Saturday, March 28, 2009

2:38:00 PM 1

cewe spenasal

2:32:00 PM 0

anak- amnak spenasal ank-25


Wajah teman- teman spenasal. dari kiri=" Akrim, Yahya, Fudin, Noe"

Wednesday, March 25, 2009

12:30:00 PM 0

x2-"08-09"

12:26:00 PM 0

ketua kelas Z2(08-09)

PHOTO BOS BAGUS( KEthu x2"08-09" smanaga,
11:08:00 AM 0

Juara 1 Popda 2009 Tim Putri Smanaga

11:06:00 AM 1

tim basket smanaga


adi , adit , hernadi , gandhos , devanda , jojon , bisma.
10:43:00 AM 0

evo

MENYEBUT nama EVO Band, awalnya sama dengan membayangkan band dengan musik apik, keras dan energik. Pasalnya, melihat para personilnya yang nyaris semuanya punya "nama besar" kita punya ekspektasi tinggi. Tapi hati-hati, jangan terlalu tinggi...kok?

Band yang yang diawaki Erwin Prast [eks basis Dewa/NuKla], Angga [eks kibordis Venus Bullet], Didit Saad [eks gitaris Plastik], Ronald [eks drummer GIGI], Elda [vokal] dan Adniel [eks gitaris Base Jam], baru saja merilis album yang diberi titel 'EVO'di HardRock Cafe Jakarta, waktu lalu. Rilisnya album yang menjagokan single "Agresif" ini sekaligus menjawab tantangan pertama untuk EVO Band, rilis album. Awalnya, lantaran diisi nama-nama bekan, ego yang tinggi dianggap sebagai kendala. Ternyata lolos.

Launching album EVO Band sekaligus mentahbiskan Elda, cewek asal Jogjakarta sebagai line-up EVO. Elda sendiri terpilih setelah menjadi juara reality show 'Reinkanrnasi' di televisi swasta, setahun silam. Di acara peluncuran albumnya kemarin, Elda mengubah imejnya secara total. Kalau biasanya mantan penyanyi kafe di Jogja ini muncul dengan sosok perempuan biasa, kini mengecat rambutnya dengan warna putih, dan mengenakan kostum yang bernuansa Jepang.

1. Prelude
2. Agresif
3. Terlalu Lelah
4. Dia dan Aku
5. Telah berlalu
6. Amalia
7. evolution
8. Space Bound
9. Takkan Lagi
10. Stop
11. Kepala Batu

10:38:00 AM 0

AMALIA- EVO

Evo - Amalia

Intro A F#m A F#m




A F#m

tlah kutemukan dewi surga

A F#m

berdansa dg kaki mungilnya

E D

ow ow

A

aku tersenyum melihatnyaa



A F#m

mahkota indah dari suega

A F#m

hiasi geraian rambutnya

E D

ow ow

A

kuingin bermain dengannya



F#m D A

amalia tersenyumlah padaku

E

tersenyum pada dunia

F#m D A

amalia ingin kupeluk dirimu

E

menikmati indahnya malam

F#m D A E

menggapai bintang berdua ow ow



A F#m A F#m



A F#m

tlah kutemukan dewi surga

A F#m

bergoyang dengan pinggul kecilnya

E D

ow ow

A

ingn tertawa melihatnya



A F#m

mahkota jatuh dari surga

A F#m

hiasi kilauan rambutnya

E D

ow ow

A

kungin bermain dengannya





Int. Bm D 4x
( Evo - Amalia | www.pndwr.com )

Monday, March 23, 2009

10:40:00 AM 0

a7x






tentang Avenged sevenfold adalah is an American rock band from Orange County, California, formed in 1999. The band has achieved mainstream success with their 2005 album City of Evil, which included singles such as "Burn It Down", "Bat Country," "Beast and the Harlot" and "Seize the Day." The band's success followed with their self-titled album, with singles such as "Critical Acclaim", "Almost Easy", "Afterlife", "Scream", and "Dear God".
Contents[hide]
1 History
1.1 Inception (1999-2004)
1.2 City of Evil (2005–2007)
1.3 Avenged Sevenfold (2007-2008)
1.4 Recent events (2008-present)
2 Musical characteristics
2.1 Band name and lyrical content
2.2 The Deathbat
2.3 Genre
3 Band members
3.1 Current members
3.2 Former members
4 Discography
5 References
6 External links
//
The band was formed in 1999 in Huntington Beach, California with original members M Shadows, Zacky Vengeance, The Rev. and Matt Wendt. In the band's first few years, they released two demos in the years 1999 and 2000, entitled 1999 Demo and 2000 Demo. "These demos were to be used to help them get signed to a record label", so says M. Shadows[citation needed], on the All Excess DVD. Avenged Sevenfold's debut album, Sounding the Seventh Trumpet, was recorded when the band members were just eighteen years old and in high school. It was originally released on their first label, Good Life Recordings in 2001. After lead guitarist Synyster Gates joined the band, the introductory track "To End The Rapture" was re-recorded with the removal of the piano track. The album was subsequently re-released on Hopeless Records in 2002. Having settled on their fourth bassist (Johnny Christ), a follow-up album, entitled Waking the Fallen was released on the same label in 2003. Shortly after its release, Avenged Sevenfold was signed to Warner Bros. Records.the band's third album, was released on June 7, 2005. Propelled by the success of the first single "Bat Country" and its accompanying music video, the album sold well and became Avenged Sevenfold's first gold record. City of Evil strayed away from the band's previous metalcore sound and M. Shadows chose to abandon the screaming vocals from the first two albums. Although Shadows acknowledges that he sustained throat and vocal cord damage after Waking the Fallen and later required surgery to help correct the problem, he states that the change in vocal style was not a result of this issue. In their DVD All Excess, Mudrock, producer of Avenged's second and third albums, said prior to Waking the Fallen, Shadows had stated that he wanted a CD with half-screaming, then one with no screaming, which was achieved in City of Evil.Avenged Sevenfold's mainstream success got them an invitation to 2006's Ozzfest tour on the main stage, alongside other well known hard rock and heavy metal acts DragonForce, Lacuna Coil, Hatebreed, Disturbed, and System of a Down. That same year they also completed a worldwide tour, including the US, The United Kingdom (as well as mainland Europe), Japan, Australia and New Zealand. After canceling Fall and Winter 2006 tour dates, the band announced that they were planning their fourth studio album, a self-titled album. M. Shadows has stated that it would not be a City of Evil Part 2 or Waking the Fallen Part 2, but he says it will attract fans of both original albums while still being a surprise.[1] They played their first tour dates of 2007 on an Asian tour with stops in Indonesia, Singapore, and Japan. To "tide fans over" until the release of the new album, Avenged Sevenfold released their first DVD, All Excess, on July 17, 2007. All Excess debuted as the #1 DVD in the USA which included a documentary and live footage dating back to 1999 along with music videos and the making of the Seize the Day music video.Before the self titled album was released, two tribute albums, that were composed by various artists as Instrumental cover albums were released. On October 9, 2007, the cover albums entitled, Strung Out on Avenged Sevenfold: Bat Wings and Broken Strings, and Strung Out on Avenged Sevenfold: The String Tribute were released to the public by Vitamin Records & Copycat Records. The self titled album was then released out on October 30, 2007 to early success, debuting at #4 on the Billboard 200 with approximately 94,000 copies sold.[2] Two singles, "Critical Acclaim" and "Almost Easy" along with its music video, were released prior to the album. An animated video was made for "A Little Piece of Heaven" and was going to be included on the MVI, but due to the song's subject matter (i.e. Necrophilia), Warner Brothers released it to registered MVI users over the internet in December 2007. The third single, "Afterlife" and its video was released in January 2008. Avenged Sevenfold has confirmed that their fourth single is the country rock style song "Dear God".They recently headlined the Taste of Chaos tour with Atreyu, Bullet for My Valentine, Blessthefall and Idiot Pilot.[3]
Guitarist Zacky Vengeance confirmed in an interview that the band had recently entered the studio to record two new cover songs from metal giants Iron Maiden and Black Sabbath.
On July 16 (Issue 1219), Kerrang! released a free CD, Maiden Heaven: A Tribute to Iron Maiden as a tribute album to heavy metal band, Iron Maiden. It features Avenged Sevenfold covering the song "Flash of the Blade". "Maiden are by far the best live band in the world and their music is timeless," quoted by vocalist M Shadows. "This also gives us a chance to expose this great song to some of our younger fans who maybe aren't as familiar with Iron Maiden." [4]
Avenged Sevenfold was awarded "Album of the Year" at the Kerrang! Awards. M. Shadows said this to the fans:
"Receiving such an honor in the United Kingdom means so much to us because England has become like a second home. This summer has been the best of our career. We've seen so many of you in so many countries and you've all touched us. We're so proud of how much love our fans in the US have always shown us. And now it means the world to us to know how many of you around the globe have been touched by our music. Thanks you from the bottom of our hearts."[cite this quote]
During a recent festival performance in Leeds & Reading, UK, of which was sold out, the band were forced to shorten the Leeds performance and canceled the Reading performance altogether due to M. Shadows being told by his doctors in Los Angeles and the UK to rest his voice due to vocal strain.[5] A few days later, the band was forced to announce the cancellation of the remaining September shows, with the tour set to resume again on October 15.[6]Current members
M. Shadowslead vocals, keyboards, guitars, synth, organ (1999 - present)
Zacky Vengeancerhythm guitar, acoustic guitars, backing vocals, piano (1999 - present)
The Revdrums, percussion, backing vocals, piano (1999 - present)
Synyster Gateslead guitar, backing vocals, piano, keys, synth, organ (2000 - present)
Johnny Christbass, backing vocals (2002 - present)
10:18:00 AM 0

mengenai candi borobudur

Borobudur adalah nama sebuah candi Buddha yang terletak di Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Lokasi candi adalah kurang lebih 100 km di sebelah barat daya Semarang dan 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta. Candi ini didirikan oleh para penganut agama Buddha Mahayana sekitar tahun 800-an Masehi pada masa pemerintahan wangsa Syailendra.

Nama Borobudur

Banyak teori yang berusaha menjelaskan nama candi ini. Salah satunya menyatakan bahwa nama ini kemungkinan berasal dari kata Sambharabhudhara, yaitu artinya “gunung” (bhudara) di mana di lereng-lerengnya terletak teras-teras. Selain itu terdapat beberapa etimologi rakyat lainnya. Misalkan kata borobudur berasal dari ucapan “para Buddha” yang karena pergeseran bunyi menjadi borobudur. Penjelasan lain ialah bahwa nama ini berasal dari dua kata “bara” dan “beduhur”. Kata bara konon berasal dari kata vihara, sementara ada pula penjelasan lain di mana bara berasal dari bahasa Sansekerta yang artinya kompleks candi atau biara dan beduhur artinya ialah “tinggi”, atau mengingatkan dalam bahasa Bali yang berarti “di atas”. Jadi maksudnya ialah sebuah biara atau asrama yang berada di tanah tinggi.

Sejarawan J.G. de Casparis dalam disertasinya untuk mendapatkan gelar doktor pada 1950 berpendapat bahwa Borobudur adalah tempat pemujaan. Berdasarkan prasasti Karangtengah dan Kahulunan, Casparis memperkirakan, pendiri Borobudur adalah raja dari dinasti Syailendra bernama Samaratungga sekitar 824 M. Bangunan raksasa itu baru dapat diselesaikan pada masa putrinya, Ratu Pramudawardhani. Pembangunan Borobudur diperkirakan memakan waktu setengah abad.

Struktur Borobudur

Candi Borobudur berbentuk punden berundak, yang terdiri dari enam tingkat berbentuk bujur sangkar, tiga tingkat berbentuk bundar melingkar dan sebuah stupa utama sebagai puncaknya. Selain itu tersebar di semua tingkat-tingkatannya beberapa stupa.

Borobudur yang bertingkat sepuluh menggambarkan secara jelas filsafat mazhab Mahayana. bagaikan sebuah kitab, Borobudur menggambarkan sepuluh tingkatan Bodhisattva yang harus dilalui untuk mencapai kesempurnaan menjadi Buddha.

Bagian kaki Borobudur melambangkan Kamadhatu, yaitu dunia yang masih dikuasai oleh kama atau “nafsu rendah”. Bagian ini sebagian besar tertutup oleh tumpukan batu yang diduga dibuat untuk memperkuat konstruksi candi. Pada bagian yang tertutup struktur tambahan ini terdapat 120 panel cerita Kammawibhangga. Sebagian kecil struktur tambahan itu disisihkan sehingga orang masih dapat melihat relief pada bagian ini.

Empat lantai dengan dinding berelief di atasnya oleh para ahli dinamakan Rupadhatu. Lantainya berbentuk persegi. Rupadhatu adalah dunia yang sudah dapat membebaskan diri dari nafsu, tetapi masih terikat oleh rupa dan bentuk. Tingkatan ini melambangkan alam antara yakni, antara alam bawah dan alam atas. Pada bagian Rupadhatu ini patung-patung Buddha terdapat pada ceruk-ceruk dinding di atas ballustrade atau selasar.

Mulai lantai kelima hingga ketujuh dindingnya tidak berelief. Tingkatan ini dinamakan Arupadhatu (yang berarti tidak berupa atau tidak berwujud). Denah lantai berbentuk lingkaran. Tingkatan ini melambangkan alam atas, di mana manusia sudah bebas dari segala keinginan dan ikatan bentuk dan rupa, namun belum mencapai nirwana. Patung-patung Buddha ditempatkan di dalam stupa yang ditutup berlubang-lubang seperti dalam kurungan. Dari luar patung-patung itu masih tampak samar-samar.

Tingkatan tertinggi yang menggambarkan ketiadaan wujud dilambangkan berupa stupa yang terbesar dan tertinggi. Stupa digambarkan polos tanpa lubang-lubang. Di dalam stupa terbesar ini pernah ditemukan patung Buddha yang tidak sempurna atau disebut juga unfinished Buddha, yang disalahsangkakan sebagai patung Adibuddha, padahal melalui penelitian lebih lanjut tidak pernah ada patung pada stupa utama, patung yang tidak selesai itu merupakan kesalahan pemahatnya pada jaman dahulu. menurut kepercayaan patung yang salah dalam proses pembuatannya memang tidak boleh dirusak. Penggalian arkeologi yang dilakukan di halaman candi ini menemukan banyak patung seperti ini.

Di masa lalu, beberapa patung Buddha bersama dengan 30 batu dengan relief, dua patung singa, beberapa batu berbentuk kala, tangga dan gerbang dikirimkan kepada Raja Thailand, Chulalongkorn yang mengunjungi Hindia Belanda (kini Indonesia) pada tahun 1896 sebagai hadiah dari pemerintah Hindia Belanda ketika itu.

Borobudur tidak memiliki ruang-ruang pemujaan seperti candi-candi lain. Yang ada ialah lorong-lorong panjang yang merupakan jalan sempit. Lorong-lorong dibatasi dinding mengelilingi candi tingkat demi tingkat. Di lorong-lorong inilah umat Buddha diperkirakan melakukan upacara berjalan kaki mengelilingi candi ke arah kanan. Bentuk bangunan tanpa ruangan dan struktur bertingkat-tingkat ini diduga merupakan perkembangan dari bentuk punden berundak, yang merupakan bentuk arsitektur asli dari masa prasejarah Indonesia.

Struktur Borobudur bila dilihat dari atas membentuk struktur mandala.

Struktur Borobudur tidak memakai semen sama sekali, melainkan sistem interlock yaitu seperti balok-balok Lego yang bisa menempel tanpa lem.

Relief

Di setiap tingkatan dipahat relief-relief pada dinding candi. Relief-relief ini dibaca sesuai arah jarum jam atau disebut mapradaksina dalam bahasa Jawa Kuna yang berasal dari bahasa Sansekerta daksina yang artinya ialah timur. Relief-relief ini bermacam-macam isi ceritanya, antara lain relief-relief cerita jātaka.

Pembacaan cerita-cerita relief ini senantiasa dimulai, dan berakhir pada pintu gerbang sisi timur di setiap tingkatnya, mulainya di sebelah kiri dan berakhir di sebelah kanan pintu gerbang itu. Maka secara nyata bahwa sebelah timur adalah tangga naik yang sesungguhnya (utama) dan menuju puncak candi, artinya bahwa candi menghadap ke timur meskipun sisi-sisi lainnya serupa benar.

Adapun susunan dan pembagian relief cerita pada dinding dan pagar langkan candi adalah sebagai berikut.

Bagan Relief
Tingkat Posisi/letak Cerita Relief Jumlah Pigura
Kaki candi asli - —– Karmawibhangga 160 pigura
Tingkat I - dinding a. Lalitawistara 120 pigura
——- - —– b. jataka/awadana 120 pigura
——- - langkan a. jataka/awadana 372 pigura
——- - —– b. jataka/awadana 128 pigura
Tingkat II - dinding Gandawyuha 128 pigura
——– - langkan jataka/awadana 100 pigura
Tingkat III - dinding Gandawyuha 88 pigura
——– - langkan Gandawyuha 88 pigura
Tingkat IV - dinding Gandawyuha 84 pigura
——– - langkan Gandawyuha 72 pigura
——– Jumlah ——– 1460 pigura

Secara runtutan, maka cerita pada relief candi secara singkat bermakna sebagai berikut :

Karmawibhangga

Salah satu ukiran Karmawibhangga di dinding candi Borobudur (lantai 0 sudut tenggara)

Sesuai dengan makna simbolis pada kaki candi, relief yang menghiasi dinding batur yang terselubung tersebut menggambarkan hukum karma. Deretan relief tersebut bukan merupakan cerita seri (serial), tetapi pada setiap pigura menggambarkan suatu cerita yang mempunyai korelasi sebab akibat. Relief tersebut tidak saja memberi gambaran terhadap perbuatan tercela manusia disertai dengan hukuman yang akan diperolehnya, tetapi juga perbuatan baik manusia dan pahala. Secara keseluruhan merupakan penggambaran kehidupan manusia dalam lingkaran lahir - hidup - mati (samsara) yang tidak pernah berakhir, dan oleh agama Buddha rantai tersebutlah yang akan diakhiri untuk menuju kesempurnaan.

