :D saya nggak sampe sebanyak itu dah karena kalau blum bener2 parah nggak ganti walaupun jadul bahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Bro, lha itu punyague udah parah

      Delete
  6. Emang klo hape paling susah rawatnya -__- gampang hilang lah, gampang rusak lah,.... Tapi udah jadi kebutuhan pokok. Gue juga udah banyak gantinya, dari yang jadul banget sampai menjelang baru :D

    Bdw, setiap HP pasti punya kenangan sendiri :3

    ReplyDelete
  7. wah kelas 6 SD udah punya hp bang :o
    kalo ane baru ada pas SMP tp langsung yg berkamera, tapi baru ada infrared. trs ilang DI RUMAH wkwk
    postingannya bagus bang, buat kenang2-an kalo pernah punya HP BOM (Re: Nokia 3310) wkwkwk

    ReplyDelete
  8. wahh.. nggk ngalamin zaman hape di foto pertama tuh :D
    hape pertama saya itu nomor 3 :D

    ReplyDelete
  9. Handphone pertama gue yah siemens A55, itu jg hasil pemberian dari mantan....Dan yang paling nyesek, baru seminggu pake eh dah ilang ntah kemana..Jadinya balik lagi deh pake telphone rumah setelah cuma seminggu megang ini hp.

    Hp pertama yang gue beli dengan duit sendiri itu yah nokia 6600. Gue rasa nich hp pernah merasakan menjadi blackberry, dimana hampir semua orang punya 6600..

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou