Sunday, December 27, 2015

9:00:00 PM 6

Curhatan Orang Akan Menikah: Tentang Jodoh




“Wis… nanti malam temenin tidur yak…”
“Nemenin tidur? Lah udah gedhe, besuk mau jadi manten masa tidur suruh nemenin.”
“Lah… kan aku sendirian, keluarga baru datang besuk pas sebelum akad Wis.”
“…”

Sebuah konversasi singkat di WhatsUp dengan putra Budhe gue yang akan menikah. Setelah membaca pesan nista tadi, gue cuman bisa guling guling di lantai. Sumpah demi apa coba, masa gue disuruh nemenin kakak sepupu gue di tempat calon istrinya. Sepupu gue orang Klaten, tapi dia dapet calon istri orang Magelang, dekat rumah gue. Sepupu gue udah di rumah calon istrinya sendiri, sedangkan keluarga besar dari Klaten baru datang besuk pagi, sebelum akad nikah. Ya wajar aja kenapa Kakak sepupu gue meminta gue menemani. Karena gue yang paling muda di keluarga besar, dan rumah gue juga deket dengan rumah calon istri sepupu gue, jadi wajar aja kalau gue disuruh nemenin sepupu gue. Ditambah lagi, gue seorang Tuna-Asmara. *nangis di bawah kran*

Monday, December 7, 2015

7:43:00 AM 6

Emak… Babe.. Akhirnya Anakmu Pake Toga



“Mas kamu kapan nyusul wisuda?”
“Tahun ini pak, harus tahun ini wisuda.”
“Iya… mas… harus segera lulus.”
“…”
Kemudian gue manjat tower sutet. Kampret, boro-boro wisuda, skripsi aja masih enggak jelas nasibnya…
***
Masih teringat jelas di kepala gue, percakapan gue dengan bokap teman yang sedang wisuda 9 bulan lalu. Waktu itu gue sedang menghadiri wisuda “teman” gue. Waktu itu, gue ditanyain kapan wisuda, dan dengan mantap gue jawab “tahun ini”. Entah setan apa yang meracuni otak gue sampe bisa ngomong seperti itu. Kenapa gue bisa ceplas ceplos ngomong begituan. Tapi, kemarin tanggal 5 Desember 2015, ucapan gue 9 bulan lalu menjadi kenyataan. Akhirnya gue bisa wisuda di bulan Desember 2015 gengs.



Gue masih belom percaya kalau gue bisa wisuda di bulan Desember “tahun ini”. Ternyata ucapan gue pada saat berbicara dengan orang tua temen gue bisa jadi nyata. Padahal pada waktu itu, nasib skripsi gue masih belom jelas. Ketika teman-teman gue udah semprop  dan penelitian, gue masih sibuk revisi. Kadang tiap mau konsultasi pasti selalu ditolak, ketika udah konsultasi pasti revisi terus, sial. Kadang gue udah datang pagi-pagi jam 7, udah nunggu lama, tapi pada akhirnya gue cuman dapat “Konsulnya besuk aja.” Nyesek banget kan, lebih nyesek dari ditolak gebetan. Kalau ditolak gebetan, bisa move on nyari yang lain, tapi kalau ditolak dosen pembimbing? Mau move on, bisa-bisa gue enggak lulus-lulus.

Thursday, December 3, 2015

7:59:00 AM 0

Tragedi Toga



“Jangan lupa pengambilan toga tanggal 2-3 Desember. Jangan lupa gladi.”

Hey gengs, gimana kabarnya. Enggak terasa November udah lewat begitu aja. Rasanya baru kemarin bulan November, eh tiba-tiba aja udah masuk Bulan Desember. Artinya penantian gue telah tiba, penantian wisuda maksud gue. Gue enggak percaya kalao gue akan segera diwisuda dalam beberapa hari lagi. Gue dulu udah pesimis gue bisa ikut wisuda Desember atau enggak. Banyak hal yang membuat gue pesimis ikut wisuda Desember. Revisi yang enggak kunjung di ACC, sampe gue jatoh dan kaki gue bengkak, membuat gue enggak yakin bisa ikut wisuda Desember. Tapi berkat temen temen gue selalu suport gue, akhirnya gue bisa masuk portal dan bisa wisuda Desember.


Jadi, hari ini gue dapet kabar kalau hari ini jatah fakultas gue untuk mengambil toga. Sebenarnya pengumuman peminjaman toga udah ada sejak akhir bulan November. Tapi sayang, fakultas gue kedapatan yang terakhir.

Sunday, November 22, 2015

11:19:00 PM 10

Berbagi itu Indah

Gue masih inget banget dulu jaman masih sekolah. Waktu itu, gue sedang bermain ke rumah temen gue. Tiba-tiba pandangan gue tertuju pada piagam yang tertempel di dinding ruang tamu temen gue. Karena gue penasaran, gue membaca tulisan yang ada di dalam piagam tadi. Gue sedikit heran, di sana tertulis “penghargaan atas donor darah”. Karena gue semakin penasaran, gue bertanya sama temen gue.

“Tong… ini sertifikat apaan?”
“Itu sertifikat penghargaan punya bokap kok.”
“Lah kok tulisannya donor darah?” kata gue sambil menahan penasaran
“Iya… itu gara-gara bokap udah donor darah lebih dari 10 kali.”
“…”

Dalam pikiran, gue cuman bisa mikir donor darah lebih dari 10 kali. Wah, keren banget donk bokap temen gue. Emang enggak apa-apa ya donor darah secara rutin. Padahal bokap temen gue kan gemuk dan besar. Apa engak berbahaya hobi donor darah? Saat itu pengetahuan gue masih dangkal tentang donor darah. Waktu itu yang dipikiran gue kalau donor darah kan darahnya diambil. Kalo diambil terus entar habis donk.

Tapi seiring berjalanya waktu, alhamdulilah pengetahuan gue bertambah tentang donor darah berkembang. Yang dulunya enggak tahu, sekarang menajadi lupa, loh. Enggak kok, setelah mencari info dari berbagai sumber, ternyata donor darah sangat banyak manfaatnya bagi tubuh. Manfaat donor darah bagi tubuh seperti : menurunkan berat badan, melindungi jantung, membakar kalori, mencegah stroke, memperbarui sel darah merah, membantu sirkulasi darah, menurunkan kolestrol, dan masih banyak lagi manfaat dari donor darah. Setelah mengetahui manfaat donor darah, gue ingin donor darah.

Saat gue udah jadi mahasiswa, gue ingin sekalai donor darah. Karena dengan donor darah selain membuat gue sehat, gue juga bisa ikut serta mebantu orang. Siapa tahu darah gue bermanfaat bagi orang yang membutuhkan. Karena awal-awal kuliah, gue masih sangat haus akan kegiatan sosial.