Lalitawistara

Merupakan penggambaran riwayat Sang Buddha dalam deretan relief-relief (tetapi bukan merupakan riwayat yang lengkap ) yang dimulai dari turunnya Sang Buddha dari sorga Tusita, dan berakhir dengan wejangan pertama di Taman Rusa dekat kota Banaras. Relief ini berderet dari tangga pada sisi sebelah selatan, setelah melampui deretan relief sebanyak 27 pigura yang dimulai dari tangga sisi timur. Ke-27 pigura tersebut menggambarkan kesibukan, baik di sorga maupun di dunia, sebagai persiapan untuk menyambut hadirnya penjelmaan terakhir Sang Bodhisattwa selaku calon Buddha. Relief tersebut menggambarkan lahirnya Sang Buddha di arcapada ini sebagai Pangeran Siddhartha, putra Raja Suddhodana dan Permaisuri Maya dari Negeri Kapilawastu. Relief tersebut berjumlah 120 pigura, yang berakhir dengan wejangan pertama, yang secara simbolis dinyatakan sebagai Pemutaran Roda Dharma, ajaran Sang Buddha di sebut dharma yang juga berarti “hukum”, sedangkan dharma dilambangkan sebagai roda.

Jataka dan Awadana

Jataka adalah cerita tentang Sang Buddha sebelum dilahirkan sebagai Pangeran Siddharta. Isinya merupakan pokok penonjolan perbuatan baik, yang membedakan Sang Bodhisattwa dari makhluk lain manapun juga. Sesungguhnya, pengumpulan jasa/perbuatan baik merupakan tahapan persiapan dalam usaha menuju ketingkat ke-Buddha-an.

Sedangkan Awadana, pada dasarnya hampir sama dengan Jataka akan tetapi pelakunya bukan Sang Bodhisattwa, melainkan orang lain dan ceritanya dihimpun dalam kitab Diwyawadana yang berarti perbuatan mulia kedewaan, dan kitab Awadanasataka atau seratus cerita Awadana. Pada relief candi Borobudur jataka dan awadana, diperlakukan sama, artinya keduanya terdapat dalam deretan yang sama tanpa dibedakan. Himpunan yang paling terkenal dari kehidupan Sang Bodhisattwa adalah Jatakamala atau untaian cerita Jataka, karya penyair Aryasura dan jang hidup dalam abad ke-4 Masehi.

Gandawyuha

Merupakan deretan relief menghiasi dinding lorong ke-2,adalah cerita Sudhana yang berkelana tanpa mengenal lelah dalam usahanya mencari Pengetahuan Tertinggi tentang Kebenaran Sejati oleh Sudhana. Penggambarannya dalam 460 pigura didasarkan pada kitab suci Buddha Mahayana yang berjudul Gandawyuha, dan untuk bagian penutupnya berdasarkan cerita kitab lainnya yaitu Bhadracari.

Tahapan pembangunan Borobudur

  • Tahap pertama

Masa pembangunan Borobudur tidak diketahui pasti (diperkirakan antara 750 dan 850 M). Pada awalnya dibangun tata susun bertingkat. Sepertinya dirancang sebagai piramida berundak. tetapi kemudian diubah. Sebagai bukti ada tata susun yang dibongkar.

  • Tahap kedua

Pondasi Borobudur diperlebar, ditambah dengan dua undak persegi dan satu undak lingkaran yang langsung diberikan stupa induk besar.

  • Tahap ketiga

Undak atas lingkaran dengan stupa induk besar dibongkar dan dihilangkan dan diganti tiga undak lingkaran. Stupa-stupa dibangun pada puncak undak-undak ini dengan satu stupa besar di tengahnya.

  • Tahap keempat

Ada perubahan kecil seperti pembuatan relief perubahan tangga dan lengkung atas pintu.

Ikhtisar waktu proses pemugaran Candi Borobudur

Foto pertama Borobudur dari tahun 1873. Bendera Belanda tampak pada stupa utama candi.

  • 1814 - Sir Thomas Stamford Raffles, Gubernur Jenderal Britania Raya di Jawa, mendengar adanya penemuan benda purbakala di desa Borobudur. Raffles memerintahkan H.C. Cornelius untuk menyelidiki lokasi penemuan, berupa bukit yang dipenuhi semak belukar.
  • 1873 - monografi pertama tentang candi diterbitkan.
  • 1900 - pemerintahan Hindia Belanda menetapkan sebuah panitia pemugaran dan perawatan candi Borobudur.
  • 1963 - pemerintah Indonesia mengeluarkan surat keputusan untuk memugar Borobudur, tapi berantakan setelah terjadi peristiwa G-30-S.
  • 1968 - pada konferensi-15 di Perancis, UNESCO setuju untuk memberi bantuan untuk menyelamatkan Borobudur.
  • 1971 - pemerintah Indonesia membentuk badan pemugaran Borobudur yang diketuai Prof.Ir.Roosseno.

Batu peringatan pemugaran candi Borobudur dengan bantuan UNESCO

  • 1972 - International Consultative Committee dibentuk dengan melibatkan berbagai negara dan Roosseno sebagai ketuanya. Komite yang disponsori UNESCO menyediakan 5 juta dolar Amerika Serikat dari biaya pemugaran 7.750 juta dolar Amerika Serikat. Sisanya ditanggung Indonesia.
  • 21 Januari 1985 - terjadi serangan bom yang merusakkan beberapa stupa pada Candi Borobudur yang kemudian segera diperbaiki kembali. Serangan dilakukan oleh kelompok Islam ekstrem yang dipimpin Habib Husein Ali Alhabsyi.
1991 - Borobudur ditetapkan sebagai Warisan Dunia UNESCO