Waktu itu, temen gue mengadakan kegiatan donor darah di Solo. Kalau enggak salah temen gue emang bikin acara donor darah untuk tugas kuliah. Donor darah yang diadakan pas car free day, keren banget kan. Gue juga ikut berpartisipasi membantu temen gue. Pada waktu itu gue ingin sekali donor darah. Tapi sayang, kondisi badan lagi drop dan kurang fit. Mungkin karena gue kecapean karena aktivitas, ditambah lagi gue belum sarapan. Badan lemes, hidung meler, badang meriang itulah yang gue rasakan waktu itu. Akhirnya gue gagal donor darah.
*Saat Acara Donor Darah

Pada lain kesempatan, ada event donor darah lagi. Gue masih ingin mendonorkan darah. Akhirnya gue iseng-iseng mendaftar untuk donor. Sebelum donor, tekanan darah gue harus dicek dulu. Tapi sayang, pas lagi dicek, tekanan darah gue lagi rendah. Gue ini emang orang yang gampang ngedrop tiap kecapekan. Biasanya kalo lagi kecapekan, tekanan darah gue menurun. Gue juga punya kecenderungan hipotensi.  Akhirnya gue gagal donor darah untuk yang kedua kalinya.

Saturday, November 21, 2015

7:45:00 AM 4

Di Retweet Relationshit

Dua hari kemarin, gue baru aja nonton film perdananya inspirator gue, bang Alitt Susanto yang berjudul Relationshit. Jadi, setelah menonton film gokil tadi, gue langsung menulis review film Relationshit The Movie seperti ini. Setelah gue upload di blog, langsung gue tweet dan gue sebarkan link blog gue.

Enggak beberapa lama kemudian, notifikasi di hape gue menyala. Ternyata ada notifikasi di twitter. Yang jelas bukan notifikasi dari mantan, eaa. Guepun membuka dan gue shock. Ternyata notifikasi dari bang Alit Susanto.

Bang Alit ngeretweet tulisan gue. Enggak percaya? Ini gue kasih buktinya:



Sumpah dei air kobokan di warteg, mimpi apa gue semalam. Tiba-tiba ada notifikasi dari sang Sutradara dan inspirator nulis gue. Enggk lama kemudian, tiba-tiba notifikasi hape gue bunyi lagi. Guepun segera membuka notifikasi dari Twiiter gue. Dan ternyata postingan gue di retweet lagi sama Aktor Relationshit The Movie, Jovi. Gue enggak begitu paham sama si Jovi. Yang gue tahu, si Jovi ini yang pernah main di Malam Minggu Mikonya Radityadika.

Friday, November 20, 2015

10:23:00 PM 2

Smartphone untuk Anak Kos

Perkembangan teknologi sekarang ini sangat pesat. Tidak terkecuali dengan hp. Dewasa ini perkembangan hp juga sangat canggih dan pesat. Hampir semua orang mempunyai hp smartphone yang bisa dipake apa saja. Wajar saja, dengan budget dibawah 1 juta, orang sudah bisa membawa pulang smartphone. Berbeda banget dengan jaman gue dulu, hp masih jadi barang langka. Harganya yang mahal membuat orang harus berfikir untuk membeli hp. Fitur hp jaman gue dulu juga enggak sekomplit sekarang. Hp jaman gue dulu cuman bisa dipake untuk nelpon, sms, dan untuk melempar sapi sampe mandul.

Tapi, sekarang perkembangan hp semakin cepat. Semakin hari, hp semakin canggih. Bisa dipake untuk sms, internetan, telponan. Banyaknya produsen hp yang mengekspansi ke Indonesia membuat harga hp semakin lama semakin murah. Maka enggak heran kalau hampir semua orang punya hp layar sentuh.

Gue masih inget, hp gue jaman masuk kuliah dulu. Gue masih pake hp JAVA. Padahal hampir semua temen-temen gue udah pake hp layar sentuh. Hampir tiap malam temen-temen gue chat di grup sosmed seperti WA, Line, BBM. Tapi sayang hp gue enggak bisa dipake untuk WA.  Kadang segala info update seputar kuliah, bocoran soal ujian dari kelas yang udah ujian duluan, selalu di share lewat sosmed, dan gue ketinggalan info. Sumpah, rasanya seperti melihat mantan udah jadian duluan dengan orang lain, rasanya nyesek banget.
*untuk motret objek aja ngeblur :'(

Gue juga masih inget, hampir semua hp temen udah canggih. Disaat gue capek capek mencatat tulisan dosen di whiteboard, temen-temen gue cuman tinggal motret dengan hp mereka. Hasil jepretan  pun terlihat jelas. Selain itu, disaat gue sibuk fotocopy buku catatan temen, salah satu temen gue cuman tinggal motret aja buku catatan pake hp. Entar tinggal dibuka aja lewat hp atau lewat laptop. Owh… rasanya gue seperti ketinggalan jaman banget. Bahkan kamera hp gue enggak bisa dipake memotret tulisan di buku. Tiap gue memotret pake hp jadul, hasilnya pasti seperti Dragon Ball yang tayang di Indonesia, ngeblur Gengz. Hp gue enggak bisa autofokus.

Thursday, November 19, 2015

6:23:00 PM 22

[REVIEW] Relationshit The Movie: Mahasiswa Abadi Gagal Move On

Yoi Minna… gimana kabarnya? Bagaimana kabar November kalian apakah menyenangkan? Apakah kalian para jomblo udah dapet pasangan? Kalau belum berarti kita sama, sama-sama ngenes maksudnya.

Oke… ditengah kesibukan gue belajar menyiapkan masa depan, gue meluangkan waktu untuk mengupdate blog gue. Kan Mubazir, udah punya blog, udah beli domain tapi enggak diisi dengan postingan.  Selain itu, kalo gue jarang mengisi blog pasti blog gue akan sepi, iya sepi seperti hati yang belum diisi oleh seseorang, eaa.

Langsung aja, kali ini gue akan sedikit memberi review film yang baru aja gue tonton. Yap… seperti judulnya, film Relationshit The Movie. Pasti udah enggak asing lagi bagi kalian tentang judul film tadi. Film yang diangkat dari novelnya Bang Alitt Susanto, penulis favorite gue. Film ini ditulis langsung oleh bang Alit dan disutradarai oleh bang Shitlicious sendiri.
*Tahun lalu bareng penulis Relationshit

Gue masih inget, Novel Relationshit ini terbit bulan Juni 2014 tahun lalu. Gue suka sama novel Relationshit karena kisahnya mirip banget dengan gue. Enggak terasa waktu begitu cepat, dalam setahun akhirnya Relationshit dibuat film. Artinya gue udah menyandang status Tuna Asmara selama setahun ini (*nangis dipangkuan dosen pembimbing). Setelah dapat kabar kalo film ini akan tayang tanggal 19 November 2015, gue mencari info di bioskop mana aja film Relationshit akan tayang.

Saturday, November 14, 2015

6:40:00 PM 14

Kecanduan Reality Show


Hello Gengs… gimana kabarnya… udah lama banget gue jarang ngeblog. Harap dimaklumi karena gue kemarin sibuk ngurus wisuda, sibuk belajar TOEFL, sibuk jadi asisten laboratorium dan sibuk melupakan kenangan bersama kamu, eaa. Tapi Gengs…, di malam minggu yang cerah meskipun udah masuk musim hujan, gue akan menemani malam minggu kalian dengan tulisan gue ini gengs. Kurang baik apa coba gengs, karena banyak pembaca blog gue yang protes gara-gara gue jarang update blog, akhirnya malam ini gue akan membersihkan blog ini gengs.