Saturday, March 21, 2009

12:54:00 PM 0

DEwa 19

Empat siswa SMPN 6 Surabaya yang mulai merenda mimpi - mimpi indah menjadi musisi terkenal Pada tahun 1986. Dengan kemampuan pas - pasan mereka mengibarkan bendera DEWA yang merupakan akronim dari nama mereka berempat : Dhani Manaf [Keyboard, Vokal], Erwin Prasetya [Bass], Wawan Juniarso [Drum], dan Andra Junaidi [Gitar]. Waktu itu kegilaan mereka pada musik sudah terlihat. Tidak jarang masing - masing terpaksa bolos sekolah, sekedar untuk bisa ngumpul dan genjrang - genjreng memainkan alat musik. Rumah Wawan di jalan Darmawangsa Dalam Selatan No. 7, yang terletak di salah satu sudut komplek Universitas Airlangga, menjadi markas mereka karena disana terdapat seperangkat alat musik walaupun seadanya namun Dewa bisa berlatih sepuasnya.
Yang membedakan Dewa dengan grup Surabaya lainnya ketika itu adalah warna musik yang mereka mainkan. Kalau grup lain gemar membawakan aliran heavy metal milik Judas Priest atau Iron Maiden, Dewa muncul dengan lagu - lagu milik Toto yang lebih ngepop. Hanya semuanya berubah ketika Erwin yang doyan jazz mulai memperkenalkan musik fudion dari Casiopea. Andra dan Dhani yang semula manteng di jalur rock, akhirnya ikutan juga. Format musik Dewa pun perlahan - lahan bergeser, bahkan mereka bukan cuma memainkan lagu - lagu Casiopea, tapi juga karya dari musisi jazz beken lainnya seperti Chick Corea atau Uzeb. Dhani, Erwin, dan Andra lantas berangan - angan ingin seperti Krakatau atau Karimata, dua kelompok jazz yang lagi kondang saat itu.
Ini membuat Wawan murung, penggemar berat musik rock ini merasa warna Dewa sudah keluar jalur. Akhirnya Wawan memutuskan keluar pada tahun 1988 dan bergabung dengan Outsider yang antara lain beranggotakan Ari Lasso. Setahun kemudian menyeberang ke Pythagoras. Posisi Wawan di Dewa lantas digantikan kakak kelasnya, Salman.
Nama Dewa pun berubah menjadi Down Beat, diambil dari nama sebuah majalah jazz terbitan Amerika. Untuk kawasan Jawa Timur dan sekitarnya, nama Down Beat cukup dikenal terutama setelah berhasil merajai panggung festival. Sebut saja Festival Jazz Remaja se-Jawa Timur, juara I Festival band SLTA '90 atau juara II Jarum Super Fiesta Musik. Sementara itu Pythagoras pun berhasil jadi finalis Festival Rock Indonesia yang digelar promotor Log Zhelebor. Tapi bagi keempat cowok yang secara psikologis masih dalam pencarian jati diri itu, jazz ternyata juga hanya sebuah persinggahan. Begitu nama Slank berkibar impian mereka pun berubah. Wawan Juniarso segera dipanggil kembali untuk menghidupkan Dewa dan Ari Lasso ikut bergabung. Nama Dewa kembali tegak, bedanya kali ini pakai embel - embel 19 semata karena rata - rata usia pemainnya 19 tahun.
Seperti halnya Slank, Dewa 19 pun mencampuradukkan beragam musik jadi satu : pop, rock, bahkan jazz, sehingga melahirkan alternatif baru bagi khasanah musik Indonesia saat itu. Teman sekelas Wawan, Harun rupanya tertarik oleh konsep tersebut dan segera mengucurkan dana Rp. 10 juta untuk memodali teman - temannya rekaman. Tapi karena di Surabaya tidak ada studio yang memenuhi syarat, mereka terpaksa ke Jakarta padahal jumlah dana tadi jelas pas - pasan. Walhasil mereka harus ngirit habis - habisan, segala hal dikerjakan sendiri termasuk mengangkat barang dan sebagainya. Tapi disini musikalitas mereka teruji.
Album perdana, Dewa 19 rampung cuma 25 shift saja. Termasuk luar biasa buat ukuran musisi daerah yang baru saja menginjak rimba ibukota. Dengan master di tangan, Dhani gentayangan dari satu perusahaan rekaman satu ke perusahaan rekaman lain pakai bus kota, sementara Erwin, Wawan, Andra dan Ari menunggu hasilnya di Surabaya. Sempat ditolak sana - sini, master itu akhirnya dilirik oleh Jan Djuhana dari Team Records, yang pernah sukses melejitkan Kla Project.Di luar dugaan, angka penjualan album Dewa 19 meledak di pasaran, setelah melewati angka 300.000 kopi, pihak BASF mengganjar mereka dengan dua penghargaan sekaligus. Masing - masing untuk kategori Pendatang Baru Terbaik dan Album Terlaris 1993. Dalam pembuatan album Format Masa Depan diwarnai oleh hengkangnya Wawan Juniarso karena tidak adanya kecocokan diantaranya.
Setelah itu dalam pembuatan album berikutnya Dewa menggunakan additional music untuk drummernya yang antara lain : Ronald dan Rere. Setelah album Terbaik - Terbaik selesai, masuklah Wong Aksan menempati posisi drummer.
Namun setelah menyelesaikan pembuatan album Pandawa Lima, pada tanggal 04 Juni 1998 Wong Aksan dikeluarkan dari Dewa 19, sebab pukulan dram Aksan dinilai mengarah ke musik jazz dan sebagai gantinya masuklah Bimo Sulaksono (mantan anggota Netral). namun karena dirasakan bahwa Dewa 19 akan konsentrasi dijalur musik rock, dan membutuhkan seorang drummer dengan tipikal permainan musik rock. Bimo pun akhirnya hengkang dari grup ini dan bergabung dengan Bebi untuk membentuk grup Romeo.
Ditengah masalah pergantian personil ditubuh Dewa, masih ada masalah lain yang lebih berat yaitu dua orang personil Dewa, Ari & Erwin mengalami ketergantungan Narkoba. Hal ini menyebabkan Dewa vakum dalam dunia musik Indonesia. Ari Lasso yang sangat sulit dihubungi sempat menyebabkan Album Dewa bintang 5 tertunda. Erwin memutuskan untuk masuk rehabilitasi dan pesantren untuk menghilangkan kebiasaan buruknya itu.
Akhirnya setelah melewati waktu yang cukup lama Erwin berhasil sembuh total dan mulai mempersiapkan diri untuk menyelesaikan Album ke 5, meskipun Erwin hanya sebagai Additional player. Tapi masalah tidak berakhir sampai disitu, karena Ari Lasso semakin sulit dihubungi, akhirnya Dewa memutuskan untuk mencari pengganti Vokalis yang ikut membesarkan nama Dewa itu. Akhirnya Dhani bertemu dengan Elfonda ”Once” Mekel dan mengajak untuk bergabung. Karena posisi drummer masih kosong, Dewa juga memutuskan untuk mencari pengganti Bimo. Kebetulan Once mempunyai teman seorang Drummer yaitu Tyo Nugros yang akhirnya resmi menjadi Drummer Dewa.
Setelah cukup lama menyiapkan materi untuk album ke lima yang bertajuk “Bintang Lima” pada tahun 2000 album ini berhasil di release. Ternyata dengan pergantian 2 orang personil di tubuh Dewa tersebut membawa angin segar, dengan meledaknya Album Dewa yang kelima tersebut. Erwin kembali resmi menjadi bassit Dewa. Dan diharapkan ini adalah formasi terakhir Dewa. Berhasilnya Album kelima memacu Dewa untuk segera membuat Album selanjutnya, yaitu Album enam yang diberi judul “Cintailah Cinta”. Album ini dipersiapkan secara matang dan terkonsep, sehingga dalam kurun waktu yang cukup singkat akhirnya album ini bisa di release awal tahun 2002. Ditengah-tengah release album keenam ini banyak masalah yang muncul.
Diawali dengan kasus judul lagu “Arjuna Mencari Cinta” yang dipermasalahkan dan akhirnya Dewa memutuskan untuk mengganti judul tersebut menjadi “Arjuna”. Belum selesai masalah judul lagu Dewa kembali harus kehilangan seorang personilnya. Erwin mundur dari Dewa, kabarnya dipicu beberapa hal yang konon tidak bisa ditolerir lagi yang berhubungan dengan masalah Manajemen. Dewa memutuskan untuk mencari pengganti Erwin dan muncul satu nama yaitu Yuke, bassist band The Groove. Yuke diajak bergabung sebagai additional player. Dengan diterpa berbagai masalah yang silih berganti tersebut tidak menyurutkan semangat Dewa untuk tetap eksis. Bahkan semakin membesarkan namanya sebagai Band yang paling berkibar di blantika musik Indonesia.