Friday, October 30, 2015

10:20:00 PM 8

Mulutmu adalah Doamu

“Kamu wisuda kapan mas?”
“Insyallah harus tahun ini Bapak…”
“….”

Yap… gue masih inget banget percakapan gue dengan bokapnya mantan calon gebetan gue (*tsah bahasanya) 7 bulan lalu. Gue inget bener, waktu itu gue ngobrol ngobrol dengan beliau, dan dengan mantap gue menjawab gue akan wisuda tahun 2015 ini.

Dan sekarang tahun 2015 udah hampir berakhir. Seharusnya gue bisa wisuda Desember tahun ini. Ujian skripsi udah kelar, revisi juga kelar, urusan daftar wisuda juga uda dimulai. Tapi… yang jadi masalah adalah kaki gue. Sampe saat ini kaki gue masih bengkak. Bahkan kemarin Senin gue enggak bisa berjalan gara-gara pergelangan kaki gue bengkak.

Monday, October 26, 2015

9:59:00 PM 1

Habis Sidang Terbitlah Revisi

Selamat malam gaes... gimana kabarnya? Sehatkan semuanya. Gomennasai, baru muncul sekarang. Maklum, gue lagi sibuk banget di dunia nyata, bahkan gue sampe lupa mau update blog.

Maklum aja, setelah selesai pendadaran kemarin, gue disibukan dengan yang namanya revisi. Gue enggak cuman revisi pada 1 dosen, tapi 4 dosen. Tahu sendiri, gue kudu cepet-cepet biar cepet selesai dan biar lama studi gue enggak terlalu lama. Di tempat gue, tanggal kelulusan gue bukan ditentukan oleh kapan gue ujian skripsi, tapi dari tanggal gue selesai revisi, hina banget kan. Padahal di fakultas tetangga tanggal kelulusan ditetapkan saat tanggal ujian. Jadi, meskipun gue udah ujian, tapi kalau revisi belum kelar ya waktu studi gue masih berjalan.

Wednesday, October 7, 2015

1:54:00 PM 4

Tragedi Ujian Skripsi


“Hari ini…. hari yang ku tunggu… bertambah satu tahun…”

Bukaan… hari ini gue bukan lagi ulang tahun.  Gue akan pendadaran skripsi. Akhirnya hari yang gue tunggu-tunggu tiba juga. Setelah penantian 8 bulan mengerjakan skripsi akhirnya kelar juga, tinggal sidang akhir aja. Gue kudu seneng atau tegang menghadapi ujian ini, hanya gue dan Tuhan yang tahu.

Semua kudu disyukuri aja, akhirnya gue bisa sidang skripsi. Hari ini gue sidang skripsi jam 10 pagi. Rencana sih gue ujian jam 1 siang sampe jam 3 sore. Tapi, karena ketua penguji gue akan pergi ke Jakarta, jadi beliau enggak bisa. Setelah pusing menata jadwal ujian, akhirnya disepakati ujian skripsi gue diajukan menjadi jam 10 pagi setelah ujian skripsi temen gue.

Maklum aja, tim penguji skripsi gue semua orang penting di kampus. Ada yang jadi ketua LPPM, Ketua salah satu jurusan di Pascasarjana, Ada yang mantan kepala Prodi dan mantan sekretaris prodi. Udah dipastikan jadwal mereka padat banget, seperti kenangan gue, eaa.

Segala persiapan untuk ujian udah beres. Dari snack untuk dosen, makan siang untuk tim penguji dan enggak lupa oleh-oleh untuk penguji semua udah gue siapkan. Kemarin sore gue udah belanja di Solo. Hebat banget, keesokan harinya ujian, sorenya masih belanja. Super sekali.

Karena gue ujian jam 10, jam 9 pagi gue udah standby di depan ruang sidang. Perasaan gue udah bercampur aduk, antara seneng susah tegang, bahkan dari pagi gue mual mual terus. Alhamdulilah, sampe kampus gue makin mual, hahaha.

Sambil menunggu temen gue selesai sidang, gue mencoba menenangkan diri. Padahal jam udah menunjukan pukul 10 lebih. Sepertinya ujian gue bakalan molor, dan gue semakin parno. Ya udah deh.

Setengah jam kemudian, temen gue selesai ujian. Sekarang gilirian gue yang masuk ke ruang sidang. Segala amunisi ujian gue persiapkan. Dari Laptop, snack untuk dosen, makalah skripsi pun udah beres. Tinggal menunggu para penguji gue datang. Dari keempat penguji, baru satu penguji datang. Enggak lama kemudian pembimbing gue sekaligus penguji datang. Alhamdulilah, tapi gue merasa aneh. Kenapa baru 2 dosen aja? Seharusnya ketua dan sekretaris udah dateng. Menurut sekretaris, beliau bisa datang jam 10.30 setelah menguji seminar hasi anak pascasarjana.

Tapi ini udah hampur jam 11. Gue mulai panik dan memeriksa hape. Dan Voila… dapat SMS seperti ini:
*Gue kudu bilang apa coba


Entah gue kudu gimana. Ketua dan sekrtaris masih  menguji thesis. Sidang skripsi belum bisa dimulai jika belum dibuka oleh ketua ataupun sekretaris ujian. Kedua pembimbing gue enggak mau memulai, karena mereka enggak punya hak untuk membuka, meskipun sekretaris memperbolehkan dimulai terlebih dahulu. Gue semakin lemes. Gue cuman bisa ayat kursi.
*Wajah frustasi gara-gara sidang belum dimulai

Enggak lama kemudian, ketua penguji gue datang. Alhamdulilah. Gue langsung kayang di atas meja. ENGGAK!!! Enggak mungkin gue melakukan hal konyol seperti itu. Bapak Ketua penguji duduk dan membuka map yang berisi lembar penilaian yang udah gue letakan di meja. Gue memperhatikan kok daritadi si pak Ketua membuka dan menutup map, seperti mencari sesuatu. Gue panasaran. Tiba-tiba si bapak ketua berkata,

“Mas Wisnu… lha syarat ujian nya mana?”
“Syarat ujian apa ya pak?”
“Syarat yang ada 16 itu lho..”
“Saya tinggal di kos pak.”
“LOH!!!”

*Bapak ketua Shock*

“Lah gimana mas.. mau ujian kok enggak dibawa?”
“…”

Akhirnya gue menjelaskan dengan sabar dan santai. Sebanarnya syarat ujian enggak gue bawa karena udah dicek oleh bagian oficial. Sebelum ujian, di prodi gue itu harus melengkapi syarat sidang skripsi. Setelah komplit dan dicek, gue baru bisa dapet ID dan PIN untuk login di sistem ujian skripsi. Begitu. Jadi menurut gue, berkas ujian gue tinggal karena udah dicek. Lagian, gue cuman membawa mapnya aja. Soalnya gue kekurangan map untuk tempat lembar penilaian yang akan dibagikan ke penguji. Pinter baget kan gue.

Setelah mendengar pernjelasan gue, si bapak ketua menerima. Apalagi pembimbing gue yang dulunya kepala prodi membantu menguatkan statement gue. Alhamdulilah, bapak ketua mau memulai sidang skripsi gue.

Segala pertanyaan seputar skripsi diberikan kepada gue. Alhamdulilah, banyak jawaban yang enggak sinkron. Yang penting gue menjawab dengan mantep aja, hahaha.  Selama 2 setengah jam di dalam ruang serasa seperti setengah jam, cepet banget rasanya, apalagi tiap penguji diberikan waktu 15 menit untuk memberikan pertanyaan, dan 30 menit untuk sekretaris dalam memberikan pertanyaan.

Setelah puas memberikan pertanyaan, akhirnya ujian skripsi gue kelar, dan gue dinyatakan LULUSSSSS dengan REVISI… alhamdulilah. Akhirnya penantian 4 tahun sudah terbayar hari ini. Meski gue enggak bisa sidang skripsi pertama di kelas, setidaknya gue udah melakukanyang terbaik, gue udah menyelesaikan skripsi yang gue buat. Karena menurut gue, skripsi yang hebat dan itu skripsi yang selesai.
*Boyband

Temen-temen gue udah menunggu di luar ruang sidang. Alhamdulilah, temen-temen gue juga ikut seneng. Enggak lupa, gue foto-foto terlebih dahulu. Enggak afdol kalo enggak mengabadikan moment seperti ini.
 *Wajah Plong setelah Sidang

*Udah Mirip anime genre Harem? haha


Oke, seperti itulah sedikit cerita tentang ujian skripsi gue. Gue belum lulus, masih revisi. Gue baru sah lulus jika udah menyelesaikan revisi gue. Terimakasih buat semua pihak yang udah membantu gue dalam menyelesaian skripsi. Mungkin ini aja dulu postingan dari gue. Makasih udah mau baca tulisan gue ini. Sayonaaraaa

Friday, September 25, 2015

7:16:00 PM 12

Field Trip Report: Punthuk Sukmojoyo


Hallo… hallo.. akhirnya gue bisa ngepost lagi. Enggak tau beberapa hari ini gue rajin banget nulis di blog. Ya mungkin karena gue udah pusing gara-gara bulan depan gue sidang pendadaran. Menurut gue, skripsi menyita banyak waktu, tenaga, dan kenangan, lhoh. Beberapa bulan ini gue ngebut skripsi dan alhamdulilah udah kelar. Tapi, gara-gara kemarin terlalu fokus mengerjakan membuat gue jadi lupa untuk traveling.

Tuesday, September 22, 2015

10:40:00 PM 6

Tragedi SMS Untuk Dosen

“Turun mana Mas?”
“Jogja pak…”
“Uangnya kurang, mas 15 ribu.”
“Lhoh… biasanya segitu pak, kemarin naik juga segitu Pak.”
*Enggak lama kemudian si Kondektur melompat dari bus.
“…”

Setelah capek berdebat dengan kondektur, akhirnya kondektur yang udah berumur tadi mengalah. Mungkin gue dikira turis asing dari Ethiopia yang enggak tahu tarif bus. Pagi ini gue emang mau balik ke Solo. Ada urusan yang harus gue selesaikan, urusan jadwal ujian. Insyaallah bulan Oktober 2015 gue akan sidang skripsi. Jadi segala urursan harus gue persiapakan, termasuk jadwal ujian. Bisanya di fakultas lain, mahasiswa yang akan ujian akhir cukup mendaftar dan kemudian tanggal ujian udah keluar. Tapi, di jurusan gue, yang mau ujian mahasiswa, ya yang harus mencari jadwal ujian ya mahasiswa.

Sunday, September 20, 2015

1:20:00 PM 12

Analogi Skripsi dan PDKT

Bro.. mau kemana kok semangat banget?”
“Mau beli balon, besuk gebetan gue wisuda.”
“Padahal sekarang kan lagi hujan, lagian sekarang udah malem bro.”
“No problem… gue ingin buat dia tersenyum aja..”
“…”

Pernah enggak kalian mengalami atau melihat temen kalian yang seperti itu. Temen kalian yang terlalu bersemangat saat PDKT dengan gebetannya. Temen kalian yang lagi kasmaran dan melakukan hal-hal konyol hanya untuk membuat sang Gebetan tersenyum. Pasti ada… Gue juga dulu pernah seperti itu juga, meskipun pada akhirnya gebetan gue udah jadian dulu dengan orang lain, sakiit. #curhat.

Thursday, September 10, 2015

9:35:00 PM 5

Para Motivator Untuk Para Skripshit Fighter

“Cah bagus… skripsimu tekan endi?”
“Nuuk kamu kapan sidang?”
“Nuuk… kapan kamu bayar tunggakan uang kos?”
“…”
Pertanyaan pertanyaan yang enggak asing bagi anak kos dan untuk mahasiswa tingkat akhir. Setiap bertemu dengan orang yang udah lama enggak ketemu pasti selalu ditanyain kapan lulus. Ya sebenarnya wajar sih, mending ditanyain kapan lulus daripada ditanyain “udah ada pendamping wisuda apa belom”. Itu lebih nista lagi dan enggak berperikemahasiswaan deh.

Tuesday, September 1, 2015

1:32:00 PM 6

Lagu Sesat Pejuang Skripsi

“Skripsimu udah nyampe mana Bro?”
“Udah sampe kata pengantar.”
“Udah kelar berarti, tinggal sidang aja?”
“Bab 1-bab 5 belom gue kerjain..”
*gludak*

Sebagai mahasiswa tingkat akhir, percakapan  seperti tadi udah biasa. Setiap ketemu orang, temen, maupun keluarga pasti hal pertama yang ditanyain pasti tentang skripsi. Jarang ada yang nanyain gimana kabar ataupun nanyain calon.  Padahal gue belom punya calon, kampret.

Saturday, August 29, 2015

7:22:00 PM 4

Buaya Kok Dikadalin

Hello semua, udah lama gue enggak mengisi blog gue ini. Maklum beberapa minggu ini gue sedang disibukan dengan dunia “Skripsi”. Setiap hari harus revisi dan revisi. Menulis skripsi enggak semudah menulis di blog. Dibutuhkan 30 % teori, 30 % praktik, 20% kopi, dan sisanya adalah semangat. Berbeda dengan menulis blog, cuman butuh 80% imajinasi dan 20 % kenangan, eaa.

Oke back to topic, karena hari ini adalah malem minggu, gue akan sedikit share pengalaman bejat beberapa hari kemarin. Ya itung-itung tulisan gue ini akan menemani malam minggu kalian para Tuna-Asmara. Kurang baik apa coba gue ini.