Thursday, March 19, 2009

2:55:00 PM 0

skeTsa Pocong





Mawar pertama,

Ingatlah bahwa sesungguhnya Tuhanmu Maha Mengampuni orang yang beristighfar, Maha Pemberi taubat atas siapa saja yang bertaubat, dan menerima orang yang kembali padaNya.

Mawar kedua,

Cintailah orang-orang yang lemah, pasti kau mendapat kebahagiaan. Berilah kepada orang-orang yang membutuhkan, pasti kau mendapat kepuasan. Dan tahnlah amarahmu, pasti kau mendapat kemaafan.

Mawar ketiga,

Bersikap optimislah, karena Allah selalu bersamamu, para malaikat selalu memohon ampun untukmu, dan surga pun selalu menantimu.

Mawar keempat,

Hapuslah air matamu dengan prasangka baik kepadaNya. Buanglah segala penderitaan dan kesedihanmu dengan mengingat segala nikmat Allah kepadamu.

Mawar kelima,

Jangan sekali-kali beranggapan bahwa dunia ini sempurna atas diri seseorang, karena tidak seorang pun di dunia ini yang bisa meraih segala yang dia inginkan, dan tidak ada seseorang yang terbebas dari kekurangan sedikitpun.

Mawar keenam,

Jadilah seprti pohon kurma yang memiliki kemauan keras dan jauh dari gangguan. Bila ia dilempar dengan batu, ia justru menjatuhkan buahnya yang segar.

Mawar ketujuh,

Pernahkah kau mendengar bahwa sesungguhnya kesedihan itu dapat mengembalikan kenangan di masa lalu, dan sesungguhnya kegelisahan itu dapat membenarkan kesalahan. Maka dari itu, mengapa kau harus bersedih dan merasa gelisah ?

Mawar kedelapan,

Jangan mengharapkan datangnya ujian dan fitnah, tapi berharaplah datangnya ketentraman, keselamatan, dan kesehatan dengan izin Allah.

Mawar kesembilan,

Padamkanlah api kebencian dari dadamu dengan memberi maaf kepada setiap orang yang berbuat jahat kepadamu.

Mawar kesepuluh,

Mandi, berwudhu, memakai wewangian dan bersiwak dengan teratur, merupakan obat mujarab untuk mengatasi kepenatan dan kesempitan.

2:40:00 PM 0

sitti NUrbaya

Legenda Siti Nurbaya
Legenda cerita rakyat yang mengisahkan tentang

jalinan kasih yang tak sampai antara sepasang insan yang berujung pada kawin paksa. Sang pria bernama Syamsul Bahri,
selain berwajah tampan juga berasal dari keturunan orang terpandang. Bapaknya adalah seorang Penghulu yang terpandang, yakni Sutan Mahmud. Si gadis bernama Siti Nurbaya, berparas jelita, berambut panjang bak mayang terurai serta santun budinya anak dari Baginda Sulaiman. Jalinan cinta Siti dan Syamsul sangat direstui oleh kedua orang tuanya yang masih punya hubungan kekerabatan. Sutan Mahmud ayah Syamsul Bahri adalah Mamak Siti Nurbaya.

Setelah menamatkan sekolah tingkat atas, Syamsul Bahri melanjutkan sekolah calon Dokter di pulau Jawa untuk menatap masa depan yang lebih cerah. Tak terbayangkan betapa sedihnya Syamsul Bahri yang harus meninggalkan sang kekasih pujaan hati. Air mata Siti Nurbaya berlinang membasahi pipi disaat melepas kekasih hatinya di pelabuhan Teluk Bayur, dan berharap cepat kembali. Saling berkirim surat cinta adalah pengobat rindu mereka berdua.