Tuesday, August 11, 2015

8:49:00 PM 0

Firasat

Udara dingin samar-samar menyelimuti pagi. Suara nyanyian burung peliharaan kos depan menambah keramaian Selasa pagi ini. Enggak seperti biasanya, pagi hari ini gue lagi ingin lari-lari. Buka lari dari kenyatan atau lari dari bayang-bayang gebetan, tapi emang bener-bener lagi ingin lari pagi di kampus. Udah lama banget semenjak kedatangan gue di kos, gue belom pernah joging. Biasanya sebelum bulan puasa, gue selalu lari-lari pagi, meskipun gue lebih banyak jalan kaki ketimbang lari.

Pagi ini seperti biasa gue jogging sendirian. Kos masih sepi karena perkuliahan masih bulan September. Padahal biasanya gue juga selalu sendiri, maklum aja, gue udah terlalu lama sendiri, eaa. *lagu KuntoAji mangalun dari kejauhan* Semua barang-barang seperti hape dan jam tangan kesayangan gue  tinggal di kos. Singkat cerita, setelah gue kembali dari lari-lari pagi, tiba-tiba aja notifikasi hp menyala. Entah siapa yang udah mengirimkan sebuah pesan ke hape gue ini. Biasanya sih cuman operator-operator nista yang manawarkan promo pulsa dan lain-lainnya. Gue sih berharap ada cewek yang mengirimkan ucapan “selamat pagi”, meskipun itu cuman salah pencet atau salah kirim.

Saturday, July 18, 2015

10:12:00 PM 6

Lebaran Punya Cerita

“Gimana lebarannya?”
“Opornya udah habis?”
“Calonnya enggak diajak?”
“…”

Enggak kerasa udah hari kedua lebaran. Sebelumnya gue mau ngucapin Minal aizin Walfaizin (lagi). Bila ada salah, baik disengaja maupun enggak  dari hati gue cuman mau bilang minta maaf. Gimana lebaran kalian? Apakah menyenangkan? Udah minta maap sama mantan? Kalo belum segeralah.

Meskipun baru hari kedua lebaran, ada aja cerita sesat yang terjadi. Kali ini gue akan berbagi sedikit cerita lebaran. Lebaran tahun ini seperti biasa gue habiskan di tempat nenek yang ada di Gombong. Maklum, biasanya waktu kecil gue dan keluarga selalu melewatkan lebaran di kampung halaman bokap yang ada di Klaten. Karena nenek gue yang ada di Klaten udah enggak ada, jadi awal-awal lebaran gue ke tempat keluarga nyokap di daerah Gombong.

Seperti biasa, seminggu sebelum lebaran, gue, nyokap, dan adik gue udah standby di rumah nenek. Sedangkan bokap dateng mendekati lebaran karena bokap belum libur.  Rumah nyokap  termasuk yang paling deket sama rumah nenek dibandingkan rumah tante dan oom gue. Jadi wajar aja kalo tiap lebaran, nyokap yang paling awal datang ke rumah nenek. Sedangkan adik-adik dan kakak nyokap kadang datang setelah lebaran kalo emang kehabisan tiket mudik. FYI, oom dan tante gue tinggal di Jakarta.

Thursday, July 16, 2015

7:11:00 PM 3

Pertanyaan Sesat Saat Lebaran

“Kapan Wisuda?”
“Skripsi nyampe mana?”
“Mana calonm Nu?”

Ya… mungkin kata-kata barusan bakal keluar esok hari setelah solat ied. Pertanyaan yang enggak akan keluar di ujian Nasional, tapi mungkin aja keluar di ujian skripsi. Ya enggak lah, jarang ada penguji yang nanyain “udah punya calon apa belum?” Kata-kata horor yang lebih mengerikan dari kata-kata “Kita putus” atau kata-kata “kita temenan aja ya.”

Pertanyaan yang selalu dilontarkan tiap lebaran oleh kerabat-kerabat jauh gue. Tahun lalu, ketika ditanya “jodohnya mana Nu”, gue cuman bisa bilang, “Lagi nyasar ke hati orang lain.”. Yap, tahun ini gue kudu melalui lebaran dengan status “tuna-asmara” (lagi), hina banget. So, mau enggak mau gue kudu memuter otak mencari jawaban hina ini.

Tapi… untung aja, gue udah mempersiapkan beberapa jawaban untuk pertanyaan tadi. Untuk yang pertama, kalo ditanya “Kapan Wisuda.”, gue udah punya jawaban yang masuk akal. Enggak akan gue jawab “Nunggu gue jadian sama Raisa dulu.” Dan enggak akan mungkin gue jawab, “nunggu gebetan gue putus sama pacarnya.”

“Kapan Wisuda le?”
“Setelah ujian skripsi. Doakan aja, September harus bisa sidang.” *nangis dipangkuan dosen pembimbing.

Untuk pertanyaan yang kedua, kalo kerabat gue nanyain “Kabar Skripsi”, gue juga udah mempersiapkan jawaban yang logis dan sesuai sistematis. Jawaban yang berdasarkan pada permasalahan dilapangan, ditambah  kajian pustaka yang akurat, serta metodelogi yang sesuai kaidah EYD yang telah disempurnakan. Kalaupun enggak efektif, anggap aja rasio kesalahan 0,5. Cukup!!! Maklum ya gaes, efek pusing skripsi jadi semua kata-kata gue berhubungan dengan skripsi.

Kalo ditanya “masih skripsi? Udah nyampe mana?”
Yang jelas gue akan menjawab dengan logis. Pasti gue enggak akan jawab, “baru nyampe halaman persembahan. ”Karena menyusun skripsi itu butuh kajian masalah yang mendasar, kajian teori yang terpercaya,  dan niat memulai yang kuat. Ditambah lagi, butuh cewek untuk memotivasi untuk memulai skripsi.”  Udah dipastikan setelah itu, nama gue dicoret dari akte keluarga.

Gue udah nyiapin jawaban yang pas untuk pertanyaan tadi. Gue cukup jawab, baru nyampe BAB 4. Menyusun skripsi itu enggak semudah mengatakan , “Kita putus, kamu terlalu baik buat aku.”. ditambah lagi skripsi yang gue ambil berdasarkan keadaan lapangan yang sulit, ditambah lagi, dosen pembimbing gue susah banget ditemuin. Meskipun ada, itu aja enggak mau menerima konsultasi skripsi gue. Gue bisa apa? Bisa meratapi kalau Raisa emang cantik? Enggak lah, jadi kalo temen-temen SMA dan SMP gue udah pada lulus dan gue masih skripsi mohon dimaklumi. Karena status mahasiswa masih enak didenger daripada status pengangguran. Iya kan. #TipsNgeles.

Untuk pertanyaan mematikan yang terakhir, “Udah punya Calon Nu?”
Biasanya gue sering banget nyari alesan yang wajar jika ditanya “Calon”.
“Jejakane calonnya mana?”
“Masih bingun tante, belum ada yang cocok,  mungkin nunggu Nabilah JKT48 gedhe dulu.”
Setelah itu,gue enggak dapet THR dari kerabat gue.