Tahun berlalu musim berganti, musibah datang mendera keluarga Siti Nurbaya, usaha dagang ayahnya mengalami kebangkrutan, hingga jatuh miskin dan Baginda Sulaiman akhirnya jatuh sakit. Beliau akhirnya meminjam uang kepada seorang rentenir yang berbadan kurus dan suka beristri banyak bernama Datuk Maringgih. Hutang Baginda Sulaiman akhirnya bertumpuk dan berbunga pada Datuk Maringgih.

Suatu hari Datuk Maringgih pergi kerumah Baginda Sulaiman yang sedang sakit untuk menagih piutangnya. Disanalah Datuk Maringgih terpesona melihat kecantikan Siti Nurbaya. Datuk Maringgih memaksa Baginda Sulaiman untuk menjadikan Siti Nurbaya sebagai istri mudanya kalau ayah Siti Nurbaya tak sanggup untuk membayar hutangnya.

Siti Nurbaya menolaknya, karena dia sudah punya kekasih yakni Syamsul Bahri. Tapi Siti Nurbaya tak berdaya dan akhirnya dipersunting oleh Datuk Maringgih yang berumur sebaya dengan ayahnya. Kabar tersebut sampai ke telinga Syamsul Bahri, hatinya sangat sedih dan mencoba bunuh diri.
Suatu hari Syamsul Bahri pulang ke Padang dan bertemu degan Siti Nurbaya. Datuk Maringih naik pitam dan meyebarkan fitnah yang menyudutkan Syamsul Bahri. Akhirnya ia di usir oleh ayahnya Sutan Mahmud. Syamsul Bahri kembali ke Jakarta, diam-diam ia menyamar jadi tentara kompeni Belanda, dengan nama samaran Letnan Mas.

Datuk Maringgih menjadi benci kepada Siti Nurbaya, puncaknya ia melampiaskan dendamnya dengan memberikan Lemang beracun kepada pesuruhnya untuk diberikan kepada Siti Nurbaya. Siti Nurbaya menemui ajalnya setelah memakan lemang beracun kiriman Datuk Maringgih.
Pada saat tragedi Balesting (Saudagar-saudagar pribumi yang tidak mau membayar upeti/pajak dibawah pimpinan Datuk Mariggih), dikirimlah Letnan Mas oleh Kompeni ke Padang untuk menumpas para pembangkang balesting.

Terjadilah peperangan satu lawan satu antara Letnan Mas dengan Datuk Maringgih. Akhir cerita Letnan Mas yang tak lain adalah Syamsul Bahri tewas di pedang diujung pedang, bersamaan dengan Datuk Maringgih juga roboh terkena tembakan Letnan Mas. (Cerita Roman Siti Nurbaya karangan Marah Rusli).
2:23:00 PM 2

Wajah-wajah anak X2 SMANAGA MAGELANG
Dari kiri bawah,"Yoga,8ball, Budi, Ali, Krist(ex.x2).
Atas kiri=" Bayu, rino, Chandra, Angga, bagus,Wisnu"

Thursday, March 12, 2009

3:06:00 PM 0


puisi penyejuk hati




Sering kali aku berkata ketika orang memuji milik ku
Aku katakan sesungguhnya semua ini hanya titipan
Mobil ku hanya titapan ALLAH,
Rumah ku titipan ALLAH
Harta ku titipan ALLAH
Putera ku hanya titipan ALLAH
Tetapi mengapa aku tak pernah bertanya
Mengapa DIA menitipkan ini pada ku,
Untuk apa DIA menitipkan semua ini kepada ku

Dan kalau bukan milik ku
Apa yg harus ku lakukan untuk milik-NYA ini
Adakah aku memiliki hak atas sesuatu yg bukan milik ku
Mengapa justru hati ku terasa berat ketika titipan itu di minta oleh pemiliknya

Ketika semua itu di minta kembali ku sebut itu musibah
Ku sebut ini sebagai ujian
Ku sebut ini malapetaka
Ku sebut dengan panggilan apa saja untuk melukiskan bahwa itu semua adalah derita

Ketika aku berdoa ku minta titipan yg cocok dengan hawa nafsu ku
Aku ingin lebih banyak harta
Aku ingin lebih banyak mobil
Aku ingin lebih banyak rumah
Aku ingin lebih populer

Dan ku tolak sakit,ku tolak kemiskinan
Seolah semua derita itu adalah hukuman bagi ku
Seolah keadilan dan kasih NYA harus berjalan seperti matematika

Aku rajin beribadah maka selayaknya derita jauh dari ku dan
nikmat dunia tetap dekat pada ku
Ku perlakukan DIA seperti mitra dagang bukan kekasih
Ku minta DIA membalas segalah perlakuan baik ku dan
menolak keputusan-NYA yang tidak sesuai dengan keinginan ku

Ya ALLAH tiap hari ku ucapkan hidup dan mati ku hanyalah untuk ibadah
Tiap saat ku katakan hidup dan mati ku hanyalah beribadah
ketika langit dan bumi bersatu bencana dan keburuntungan sama saja.

Wednesday, March 11, 2009

6:56:00 AM 0

jack the ripper

April 23rd, 2008

Jack The RipperTahun 1888 di bagian timur kota London, terjadi pembunuhan berantai terhadap 5 orang pelacur. Korban2 dibunuh dengan dicekik, lalu dibaringkan, dan dipotong pembuluh arteri mereka ditenggorokan, lalu diikuti dengan berbagai macam proses pemotongan, tergantung bagian tubuh mana yang akan dibuang dan ditinggalkan oleh si pelaku.

Sebenarnya, mangsa pembunuh yang kerap juga dijuluki “Pembunuh Whitechapel” ini hanyalah lima orang pelacur, walaupun ada pendapat yang mengatakan jumlahnya bisa lebih daripada itu.Dan semua kegiatannya itu ia lakukan hanya dalam jangka waktu 3 bulan saja. Tapi, bagaimanapun juga kekejaman dan misteri pembunuhnya menjadikan kasus pembunuhan berantai ini sangat popular hingga saat ini.

Dan dia dijuluki JACK THE RIPPER..

Sebenarnya dibandingkan Delphine LaLaurie (1775 - 1842), mungkin Jack The Ripper kalah kejam. Tapi entah mengapa, Jack sangat terkenal. Suasana mistis yang meliputi kasus ini membuatnya sangat terkenal. Gambaran bahwa seorang berjubah hitam yang muncul dari kabut, mencabut nyawa korbannya dengan cepat lalu menghilang di kegelapan. Dan dia tak pernah tertangkap atau terungkap.

Jack’s LetterPada saat kasus itu muncul,sebenarnya nama Jack The Ripper bahkan belum ada. Namun media dan kepolisian banyak menerima surat. Ada yang mencoba memberi saran, ada yang mencoba memberi tahu identitas pelaku dan sebagainya. Sampai suatu hari ada surat yang berasal dari seseorang yang mengaku sebagai pelaku dari semua rentetan kasus pembunuhan sadis itu. Dan di bawahnya tertulis nama Jack The Ripper.

Awalnya surat tersebut tidak diperhatikan, karena memang banyak surat seperti itu sebelumnya. Namun tak lama kemudian muncul lagi satu surat yang dianggap dari orang yang sama (karena gaya tulisan, bentuk tulisan dan sebagainya) dan dibawahnya juga tertulis nama Jack The Ripper. Sejak saat itu, polisi dan masyarakat menyebut pelaku kasus itu dengan nama Jack The Ripper. Salah satu kalimat dalam surat itu adalah “They say I’m a doctor…hahahaha….”.

Alasan kenapa kepolisan mulai mempercayai surat itu adalah karena Jack menyatakan akan mengirimkan potongan telinga salah satu korbannya. Salah seorang korban yang ditemukan polisi memang kehilangan telinganya. Namun kiriman ini tidak pernah datang.

Jack’s LetterYang ada berikutnya adalah kiriman selembar surat serta potongan ginjal manusia yang telah diformalin. Surat itu tidak lagi ditulis dengan nama pengirim Jack, tapi ‘From Hell’. Dari kata inilah judul film From Hell diambil. Apakah surat ketiga ini memang dari orang yang sama atau orang lain, kenyataannya juga tak pernah terungkap sampai hari ini.

Tidak banyak petunjuk konkrit yang didapatkan untuk menelusuri jejak sang pembunuh . Jack the Ripper digambarkan sangat mahir “memainkan” pisau-pisau mematikannya, mempunyai pengetahuan anatomi tubuh manusia yang cukup baik, serta penguasaan teknik membedah dan memotong bagian-bagian tubuh manusia dengan sangat sempurna. Yang bisa dikatakan lebih hebat lagi, semua pembataian itu ia lakukan ditengah gelap-nya malam, boleh dibilang tanpa penerangan yang cukup.

MarySegala misteri itu bermula pada tanggal 31 Agustus 1888. Sekitar pukul 4.00 dini hari waktu setempat , seorang penduduk menemui mangsa pertama sang “devil” yaitu Mary Ann Nichols, 42, di Whitechapel, East End. Mayat wanita malang itu ditemukan oleh seorang penduduk setempat dalam keadaan tewas mengenaskan. Bahkan beberapa polisi yang datang ke TKP juga cukup tekejut ketika melihat kondisi mayat. Dokter yang memeriksa mayat tersebut mendapati sebagian tubuhnya masih panas, ini menunjukkan mungkin wanita ini dibunuh kurang lebih sekitar setengah jam sebelum jasad-nya ditemukan. Terdapat kesan sayatan benda runcing pada rahang kiri korban, selain itu diperkirakan perutnya juga dibelah menggunakan pisau panjang bergerigi, serta terdapat banyak luka tikaman pada beberapa bagian tubuh yang lain. Polisi tidak banyak memiliki petunjuk mengenai kasus pembunuhan ini, kerana tidak ada saksi yang melihat atau mendengar suara teriakan korban pada malam kejadian. Selain itu tidak ditemui juga ada-nya senjata tajam yang ditinggalkan sang pelaku di TKP.

MarthaPada 6 Agustus 1888 sebelum kasus pembunuhan Mary, seorang pelacur lainnya, Martha Tabram, 39, ditemui tewas di George Yard dengan luka tikaman benda tajam sebanyak 39 kali pada leher dan bagian kemaluan. Dari hasil autopsi terhadap jasad wanita itu, didapati leher sang korban turut digorok dan perutnya dibelah. Beberapa pihak berpendapat, pembunuhan Martha merupakan salah satu “hasil karya” Jack The Ripper. Sehingga banyak spekulasi mengatakan bahwa Martha merupakan korban pertama dari rentetan kasus pembunuhan berantai ini.

AnneDelapan hari selepas kematian Mary, penduduk Whitechapel kembali digemparkan oleh penemuan sesosok mayat wanita. Kali ini menimpa seorang pelacur, Annie Chapman, ia juga ditemukan tewas dalam keadaan mengenaskan. Ahli bedah forensik mengatakan bahwa Annie tewas dua jam sebelum jasadnya ditemukan. Mereka juga mendapati sebagian kulit perut Annie dibedah, tulang rusuknya dipotong-potong, isi perut dan organ-organ seperti jantung dikeluarkan dan diletakkan di bahu sang korban. Edannya lagi, sebagian kemaluannya juga dipotong!! Beberapa saksi mengatakan melihat Annie sedang bercengkrama dengan seorang lelaki yang memiliki ciri-ciri berkulit gelap, memakai topi pemburu rusa dan berjubah hitam pada jam 5.30 pagi. Keterangan para saksi yang turut merujuk kepada “orang asing”, membuat polisi menyimpulkan pembunuh adalah pendatang Yahudi dan menimbulkan sentimen di kalangan penduduk pribumi. Seorang Yahudi, John Pizer yang turut dikenali “Apron Kulit” ditahan, namun ahirnya ia dibebaskan karena ia tak terbukti bersalah dan tidak terkait dengan kasus pembunuhan tersebut.

to be continued