Tapi lebaran kali ini gue udah nyiapin jawaban yang enggak bikin gue enggak dapet THR lagi. Kalo ditanya, calonnya mana, gue akan jawab dengan tegas kalo calon gebetan gue masih entah dimana. Mau fokus kuliah dulu, mau fokus skripsi dulu. Udah semester tua. Lagian gue juga sibuk, kasian calon gue, tiap hari dicuekin. Bisa aja gue lebih sering ngapelin dosen pembimbing gue ketimbang calon gue, tsah. Doakan aja ya, semoga segera dipertemukan, eaa.

Yap bener banget, enggak kerasa besuk udah lebaran. Kayaknya baru kemarin puasa, eh sekarang udah hari terakhir puasa. Padahal kemarin masih menghabiskan puasa di KKN, eh ternyata itu udah setahun yang lalu. *jadi baper*. Kadang waktu serasa berputar lebih cepet banget. Ya semoga aja gue dan yang lain masih bisa bertemu ramadhan tahun depan.

Biasanya waktu-waktu kayak gini hape gue mendadak rame ucapan lebaran, bukan… tepatnya Broadcast  Idul Fitri. Entah enggak tau kenapa orang males minta maaf, cuman ngandalin Broadcast aja. “minal Aizin za… mohon maaf.” *Sent to all*

Mau bales, kayaknya minta maafnya cuman sekedar ritual aja, kalo enggak bales dikira sombong. Gue enggak pernah ngirim Broadcast Lebaran. Pasti,gue message one by one dengan menyebut nama yang dituju. Jadi SMS ucapan lebaran antara orang satu dan orang lainnya pasti beda.

Biasanya moment lebaran gini dipake buat balikan sama mantan. Sekedar ngirim ucapan lebaran, terus dibales, kemudian baper. Rusak deh move on selama ini. Ada pepatah yang mengatakan “Karena SMS setitik, rusak Move on sebelanga.” Jadi ati-ati gaes, jangan sampe baper yak…” Moment gini juga bisa dipake buat ajang PDKT sama calon gebetan. Yang enggak berani ngirim SMS ke gebetan, tiba-tiba nekad, dan dibales pasti rasanya kayak satu angkot sama Raisa, seneng banget.

Oke, sepertinya ini aja curhatan dari gue, sebelumnya gue Wisnu mengucapkan
 Minal Aizin Walfaizin, kita temenan aja yah. Bukan!!! Beneran, gue mau ngucapin Minal Aizin Walfaizin, mohon maaf maaf kalo gue pernah ada salah sama kalian. Dan gue juga mohon maaf pada semua yang pernah merasa tersakiti, karena sesunguhnya “Aku yang tersakiti” adalah lagu dari Judika, gembel. Semoga di kemenangan ini,kita menjadi lebih taqwa dan lebih baik dari yang sebelumnya.


Selamat lebaran, hati-hati bagi kalian yang mudik. Kalo capek istirahat. Kalo ngatuk tidur, kalo laper makan, kalo bosen bilang, jangan tiba-tiba ngilang, eaa. Selamat makan opor, pesen gue, bagi kalian yang enggak kuat sama santan,jangan coba-coba makan lontong opor sebelum kalian makan sesuatu. Bisa dipastikan kalian diare bagi kalian yang perutnya lemah. Makasih udah baca tulisan gue ini. meski random, tapi tetep baca tulisan gue ini yak.



Monday, July 13, 2015

6:07:00 PM 4

Katakanlah dengan Lagu


“Ada yang lain.. disenyummu yang membuat lidahku..”
“Gugup tak bergerak, ada pelangi…”

Kalo kalian tiba-tiba bernyanyi, berarti kalian tahu lagunya Jamrud. Ehm… kebanyakan orang selalu mengekpresikan perasaannya dengan sebuah lagu. Orang yang lagi jatuh cinta pasti akan menyanyikan lagunya Nidji-Bila aku jatuh Cinta. Kalo laki-laki lagi galau gara-gara ditindas cewek, pasti akan nyanyi Seventeen-Selalu Mengalah. Tapi kalo nyanyi lagi Cinta Satu malam, udah dipastian kalo orang itu lagi…. lagi dengerin lagu dandut lah.

Monday, July 6, 2015

9:52:00 PM 6

Jatuh Cinta itu Sulit


Yap udah setahun lebih gue menyandang status Tuna-asmara. Kok betah banget sih, kenapa enggak nyari? Padahal populasi cewek di dunia ini lebih banyak ketimbang cowok. Apalagi terdengar kabar kalo cewek cantik di Rusia masih banyak yang jomblo. Gembel banget, bukan masalah terlalu banyak cewek atau enggak. Yang jadi masalah, sampe sekarang belom ada cewek yang bisa bikin gue jatuh hati.

Padahal tiap hari gue selalu berinteraksi sama cewek. Di kampus, temen gue cewek semua, depan kos gue isinya kos cewek semua. Temen UKM, HMP isisnya cewek semua. Tapi sayang, belom ada satupun yang menancap di hati ini. Mungkin karena terlalu disakitin dan dikhianatin kali…

Kata kebanyakan orang, jatuh cinta itu gampang, tapi buat gue susah. Tapi enggak juga, dulu setelah gue pisah sama mantan gue, selang beberapa bulan gue udah jatuh hati sama orang. Bahkan, gue jatuh hati sama orang yang belum pernah gue temuin, busyet. Aneh banget, tapi ya itulah yang disebut dengan cinta, deritanya tiada akhir(*Eh Salah). Ya itu karena kuasa Tuhan yang bisa membolak balikan hati ciptaan-Nya, termasuk gue.

Hanya selang beberapa bulan aja gue udah bisa move on, meskipun kadar kangen itu masih ada. Tapi, bagi gue, kalo cowok udah disakitin, ya udah cari yang lain aja. Karena percuma bertekuk lutut memohon balikan. Ya ibarat loe pakai celana dalam bekas yang kamu pakai tanpa mencucinya dulu. Kalau kata pujangga, karena sesuatu yang telah pergi meskipun kembali, pasti enggak akan sama lagi.

Rasa gejolak di dalam dada itupun masih bertahan sampe beberapa bulan kedepan. Dulu gue berencana mau menyatakan risalah hati gue ini kepadanya tepat di hari istimewanya. Segala rencana matang udah gue siapin seperti petasan, celurit, dan samurai (*Ini mau nembak apa mau tawuran). Gue cuman persiapan sebuah lagu dan sebuah biola aja. Tepat di hari ulang tahunnya, gue bakal membawakan lagu dengan biola seorang diri dan menyatakan risalah hati gue ini. Tapi,semua cuman angan indah gue aja, karena hal itu enggak terjadi. Semua cuman khayalan liar gue aja. Bukan karena gue pengecut, ataupun gue takut, tapi gue terlambat. Udah mirip banget kayak lagunya Adera “Terlambat”. Karena ada orang lain yang udah mengisi hatinya. Gue cuman bisa tersenyum sambil berkata dalam hati, “pasti gara-gara kebanyakan dengerin lagu-lagu Adera nih.”


Sejak saat itu, gue gagal mengungkapkan risalah hati ini. Hari demi hari terlewati, kesendirian udah jadi temen gue. Meskipun sahabat dan temen-temen gue banyak, tapi hati ini masih sepi, enggak ada yang menemani.(*Munajat Cinta terdengar dari kejauhan). Enggak terasa udah hampir satu semester gue masih belom bisa jatuh hati sama seseorang. Ya mungkin Tuhan menyuruh gue untuk memperbaiki diri. Kata pak Ustad, jodoh kita ya cerminan dari kita.

Entah… puasa ke 17 kemarin tiba-tiba aja gue kepikiran temen gue. Jadi setelah terawih terlintas bayang-bayangnya di kepala. Gue mencoba berfikir positif, mungkin gara-gara kemarin habis liat foto-foto. Tapi… setelah gue mencoba biasa aja, semakin lama bayang-bayang itu semakin kuat. Apa mungkin Tuhan lagi membolak balikan hati gue? Apa benar gue lagi kasmaran? Apa mungkin ini isyarat hati agar gue cepet-cepet mengungkapkan risalah hati ini pada dia? Jangan sampai lagunya Adera –Terlambat terjadi lagi. Tapi… yang jadi masalah, dia itu sahabat gue, dan sahabat “mantan calon gebetan gue” yang udah jadian duluan sebelum gue tembak*sakit*. Gue baru sadar tentang dia, padahal dulu gue suka banget godain. Ya itulah yang disebut misteri, enggak ada yang tahu. Biarlah Tuhan yang menyampaikan perasaan gue ini ke dia. Untuk saat ini, gue bukan apa-apa dan bukan siapa-siapa. Hanya mahasiswa tingkat akhir yang sedang berjuang mengalahkan pembimbing.


Jalani dulu aja, selesaikan skripsi, wisuda, dan capailah dulu impian-impian yang tertunda.   


Friday, July 3, 2015

7:34:00 PM 2

Curahan Hati Mahasiswa Patah Hati (CHMPH)


Setelah ujian Seminar kimia beberapa minggu yang lalu, mau enggak mau gue kudu revisian. Kemarin adalah revisian yang kelima bagi gue. Sumpah, demi air kobokan warteg, kenapa dosen penguji gue belum mau ngelulusin revisian gue ini. Bahkan temen-temen gue udah ada yang ngumpulin skripsi, lha gue masih aja sibuk nyariin dan nungguin dosen. Tiap hari masih setia nunggu di depan ruang dosen, bahkan dosen-dosen lain cuman bisa bilang, “Wisnu lagi… Wisnu lagi..”. Entah, gue kudu komentar apa, tapi yang jelas dosen aja ditungguin dengan setia, apalagi kamu yang masih dipelukan orang lain, eaa.

Alhamdulilah, jadi kemarin hari Rabu, dosen penguji gue udah merasa lelah karena tiap hari berhadapan sama gue. Akhirnya dengan lapang dada, dosen penguji gue meluluskan revisian gue. Kenapa enggak dari dulu aja? Setelah mendapatkan kabar ini, gue buru-buru menemui pembimbing semkim gue. Singkat cerita, sampe di dalam ruang dosen, beliau mau menerima kedatangan gue. Menurut beliau, gue udah enggak usah revisian lagi sama beliau, beliau juga nyuruh supaya segera dijilid saja. Alhamdulilah,rejeki mahasiswa jomblo.

Gue ketemu beliau enggak cuman buat revisian aja, tapi juga konsultasi masalah lainya, tentunya yang berhubungan dengan skripsi. Kadang juga membahas tentang kehidupan, tapi kali ini gue cuman mau nyari pencerahan tentang skripsi gue. Ketika lagi asik-asik ngobrol, tiba-tiba aja pembimbing gue ninggalin gue.

Friday, June 19, 2015

7:10:00 AM 0

Akhirnya Ujian Seminar Kimia (juga)


Puasa sebentar lagi… puasa sebentar lagi.. (*cemplung)

Enggak terasa sebentar lagi bulan puasa, bukan… kemungkinan besuk pagi sudah puasa ramadhan. Lha sore ini aja para petinggi agama lagi sidang isbat. Kalo besuk udah puasa, besuk gue kudu beli snack enggak buat dosen? gue galau… *nangis dibawah siraman gayung

Itulah perasaan yang gue alamin kemarin sebelum puasa. Alhamdulilah, hasil sidang isbat mengatakan kalau puasa jatuh pada hari Kamis. Jadi udah diputuskan gue harus beli snack buat dosen. Oke..oke… lagi ngomongin apaan sih? Kok ada snack? Jadi gini, sebelum puasa, gue ada ujian Seminar Kimia. Gue galau, mau beli snak buat dosen dan peserta apa enggak. Kalau hari Rabu kemarin jadi puasa, gue beli jajanan yang bisa di bawa pulang aja, tapi kalau hari Rabu beneran jadi puasa mau enggak mau gue kudu beli snack yang dibawa pulang dan snack yang dimakan saat ujian.

Thursday, June 11, 2015

4:36:00 PM 3

Jogja Punya Cerita : Benteng Vredeburg

Perut udah mulai lapar lagi. Padahal baru dipake jalan sepanjang Malioboro tapi udah merasa lapar. Ya jelas laper, tadi pagi sarapannya dikit banget. rasa kenyang yang dihasilkan bukan dari makanan yang dimakan, tapi dari harga yang ditawarkan, hina banget. Setelah perut temen gue udah enggak memberontak, kami berdua melanjutkan perjalan. Jam juga udah menunjukan angka 9, Benteng Vredeburg juga udah buka pastinya.

Wednesday, June 10, 2015

4:17:00 PM 2

Jogja Punya Cerita : Malioboro

Sabtu pagi yang cerah, meskipun matahari masih belum menampakan sinarnya. Lha iya jelas masih gelap, lha wong masih jam 3 pagi. Pagi ini gue emang bangun pagi-pagi sekali karena hari ini gue berencana mau traveling. Udah lama sekali gue enggak traveling, apalagi minggu depan gue akan segera ujian seminar kimia. Sungguh ide yang sangat bijaksana sekali kan traveling sebelum ujian. Biasanya orang-orang piknik setelah ujian atau ulangan, tapi kalo gue mah piknik dulu baru ujian, gue mah gitu orangnya. Sebenarnya piknik sebelum piknik bukan ide yang buruk juga. Menyegarkan otak biar ujian tokcer, itulah yang ada difikiran gue saat itu.

Agenda traveling ini udah gue rencanakan beberapa minggu lalu sebelum bulan puasa tiba. Destinasi yang akan gue tuju enggak terlalu jauh, hanya Jogja. Kali ini gue akan pergi bersama sahabat kos gue, iya berdua aja. Karena gue seorang tuna-asmara, jadi gue enggak pergi sama cewek gue. Oke… lupakan urusan jomblo meskipun jomblo, tapi gue masih tetep bisa tersenyum, iya tersenyum dalam tangis.

Monday, June 8, 2015

11:16:00 AM 2

Tragedi Jatuhnya Zenny

Welcome Juni, enggak terasa Mei udah lewat begitu saja. Serasa waktu begitu cepet banget.  Enggak terasa gue udah sebulan sama Zenny. Bagi yang belum tau Zenny, silahkan baca ini dulu.

Karena Si Zenny ini terkenal karena tahan gores. Menurut iklan, si wajah si Zenny ini terbuat dari  Gorilla Glass yang terkenal akan tahan goresan benda tajam, tapi enggak tahan akan goresan rindu, eaa. So, sampe sekarang gue enggak ngasih si Zenny pelindung.

Saturday, May 9, 2015

8:24:00 PM 0

Traveling Report: Mangkunegaran Palace


Sabtu telah tiba, enggak terasa malam minggu bakal datang lagi.  Sebagai anak kos yang jomblo, gue enggak masalah gara-gara enggak malem-mingguan. Tapi,gue merasa kesepian saat malam minggu. Kesepian karena anak-anak kos pada pulang, dan kos berubah jadi kuburan. Cuman ada gue dan sohib gue yang masih stay di kosan. Weekend ini gue emang enggak pulang, karena minggu depan kan liburnya double, jadi gue pulang kampung minggu depan aja. Tapi, sohib gue, Erwan enggak balik karena kemarin baru aja balik Bekasi.

Tuesday, May 5, 2015

8:05:00 PM 2

Habis Vannya, Terbitlah Zenny

“Ini layar hape kenapa? Kok goyang dumang?”
“Jangan-jangan rusak, padahal baru aja setahun.”
“Kok Aura Kasih tetep cantik sih..”
“…”

Itulah kegalauan yang gue alamin beberapa waktu lalu, dimana si Vannya, hape Advan s5j (esmanje) kesayangan gue tiba-tiba goyang dumang. Entah karena udah capek atau udah lelah, separo dari LCD hape tiba-tiba goyang naik turun. Masa sih rusak, padahal masih baru setahun. Gue masih inget beli si Doi tepat satu tahun yang lalu di bulan Mei. Waktu itu gue beli setelah ditinggalin “mantan” gue tepat sebelum hari ulang tahun gue, taik banget kan. Sebelum pake si Vannya, gue pake si Sonia, hape Sonny Ericson yag udah setia nenenin gue selama hamper 3 tahun. Eh typo, maksud gue nemenin, tsah. Waktu itu setelah pulang dari “mantan” gue di Semarang, tiba-tiba Si Sonia ngambek, memori Sonia mendadak enggak terbaca.

Saturday, May 2, 2015

8:52:00 PM 2

Curhatan Mahasiswa Akhir di Malam Minggu

Welcome Mei…
Enggak terasa udah masuk bulan Mei, padahal April kemarin gue baru kelar semprop. Rasanya waktu seperti orang lagi ejakulasi dini, cepet banget, tsah. Oke, lupakan kata-kata terakhir tadi. Semoga aja di bulan ini menjadi Bulan yang indah, bulan yang menyenangkan. Enggak seperti Bulan Mei tahun lalu. Gue sampe sekarang masing terbayang-bayang kejadian yang menimpa gue tahun lalu. Saat gue resmi menjomblo, j*ncuk banget kan.

Alhamdulilah, bulan April kemarin gue udah semprop. Rencana bulan Mei ini gue tinggal penelitian aja. Meskipun temen-temen gue udah pada kelar penelitian, bahkan  bahkan ada juga temen gue yang udah pada wisuda, j*ncuk banget kan? Tapi enggak apa-apa, pelan tapi pasti enak. Dari pada cepet-cepet, entar malah keburu cepet keluar, keluar data penelitian maksudnya. Enggak usah ngeres deh.

Monday, April 27, 2015

5:59:00 AM 2

Akhirnya Gue Semprop Mak…


Hari berganti hari, bulan berganti dengan bulan, mantan berganti dengan gebetan, Ya itulah kehidupan. Setelah menunggu berbulan-bulan, akhirnya tepat tanggal 23 kemarin, gue semprop. Iya, beneran, gue kemarin baru semprop, padahal teman-teman gue udah selesai penelitian, bahkan ada yang udah wisuda, taik banget kan.

Tapi, gue merasa seneng banget karena udah semprop. Meskipun semprop cuman formalitas aja, dan enggak mempengaruhi nilai, tapi syarat utama penelitian skripsi, gue kudu semprop dulu. FYI, bagi yang belum tau apa itu semprop, gue kasih tau dulu. Semprop itu kepanjangan dari seminar proposal. Setelah selesai menyusun bab 1-3, mahasiswa diberi mandat untuk mempresentasikan rencana penelitian yang akan dilakukan. Dalam hal ini, rencana penelitian yang kita bikin akan dikomentarin temen maupun dosen. Selain itu, para audien juga bakal memberikan pendapat, masukan untuk penelitian kita sehingga penelitian yang akan kita buat bakal lebih kecee.

Friday, April 10, 2015

6:54:00 PM 3

Sempat Alay

Welcome April, gimana gimana kabarmu? Udah lama kagak update blog. Gimana kabar skripsimu? Sampai mana? Sampai mana-mana. Temen-temen SMA udah pada pendadaran, dan gue masih sibuk berdoa biar hati dosen pembimbing gue bisa luluh kayak lagunya Samsons. Semua akan wisuda pada waktunya kok, tsah.
Oke, pada kesempatan kali ini, gue mau ngebahas tentang Facebook. Pasti kalian udah enggak asing dengan sosmed yang satu ini. Ya, menurut gue, sosmed satu ini masih tetep eksis, enggak kayak Friendster. Gue masih inget, pertama kali gue punya akun FB itu pas jaman kelas X. Waktu itu gue masih jadi maniak friednster, dan migg33. Tiba-tiba aja salah satu ‘teman’ lagi asik mainan sosmed. Gue penasaran sama tuh sosmed. Setelah gue cari tau, nama sosmed yang dimainin “temen” gue adalah FB. Semenjak saat itu, gue bikin akun FB dan “move on” dari yang namanya migg33 dan  FS atau Friendster.

Wednesday, March 25, 2015

6:15:00 PM 27

Saat Mantan NgeBlokir Sosmed


“Kenapa semua sosmed diblokir sama mantan?”
“Padahal udah 10 tahun pacaran, kok sekarang dia ngehapus pertemanan di FB?”
“Kok gue enggak bisa ngeliat profil mantan sih…”
“Kok sekarang Aura Kasih sama Glen sih…”
“…”

Untuk yang terakhir, abaikan aja. Pernah ngalamin hal serupa? Kalo iya, berarti mantan kamu emosi sama kamu, peace. Pasti dari kalian pernah ngalamin kayak gitu. Habis putus dari mantan, semua komunikasi dan jejaring sosial dihapus oleh mantan. Mau stalking jadi enggak bisa. Ya namanya juga orang baru putus, pasti emosipun menguasai pikiran, dan endingnya apapun yang berhubungan dengan mantan pasti bakal dihanguskan, cie.